Dua dari Delapan Ledakan di Sri Lanka adalah Bom Bunuh Diri

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Sumber kepolisian Sri Lanka mengatakan dua dari delapan ledakan bom di tiga gereja dan empat hotel di Sri Lanka merupakan bom bunuh diri.

    Teror bom yang terjadi pada Minggu Paskah telah menewaskan 190 orang dan melukai 500 orang lainnya.

    Baca: Pemerintah Indonesia Kecam Teror Bom Paskah di Sri Lanka

    Daily Mail melaporkan, 21 April 2019, enam ledakan awal pada pagi hari dilaporkan menewaskan 35 warga negara asing yang berasal dari Inggris, AS, Belanda dan Portugal.

    Dua ledakan susulan terjadi di selatan Kolombo, Dehiwala, yang menyebabkan dua orang tewas. Tak lama, ledakan kedelapan terjadi di Orugodawatta, yang menewaskan tiga polisi ketika memeriksa sebuah rumah.

    Kepala polisi Sri Lanka telah memperingatkan 10 hari sebelum teror, bahwa kelompok ekstrimis merencanakan pemboman bunuh diri di gereja-gereja terkemuka, tetapi belum jelas siapa yang bertanggung jawab atas serangan itu dan tidak ada yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan.

    "Kami mengetahui bahwa beberapa warga negara Inggris terkena dalam ledakan itu, tetapi kami tidak dapat mengatakan berapa banyak orang yang telah terdampak," kata Komisaris Tinggi Inggris untuk Sri Lanka James Dauris.

    Baca: Kepala Polisi Sri Lanka Sempat Peringatkan Teror Bom 10 Hari Lalu

    Kementerian pertahanan Sri Lanka telah memerintahkan jam malam sampai pemberitahuan lebih lanjut, dan pemerintah Sri Lanka mengatakan telah menutup akses ke layanan pesan media sosial.

    Menteri pertahanan Sri Lanka Ruwan Wijewardene mengatakan para penyelidik telah mengidentifikasi pelaku di balik serangan teroris, dan menambahkan mereka yang bertanggung jawab adalah para ekstremis agama yang akan ditahan secepatnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.