Perkenalkan, Naruhito Sang Kaisar Jepang yang Baru

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Putra Mahkota Jepan Pangeran Naruhito, bersama istriya Putri Masako, dan putri mereka, Putri Aiko di Tokyo (14/3), sebelum berangkat ke Turki untuk menghadiri Forum Air Dunia. Foto: AP/Itsuo Inouye, Pool

    Putra Mahkota Jepan Pangeran Naruhito, bersama istriya Putri Masako, dan putri mereka, Putri Aiko di Tokyo (14/3), sebelum berangkat ke Turki untuk menghadiri Forum Air Dunia. Foto: AP/Itsuo Inouye, Pool

    TEMPO.CO, Jakarta -Sejak Kaisar Akihito memutuskan turun takhta pada 30 April 2019, Jepang akan memasuki era baru yang dipimpin putra mahkota, Naruhito. Siapakah Naruhito dan bagaimana sepak terjangnya selama ini.

    Dilahirkan di Tokyo, 23 Februari 1960 dengan nama Hironomiya Naruhito. Dia merupakan anak sulung Kaisar Akihito dan permaisuri Michiko. Dengan begitu, Naruhito langsung mewarisi tahta kekaisaran Jepang begitu ayahnya wafat atau mundur sebagai kaisar. 

    Baca: Ini Yang perlu Diketahui Tentang Kaisar Jepang Akihito

    Naruhito merupakan cucu dari kaisar Hirohito, ayah dari Akihito. Berbeda dengan Akihito, Hirohito mewariskan tahta kekaisaran setelah mangkat.

    Pangeran Hirohito resmi dinobatkan sebagai putra mahkota pada tahun 1989 dan dilantik pada 23 Februari 1991 bersamaan naiknya sang ayah sebagai Kaisar Jepang.

    Baca: Warga Cina Persoalkan Penamaan Kekaisaran Jepang Setelah Akihito

    Dibesarkan di Istana Kekaisaran Tokyo, ia menempuh pendidikan Sejarah di Universitas Gakushuin tahun 1982, dan melanjutkan studi Transportasi Laut di Universitas Oxford tahun 1983-85. Dia kembali ke Jepang untuk menyelesaikan program Doktoral di universitas yang sama.

    Naruhito bertemu istrinya, Owada Masako pada tahun 1986. Saat itu Owada masih bertugas sebagai Duta Besar Jepang untuk Inggris. Owada mengundurkan diri enam tahun kemudian dan menikahi Naruhito.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Uji Praktik SIM dengan Sistem Elekronik atau e-Drives

    Ditlantas Polda Metro Jaya menerapkan uji praktik SIM dengan sistem baru, yaitu electronic driving test system atau disebut juga e-Drives.