Pasca-Teror di Selandia Baru, PM Ardern Akan Ubah UU Senjata Api

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jacinda Ardern, Perdana Menteri Selandia Baru. Sumber: Channel NewsAsia

    Jacinda Ardern, Perdana Menteri Selandia Baru. Sumber: Channel NewsAsia

    TEMPO.CO, Jakarta - Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan, akan mengubah undang-undang kepemilikan senjata api menyusul teror di Selandia Baru.

    "Ada lima senjata api yang digunakan oleh pelaku," kata Ardern, dikutip dari CNN, 16 Maret 2019.

    "Ada dua senjata semi-otomatis dan dua shotgun. Penyerang memiliki izin kepemilikan senjata api. Saya percaya ini diperoleh pada November 2017. Senjata jenis pemantik tuas (lever-action) juga ditemukan," Ardern melanjutkan.

    Baca: PM Selandia Baru Sebut Penembakan 2 Masjid Serangan Teroris

    Ardern mengatakan pelaku yang diidentifikasi sebagai Brenton Tarrant memperoleh izin kepemilikan senjata api pada November 2017 dan mulai membeli senjata api secara legal pada Desember 2017.

    "Sementara penyelidikan sedang dilakukan terkait peristiwa yang mengarah pada baik memegang lisensi senjata ini dan kepemilikan senjata-senjata ini, Saya dapat memberitahu Anda satu hal sekarang. Undang-undang senjata kita akan berubah," kata Ardern.

    Senjata mesin dan shootgun yang digunakan penembakan masjid di Selandia Baru di Christchurch, 15 Maret 2019. Penembakan massal pertama terjadi di masjid Masjid Al Noor di Christchurch. Social Media Website/Handout via REUTERS TV

    Menurut laporan Huffington Post, Selandia baru tidak melarang senjata api semi-otomatis, tidak seperti Australia dan Inggris. Sementara larangan ini akan diikuti oleh Norwegia pada 2021.

    Pemilik senjata api Selandia Baru diharuskan untuk mendapatkan lisensi dan menyelesaikan kursus keselamatan senjata. Mereka tidak harus mendaftarkan senjata mereka, dengan beberapa pengecualian, sehingga mustahil bagi polisi untuk mengetahui jumlah pasti senjata api di Selandia Baru.

    Baca: 4 Masjid Ini Pernah Menjadi Sasaran Serangan Teror

    Survei Small Arms memperkirakan sekitar 1,2 juta senjata api berada di tangan warga sipil atau swasta di Selandia Baru. Sekitar 15.000 dari senjata api yang digolongkan sebagai senjata api semi-otomatis militer, atau MSSA, harus didaftarkan.

    Menurut laporan The Washington Post, baik shotgun dan senapan semi-otomatis digunakan dalam setidaknya digunakan dalam teror di Selandia Baru, namun belum jelas bagaimana pelaku mendapatkan senjata atau apakah senjatanya terdaftar di Selandia Baru.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.