Parlemen Inggris Tawarkan 3 Amandemen untuk Brexit, Apa Saja?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Pada Senin waktu setempat, anggota parlemen Inggris akan menggelar pemungutan suara untuk memecah kebuntuan Brexit.

    Inggris akan meninggalkan Uni Eropa pada 29 Maret, tetapi setelah propsal kesepakatan Perdana Menteri Theresa May dengan Brussels ditolak dua kali oleh parlemen, dia setuju penundaan Brexit dalam pembicaraan dengan Uni Eropa pada hari Kamis.

    Brexit diundur sampai 22 Mei. Jika Theresa May gagal merebut suara atas proposalnya, Inggris akan memiliki waktu hingga 12 April untuk menawarkan rencana baru atau memutuskan untuk meninggalkan Uni Eropa tanpa perjanjian.

    Baca: Ratusan Ribu Orang Turun ke Jalan Menolak Brexit

    Dikutip dari Reuters, 26 Maret 2019, pada pemungutan suara hari Senin, anggota parlemen akan memperdebatkan mosi pemerintah yang mengatakan bahwa parlemen telah mempertimbangkan sebuah pernyataan yang dibuat pada 15 Maret yang menetapkan langkah pemerintah selanjutnya mengenai Brexit, termasuk rencananya untuk mencari penundaan.

    Pernyataan 15 Maret juga mencatat pemerintah percaya jalan terbaik bagi Inggris untuk meninggalkan UE dengan suatu kesepakatan, dan parlemen telah menolak bercerai dengan Uni Eropa tanpa kesepakatan.

    Ketua parlemen John Bercow mengatakan, dia memiliki tiga opsi amandemen untuk dipilih dalam pemungutan suara.

    Amandemen tidak mengikat secara hukum pada pemerintah tetapi dapat memberikan tekanan politik pada pemerintah untuk mengubah arah. Setiap amandemen membutuhkan 15 menit untuk dipilih dan hasilnya dibacakan di parlemen. Berikut tiga amandemen yang akan dipilih.

    1. AMANDEMEN D

    Amandemen D telah dikemukakan oleh pemimpin oposisi Partai Buruh Jeremy Corbyn dan menyerukan kepada pemerintah untuk memberikan waktu bagi anggota parlemen untuk menemukan mayoritas dengan pendekatan berbeda, termasuk mengadakan referendum Brexit kedua atau membentuk serikat pabean dengan Uni Eropa.

    2. AMANDEMEN A

    Amandemen ini telah diusulkan oleh kelompok lintas anggota parlemen, dipimpin oleh Oliver Letwin, anggota Partai Konservatif Theresa May. Amandemen telah ditandatangani oleh lebih dari 120 anggota parlemen.

    Amandemen ini berusaha untuk mengubah aturan parlemen pada tanggal 27 Maret untuk memberikan waktu bagi anggota parlemen berdebat dan memilih cara-cara alternatif untuk Brexit, proses yang sering disebut sebagai "suara indikatif".

    Hasil dari pemungutan suara indikatif semacam ini tidak akan mengikat pemerintah, tetapi akan menunjukkan mayoritas untuk alternatif Brexit, dan secara politis sulit diabaikan oleh May.

    May mengimbau kepada anggota parlemen Konservatif-nya untuk menentang amandemen ini.May yakin amandemen ini akan memberikan preseden buruk terhadap partainya. Partai Buruh mengatakan akan mendukung amandemen ini.

    Baca: Theresa May Salahkan Parlemen Inggris Atas Kebuntuan Brexit

    3. AMANDEMEN F

    Dikemukakan oleh anggota parlemen Partai Buruh Margaret Beckett dan didukung oleh anggota parlemen dari pihak lain.

    Amandemen ini menyatakan bahwa jika Inggris dalam tujuh hari akan meninggalkan Uni Eropa tanpa kesepakatan, pemerintah harus bertanya kepada parlemen apakah akan menyetujui keluarnya kesepakatan atau menunda Brexit agar parlemen bisa berdiskusi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.