Pentagon Bakal Tes Dua Rudal Jelajah Baru 1000 - 4000 Kilometer

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Raytheon sedang mengembangkan rudal SM-3 Blok IIA, yang menjadi bagian dari proyek gabungan antara Amerika Serikat dan Jepang. Kedua negara ini berencana untuk memasang dua lapisan sistem pertahanan udara  untuk menghadapi ancaman rudal balistik antar benua Korea Utara atau negara lain. raytheon.com

    Raytheon sedang mengembangkan rudal SM-3 Blok IIA, yang menjadi bagian dari proyek gabungan antara Amerika Serikat dan Jepang. Kedua negara ini berencana untuk memasang dua lapisan sistem pertahanan udara untuk menghadapi ancaman rudal balistik antar benua Korea Utara atau negara lain. raytheon.com

    TEMPO.COWashington – Pentagon bakal memulai pengetesan dua jenis rudal baru, yang telah dilarang uji cobanya selama lebih 30 tahun oleh sebuah perjanjian kontrol senjata, pada 2019.

    Baca:

     

    Ini menyusul rencana kedua negara untuk mengakhiri Perjanjian Rudal Nuklir Jarak Menengah atau Intermediate Range Nuclear Forces Treaty.

    Perjanjian ini, yang diteken kedua negara sejak 1987, melarang uji coba dan produksi rudal berjarak tembak 500 – 5.500 kilometer.

    Saat ini, AS berencana untuk menarik diri secara penuh dari perjanjian kontrol senjata itu pada Agustus 2019.

    “Sebuah rudal jelajah baru bakal diuji coba pada Agustus dan rudal balistik dengan jarak lebih jauh bakal diuji coba pada November 2019,” begitu penjelasan seorang pejabat Pentago kepada media seperti dilansir media The Hill dan dikutip Sputnik News pada Kamis, 14 Maret 2019.

    Baca:

     
     

    Pejabat Pentagon, seperti dilansir media Global News dari Kanada, mengatakan satu rudal bakal memiliki jangkauan tembak hingga 1000 kilometer. Rudal yang mampu terbang rendah ini bakal siap beroperasi dalam 18 bulan saja.

    Presiden Amerika Serikat, Donald Trump (kiri), dan Presiden Rusia, Vladimir Putin (kanan), berbincang di istana kepresidenan Finlandia untuk memulai pertemuan empat mata dalam KTT AS -- Rusia pertama, Senin, 16 Juli 2018.

    Sedangkan satu rudal balistik bakal memiliki jarak tembak 3000 – 4000 kilometer. Rudal ini bakal beroperasi dalam lima tahun. Kedua rudal tidak dilengkapi dengan hulu ledak nuklir.

    Baca:

    Rudal jelajah ini mengingatkan kembali senjata AS yang dipasang di Inggris dan beberapa negara sekutu NATO pada 1980an. Ada juga rudal Pershing 2 yang berbasis darat. Ini sebagai respon atas pengerahan rudal SS-20 milik Uni Sovyet, yang menarget Eropa Barat. Dengan ditandatanganinya perjanjian INF Treaty ini, semua rudal itu dihancurkan.

    Sistem pertahanan antirudal Rusia "Nudol".[plymouth.ac.uk]

    Ada kemungkinan jenis rudal baru AS ini bakal dipasang di Guam, yang cukup dekat untuk menyasar Cina dan Rusia.

    Baca:

    Tokoh DPR dari Partai Demokrat mengkritik kebijakan Trump menarik diri dari kesepakatan kontrol senjata dengan Rusia. “Rusia melanggar INF Treaty selama bertahun-tahun. Tapi bukannya memfokuskan pendapat dunia melawan Rusia, pemerintahan Trump memutuskan untuk menarik AS dari kesepakatan itu,” kata Adam Smith, Ketua Komite Angkatan Bersenjata DPR dari Partai Demokrat. “Bukannya menghukum Rusia, pemerintah malah memutuskan untuk ikut terbenam ke level Rusia,” kata dia.

    Direktur Eksekutif Asosiasi Kontrol Senjata, Daryl Kimball, mengatakan pengakhiri perjanjian kontrol senjata akan memprovokasi terjadinya destabilisasi wilayah dan memicu perlombaan rudal.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Realitas Versus Laporan Data Statistik Perkebunan Indonesia

    Laporan Data Statistik Perkebunan Indonesia 2017-2019 mencatat luas area perkebunan 2016 mencapai 11,2 juta hektare. Namun realitas berkata lain.