Pamela Anderson Jenguk Assange, Apa Katanya?

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Julian Assange mengacungkan jempolnya kepada pewarta foto saat tiba di Pengadilan Magistrasi Westminster, setelah ia ditangkap di London, Inggris, Kamis, 11 April 2019. Julian Assange adalah sosok yang paling dicari oleh pemerintah Amerika Serikat. REUTERS/Hannah McKay

    Julian Assange mengacungkan jempolnya kepada pewarta foto saat tiba di Pengadilan Magistrasi Westminster, setelah ia ditangkap di London, Inggris, Kamis, 11 April 2019. Julian Assange adalah sosok yang paling dicari oleh pemerintah Amerika Serikat. REUTERS/Hannah McKay

    TEMPO.CO, London - Aktris Pamela Anderson mengunjungi aktivis Julian Assange di London, Inggris, pada Selasa, 7 Mei 2019.

    Baca:

     

    Pamela mengatakan dia merasa tidak nyaman saat melihat Assange, yang sedang di tahan di sebuah penjara. Assange tidak bisa keluar dari dalam selnya sehingga sulit untuk melihatnya.

    “Dia tidak layak untuk berada di dalam penjara penjagaan maksimum. Dia tidak pernah melakukan tindakan kekerasan,” kata Pamela kepada media seusai menjenguk Assange.

    Assange, 47 tahun, sedang menjalani tahanan selama 50 pekan setelah dianggap melanggar persyaratan penangguhan penahanannya di Kedubes Ekuador. “Dia tidak bersalah,” kata Pamela.

    Baca:

     

    Pamela, 51 tahun, mengatakan Assange tidak memiliki akses informasi. Dia juga tidak bisa berhubungan dengan anak-anaknya dan semua orang. “Dia lelaki yang baik, orang hebat,” kata Pamela. “Saya sayang dia, saya tidak bisa membayangkan apa yang dialaminya.”

    Pamela Anderson merupakan salah satu pendukung Assange selama beberapa tahun ini. Dia telah mengunjungi Assange di kedubes Ekuador di London beberapa kali. Assange bersembunyi di kedubes itu untuk menghindari ekstradisi ke AS setelah membocorkan dokumen rahasia militer AS.

    Baca:

     

    Otoritas AS menuding Assange berkonspirasi dengan bekas analis intelijen Angkatan Darat AS yaitu Chelsea Manning. Keduanya bersepakat meretas password untuk mengakses informasi di jaringan komputer militer AS. Dokumen digital yang diperoleh lalu diunggah di situs Wikileaks.

    Assange bakal muncul lagi di pengadilan Inggris pada 30 Mei 2019. Otoritas AS bakal menyampaikan informasi detil soal permintaan ekstradisi pada 12 Juni 2019.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Nike ZoomX Vaporfly yang Membantu Memecahkan Rekor

    Sejumlah atlet mengadukan Nike ZoomX Vaporfly kepada IAAF karena dianggap memberikan bantuan tak wajar kepada atlet marathon.