Pihak Konstruksi Akui Pekerjanya Merokok di Katedral Notre Dame

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah perusahaan perancah yang bekerja di atap Katedral Notre Dame mengatakan beberapa pekerjanya telah merokok di lokasi kebakaran.

    Namun perusahaan konstruksi itu menampik puntung rokok memicu api yang menghancurkan atap kayu ek katedral minggu lalu.

    Seorang juru bicara untuk perusahaan konstruksi Le Bras Freres, membenarkan sebuah laporan dalam mingguan Prancis Le Canard Enchaine, bahwa beberapa pekerja dari unit perancah Echafaudage Eropa telah memberi tahu polisi bahwa mereka kadang-kadang merokok di perancah, meskipun ada larangan merokok pada situs, seperti dilaporkan dari Reuters, 25 April 2019.

    "Kami mengutuknya. Tapi api mulai di dalam gedung ... jadi bagi perusahaan Le Bras ini bukan hipotesis, bukan puntung rokok yang membakar Notre-Dame de Paris," kata juru bicara Le Bras Frères, Marc Eskenazi.

    Baca: Prancis Gelar Kompetisi Bangun Kembali Katedral Notre Dame

    Canard Enchaine melaporkan bahwa polisi telah menemukan sisa-sisa tujuh puntung rokok di katedral yang terbakar.

    "Ini tidak salah," kata sumber yang dekat dengan penyelidikan.

    Eskenazi mengatakan tidak mungkin untuk membakar kayu dengan puntung rokok dan mempertanyakan bagaimana puntung rokok dapat ditemukan di situs.

    "Jika puntung rokok selamat dari kebakaran, saya tidak tahu apa bahannya," katanya.

    Echaffaudage Eropa juga mengesampingkan kemungkinan bahwa kebakaran itu mungkin telah dimulai oleh insiden listrik di salah satu dari dua lift di lokasi kejadian.

    "Lift listrik dalam kondisi sempurna dan terawat dengan baik," katanya.

    Foto kombinasi Gereja Notre Dame sebelum (atas) dan sesudah kebakaran pada Senin, 15 April 2019 waktu setempat. Sejumlah patung yang berada di dekat atap runtuh akibat kebakaran tersebut. REUTERS/Benoit Tessier

    Dia menambahkan bahwa kedua lift berada di luar gedung, yang terletak di 45 dan 65 meter dari dasar menara, tempat asap dan api pertama terlihat dan para pekerja memutus listrik lift ketika mereka meninggalkan katedral pada hari kejadian.

    Canard Enchaine juga melaporkan bahwa kabel listrik mengalir melalui atap katedral, tetapi administrasi gereja menyangkal bahwa prosedur keselamatan tidak dipatuhi.

    "Tidak ada yang pernah dilakukan tanpa otorisasi dari negara ... Tidak ada kabel yang menggantung, semuanya dipasang dengan benar," kata juru bicara Notre Dame Andre Finot.

    Pada 2012, mesin listrik telah dipasang untuk membunyikan lonceng di puncak menara.

    Finot mengatakan bahwa ketika alarm asap pertama berbunyi, staf keamanan telah melakukan verifikasi tetapi tidak mengatakan ada sesuatu yang janggal.

    "Saya tidak tahu apakah mereka mungkin telah memeriksa tempat yang salah," katanya. Dia menambahkan bahwa ketika peringatan kedua berbunyi tak lama setelah itu, mereka melihat api.

    Baca: Penyelidik Duga Korsleting Penyebab Kebakaran Katedral Notre Dame

    Kantor kejaksaan Paris mengatakan bahwa puntung rokok tidak mengesampingkan hipotesis tentang asal-usul api dan bahwa penyelidik sedang mempertimbangkan semua kemungkinan.

    Presiden Emmanuel Macron telah berjanji bahwa Notre-Dame akan dibangun kembali dalam waktu lima tahun.

    Katedral Notre Dame dibangun selama hampir 200 tahun lalu dan dimulai pada pertengahan abad ke-12, tetapi menara di atapnya ditambahkan selama restorasi abad ke-19.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Bagi-bagi Jatah Menteri di Komposisi Kabinet Jokowi

    Partai koalisi pemerintah membahas komposisi kabinet Jokowi - Ma'ruf. Berikut gambaran komposisi kabinet berdasarkan partai pendukung pasangan itu.