MI6: Remaja ISIS Shamima Begum Jahit Rompi untuk Bom Bunuh Diri

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Shamima Begum, warga negara Inggris yang ingin pulang ke negaranya setelah menjadi istri militan ISIS. Sumber: news.sky.com

    Shamima Begum, warga negara Inggris yang ingin pulang ke negaranya setelah menjadi istri militan ISIS. Sumber: news.sky.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Shamima Begum remaja ISIS asal Inggris yang ingin pulang, ternyata bertugas menjahit rompi untuk pembom bunuh diri ISIS

    Hal ini diungkap kepala badan intelijen Inggris MI6 kepada PM Theresa May dan Mendagri Sajid Javid.

    Dikutip dari Daily Mail, 14 April 2019, Perdana Menteri dan Menteri Dalam Negeri telah diberi pengarahan oleh badan intelijen tentang klaim bahwa Begum bertugas mempersiapkan rompi bunuh diri bagi para calon teroris, dengan menjahit rompi agar bom tidak bisa dilepas tanpa diledakkan.

    Baca: Bayi Shamima Begum Meninggal, Inggris Dikecam

    Sumber-sumber intelijen mengatakan mereka telah diberitahu tentang perannya yang mengerikan di Suriah yang secara aktif mempersiapkan para pembom bunuh diri ISIS ketika hari-hari terakhir kejatuhan ISIS.

    Jika tuduhan terbukti benar, maka akan membantah klaim remaja dari London Timur yang mengaku dia tidak lebih dari sekadar istri milisi ISIS setelah bergabung pada 2015.

    Renu Begum, saudara perempuan dari gadis remaja Inggris Shamima Begum, memegang foto saudara perempuannya saat dia meminta agar dia pulang ke Scotland Yard, di London, Inggris 22 Februari 2015. [REUTERS / Laura Lean]

    Informasi ini dikumpulkan oleh agen mata-mata sekutu, yang diyakini sebagai CIA dan Intelijen Militer Belanda, dari interogasi orang-orang barat yang membelot dari ISIS.

    Namun tidak diketahui apakah Shamima Begum melakukan tugas itu secara sukarela atau terpaksa.

    Baca: Jadi Istri Militan ISIS, 4 Jejak Perjalanan Shamima Begum

    Sumber mengatakan kepada The Sunday Telegraph bahwa Begum pernah bertugas sebagai polisi moral ISIS dan telah merekrut perempuan lain.

    Dia diizinkan membawa senapan Kalashnikov sambil menjalankan tugasnya sebagai semacam penegak hukum, yang memaksakan hukum ISIS, termasuk aturan berpakaian.

    Baca: Remaja Inggris Cerita Pengalaman Selama Tinggal di Daerah ISIS

    Setelah ditemukan jurnalis di kamp pengungsi Suriah utara pada Februari selama pertempuran terakhir ISIS, Shamima Begum yang sekarang berusia 19 tahun, bersikeras bahwa dia tidak pernah melakukan sesuatu yang berbahaya selama tinggal di daerah ISIS.

    Shamima Begum memohon agar diizinkan kembali ke Inggris, tapi Mendagri Javid mencapnya sebagai orang yang berbahaya untuk kembali ke Inggris dan mencabut kewarganegaraan remaja ISIS tersebut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Krakatau Steel di 7 BUMN yang Merugi Walaupun Disuntik Modal

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyoroti 7 BUMN yang tetap merugi walaupun sudah disuntik modal negara.