Unik, Desa Kecil di Taiwan Diselamatkan oleh Kucing

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kafe kucing berjejer di gang Desa Houtong, Taiwan, yang sekarang lebih dikenal sebagai

    Kafe kucing berjejer di gang Desa Houtong, Taiwan, yang sekarang lebih dikenal sebagai "desa kucing." [Shinya Sawai/Nikkei Asian Review]

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada sebuah desa unik di Taiwan yang diselamatkan oleh kucing setelah penduduk mudanya mulai pindah ke kota.

    Ketika tiba di Desa Houtong di Taiwan utara, pengunjung bisa melihat semua tentang kucing di setiap sudut desa.

    Baca: Penyayang Hewan di Cina Selamatkan 375 Kucing dari Rumah Jagal

    Ada jembatan berbentuk kucing, mangkuk makanan hewan peliharaan di sisi jalan setapak, rambu jalan dengan motif kucing, kafe bertema kucing, dan tentu saja, kucing berbulu berkeliaran bebas di mana-mana.

    Dikutip dari CNN, 3 April 2019, pada awal 1900-an, Houtong, di Kota New Taipei, adalah situs tambang batu bara terbesar dan paling maju di Taiwan. Itu adalah kota yang makmur dengan sekitar 6.000 penduduk dan pekerja, sebelum tambang itu berhenti beroperasi pada tahun 1990.

    Baca: Nyaris Mati Membeku, Kucing Lucu ini Diselamatkan Dokter Hewan

    Karena sebagian besar penduduk muda pindah untuk mendapatkan peluang yang lebih baik, Houtong menjadi desa sunyi dengan hanya sekitar 100 penduduk.

    Namun pada 2010, ketenaran Houtong kembali bersinar setelah seorang pecinta kucing dan fotografer mulai menulis blog tentang pertumbuhan populasi kucing liar di desa itu.

    Patung kucing di Desa Houtong, Taiwan.[Lonely Planet]

    Houtong perlahan menjadi kiblat pecinta kucing sekaligus menyediakan sumber pendapatan bagi penduduk desa setempat.

    Kucing liar sekarang diberi nama kesayangan dan dirawat oleh penduduk desa setempat serta para sukarelawan.

    Baca: Kucing Berjalan 19 Kilometer Cari Pemiliknya, Malah Dibuang dan..

    Selain banyak toko dan kafe bertema kucing lucu di desa itu, pemerintah setempat juga telah mengambil kesempatan untuk memperbaiki Houtong dan menyoroti sejarah panjangnya.

    Desain pemenang jembatan untuk kucing dibangun. Pelat logam yang menampilkan desain kaki kecil tertanam di jalanan. Pusat informasi dan pendidikan kucing dibuka pada tahun 2014, menampilkan jalan setapak kucing yang ditinggikan di bagian depan gedung.

    Baca: Kisah Perjalanan Kucing Ini Menjadikannya Maskot Turis Jepang

    Sebuah taman museum yang didedikasikan untuk kehidupan pertambangan bekas kota dibuka pada 2010, kemudian menjadi tuan rumah festival lentera kucing pada 2012.

    Semua upaya membuahkan hasil. Kota ini sekarang menarik sekitar satu juta pengunjung setiap tahun.

    Desa Houtong kini lebih dikenal dengan Desa Kucing.[Dinah Gardner / Lonely Planet]

    Tapi Houtong, yang sekarang menjadi sorotan, tidak sepenuhnya sempurna.

    Menurut laporan media lokal, kota ini telah menjadi magnet bagi mereka yang mencari tempat untuk membuang hewan peliharaan yang tidak diinginkan.

    Dalam survei terbaru, Kantor Perlindungan Hewan dan Inspeksi Kesehatan Pemerintah Kota New Taipei memperkirakan bahwa sekarang desa itu menampung 286 kucing dari 50 ekor lebih dari dua tahun lalu.

    Dengan banyaknya pengunjung yang memberi makan terus-menerus, beberapa orang juga mengkhawatirkan kesehatan penduduk berbulu ini.

    Baca: Kisah Suami Istri di Malaysia Merawat 80 Kucing

    Departemen ini bekerja dengan penduduk setempat dan sukarelawan untuk memvaksinasi kucing dan memberikan perawatan medis secara teratur.

    Rambu-rambu telah didirikan di sekitar kota yang menasihati pengunjung bagaimana berperilaku, dan juga meminta pemilik hewan peliharaan untuk bertanggung jawab.

    Desa kucing Houtong berjarak sekitar satu jam perjalanan kereta dari Stasiun Taipei ke Stasiun Houtong, di mana pengunjung dapat naik kereta di Jalur Yilan menuju Ruifang.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.