Bunuh Diri karena Ditipu, Korban Tulis Catatan untuk PM Thailand

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Praiwan Saelee, 42 tahun, bunuh diri karena ditipu oleh peminjam setelah truk jaminannya dicuri.[The Star]

    Praiwan Saelee, 42 tahun, bunuh diri karena ditipu oleh peminjam setelah truk jaminannya dicuri.[The Star]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang lelaki berusia 42 tahun bunuh diri karena depresi setelah ditipu dalam kasus pinjaman, dan meninggalkan catatan untuk Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-o-cha.

    Praiwan Saelee, yang berasal dari Hat Yai di provinsi Songkhla, Jumat lalu ditemukan tewas setelah membakar arang di kamar apartemen Samut Prakan.

    Keluarganya mengatakan kepada polisi bahwa masalahnya dimulai pada Januari tahun lalu ketika ia mencari pinjaman 140.000 baht atau sekitar Rp 63 juta melalui pemberi pinjaman uang di distrik Lat Phrao di Bangkok sehingga ia dapat memperluas bisnis ponselnya.

    Baca: Kisah Ayah dan Anak Bunuh Diri di Tempat yang Sama

    Dia memberi pria itu truk pick up Mazda yang berusia empat tahun senilai 1 juta baht (Rp 450 juta) sebagai jaminan dan mengatakan dia akan membayar uang itu dalam waktu sebulan.

    Bahkan dua minggu kemudian, menurut ibu mertuanya, Praiwan menang lotere 200.000 baht (Rp 90 juta) dan mencoba menghubungi pemberi pinjaman uang untuk membayar kembali pinjaman dan mendapatkan kembali truknya. Namun tidak ada jawaban pada nomor telepon yang dimilikinya, dan truk itu tidak pernah terlihat lagi.

    Ketika Praiwan melaporkan truk itu dicuri ke polisi Chokchai di Bangkok, ia diduga diinstruksikan untuk membayar biaya penyelidikan 5.000 baht (Rp 2,2 juta) tetapi penyelidikan itu tidak berhasil, membuatnya depresi dan akhirnya bunuh diri.

    Baca: Riset: Lebih dari 6 Persen Mahasiswa Ingin Bunuh Diri

    Petugas penyelamat menemukan dua catatan bunuh diri, satu ditujukan kepada PM Prayut, menceritakan rasa frustrasinya kepada polisi dan memohon bantuan Perdana Menteri untuk mendapatkan keadilan baginya. Catatan kedua, ditujukan kepada staf yayasan penyelamat dan berisi permintaannya untuk dikremasi.

    Praiwan meninggalkan istri dan dua anaknya yang berusia 29 tahun.
    Ibu mertuanya yang berusia 54 tahun dan mobil itu dibeli atas namanya, sekarang berjuang untuk membayar 36 cicilan bulanan 10.423 baht (Rp 4,6 juta) yang tersisa dan dia khawatir akan dituntut karena uang yang belum dibayar.

    "Saya harap polisi bisa mendapatkan truk itu kembali untuk kita," katanya.

    Tuduhan Praiwan telah membuat Letnan Kolonel Pratuan Polisi Malaengtab dari polisi Chokchai dalam masalah tetapi petugas, yang telah dimutasi ke Divisi Polisi Metropolitan 4 sambil menunggu hasil dari internal. Penyelidikan, menyatakan dia tidak melakukan kesalahan.

    Baca: Remaja Korban Perundungan di Inggris Bunuh Diri

    Wakil juru bicara kepolisian Kolonel Krissana Patanacharoen mengatakan komandan Divisi 4 Polisi Metropolitan Mayor Jenderal Teerapong Wongratpitak telah memerintahkan penyelidikan fakta terhadap Pratuan. Dia lebih lanjut bersumpah untuk menjatuhkan hukuman disiplin dan pidana jika dia benar-benar mendapatkan keuntungan secara pribadi dalam penyelidikan truk.

    Polisi memanggil beberapa tersangka untuk ditanyai tentang truk yang hilang tetapi hanya satu yang muncul, jadi polisi akan segera mengajukan penangkapan | surat perintah untuk tersangka lainnya, kata Krissana.

    Sebuah sumber kepolisian mengatakan bahwa salah satunya adalah pria Nonthaburi, Weerawat Sripidok, yang sudah dicari dalam lima kasus penipuan terpisah.

    Baca: Surat Bunuh Diri Adolf Hitler Dilelang, Apa Isinya?

    Kepala Biro Kepolisian Metropolitan Letnan Jenderal Sutthipong Wongpin mengatakan penyelidikan terhadap Pratuan sedang berlangsung dan bahwa terdakwa perwira telah mengakui gagal melaporkan perkembangannya kepada keluarga.

    Sutthipong juga membenarkan bahwa Pratuan akan ditanyai tentang alasan kurangnya kemajuan dalam penyelidikan dan kegagalan untuk melaporkan kembali kepada korban.

    Menurut Sutthipong, Praiwan seharusnya diberitahu oleh Pratuan bahwa satu tersangka telah ditangkap pada Februari karena dugaan kasus pencurian truk, sebelum korban memutuskan bunuh diri.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Anwar Usman dan 8 Hakim Sidang MK dalam Gugatan Kubu Prabowo

    Mahkamah Konstitusi telah menunjuk Anwar Usman beserta 8 orang hakim untuk menangani sengketa pemilihan presiden 2019.