Salahkan Muslim Atas Teror Selandia Baru, Senator Ditimpuk Telur

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pemuda melempar telur ke kepala Senator Queensland, Fraser Anning saat menjawab pertanyaan awak media di Melbourne, Australia, Sabtu 16 Maret 2019. Foto/video instagram

    Seorang pemuda melempar telur ke kepala Senator Queensland, Fraser Anning saat menjawab pertanyaan awak media di Melbourne, Australia, Sabtu 16 Maret 2019. Foto/video instagram

    TEMPO.CO, Jakarta - Senator Queensland Australia, Fraser Anning, ditimpuk telur oleh seorang remaja pria saat diwawancara jurnalis karena menyalahkan Muslim atas teror penembakan di Christchurch, Selandia Baru.

    Dikutip dari abc.net.au, 16 Maret 2019, rekaman menunjukkan pemuda mengamati Anning dari belakang ketika diwawancara, sebelum memecahkan telur ke belakang kepala Anning sambil merekam dengan ponselnya.

    Senator bereaksi dengan mengayunkan dua pukulan ke arah pemuda itu, namun hanya satu yang mendarat di kepalanya. Dia juga berusaha menendang remaja itu.

    Baca: Teroris Penembakan di Christchurch Tersenyum Saat Disidang

    Staf senator memisahkan senator dari pemuda itu. Pendukung senator kemudian menjatuhkan remaja itu. Polisi kemudian membawa remaja  itu keluar.

    Juru bicara kepolisian Victoria mengatakan, polisi telah menahan remaja berusia 17 tahun asal kota Hampton, namun dibebaskan tanpa tuntutan.

    Insiden ini kemudian viral. Bahkan ada halaman media sosial membuka donasi agar sang remaja bisa membeli telur lebih banyak.

    Sementara PM Australia Scott Morrison mengecam pernyataan senator Queensland, Fraser Anning yang menghubungkan imigran Muslim dengan serangan teror di dua masjid di Selandia Baru oleh teroris ekstremis sayap kanan.

    "Pernyataan senator Fraser Anning menyalahkan serangan pembunuhan oleh seorang teroris ekstremis sayap kanan di Selandia Baru pada imigran menjijikkan," kata Morrison, dikutip dari Sydney Morning Herald.

    "Pandangan itu tidak punya tempat di Australia, apalagi Parlemen Australia," katanya.

    Sebelumnya Senator Anning mengatakan dalam sebuah tweet, "Apakah ada yang masih membantah hubungan antara imigran Muslim dan kekerasan?"

    Baca: Pelaku Penembakan di Selandia Baru Terancam Hukuman Seumur Hidup

    "Saya ingin tahu apakah akan ada banyak kemarahan dari sayap kiri ketika serangan teroris Muslim berikutnya terjadi? Kemungkinan besar diam dan berbicara tentang serangan serigala, penyakit mental dan tidak ada koneksi ke Islam," tambahnya.

    Dalam rilisnya di media, Frasser Anning mengatakan "sementara jenis kekerasan seperti ini tidak pernah bisa dibenarkan, yang disoroti adalah meningkatnya ketakutan dalam masyarakat kami, baik di Australia dan Selandia Baru, akan meningkatnya kehadiran Muslim," katanya mengaitkan motif penembakan di Christchurch, Selandia Baru, dengan imigran Muslim.

    Tonton: Detik-detik Penangkapan Pelaku Penembakan Masjid di Selandia Baru


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.