ISIS Ancam Aksi Balasan Penembakan di Selandia Baru

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Video eksekusi ISIS.[CNN]

    Video eksekusi ISIS.[CNN]

    TEMPO.CO, JakartaISIS mengancam akan membalas teror penembakan di Selandia Baru, yang menewaskan 50 orang pada Jumat pekan lalu.

    Juru bicara ISIS Abu Hassan al Mujahir, mengunggah pesan di sosial media menyerukan Muslim balas dendam atas teror di Christchurch.

    Menurut laporan Sputnik, 20 maret 2019, pesan audio berdurasi 44 menit tersebar di Telegram pada Senin.

    Baca: Puluhan Militan ISIS Warga Negara Asing Ditangkap SDF di Suriah

    Mujahir, juru bicara ISIS yang sebelumnya diduga tewas, menyerukan balasan setimpal setelah teror dua masjid di Christchurch, dengan menyerang orang Eropa.

    "Pembantaian di dua masjid ini tidak lebih dari tragedi lain di antara tragedi masa lalu dan mendatang, yang akan diikuti oleh adegan kekuatan yang menjangkau semua orang yang tertipu untuk hidup di antara kaum musyrik," kata Mujahir, dikutip dari The Independent.

    Asap yang diakibatkan dari serangan Pasukan Demokratik Suriah (SDF) di benteng terakhir ISIS di desa Baghouz, provinsi Deir Al Zor, Suriah, 18 Maret 2019. Pasukan SDF yang didukung AS telah berusaha mengusir para sisa-sisa kekuatan ISIS dari pertahanan gurun mereka di desa Baghouz. REUTERS/Stringer

    Sementara itu di Suriah, ISIS semakin terdesak di benteng terakhirnya di Baghouz, sebuah kota kecil di Sungai Eufrat dekat perbatasan Suriah dengan Irak, ketika serangan udara AS menghantam posisi militan dan Pasukan Demokrat Suriah Kurdi maju dari rumah ke rumah.

    "Ini bukan pengumuman kemenangan, tetapi kemajuan yang signifikan dalam perang melawan ISIS," kata juru bicara SDF Mustafa Bali di Twitter.

    "Pertempuran belum berakhir. Masih ada beberapa kantong di sebelah sungai. Beberapa teroris telah mengambil anak-anak mereka sebagai perisai manusia," lanjut Bali.

    Baca: Apa yang Terjadi Usai Kekalahan ISIS? Berikut Faktanya

    Dalam rekaman Mujahir, dia mengaku berada di Baghouz. Namun ini diragukan banyak pihak karena para pemimpin ISIS menghindari penggunaan perangkat elektronik seperti ponsel. Bahkan jika melalui kurir pesan, bagaimana pemimpin ISIS yang terjebak di Baghouz mengetahui tentang pembunuhan brutal di Selandia Baru.

    Pekan lalu kelompok ISIS menolak klaim mereka telah dikalahkan dan mengeluarkan seruan kepada pendukung lokal untuk mempersiapkan teror baru.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.