Kisah Freedom Farm, Tempat Penampungan Bagi Hewan Cacat di Israel

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Relawan berjalan di samping seekor sapi dengan kaki prostetik di Freedom Farm di Moshav Olesh, Israel, 7 Maret 2019. Tempat ini didirikan oleh para aktivis perlindungan hewan. REUTERS/Nir Elias

    Relawan berjalan di samping seekor sapi dengan kaki prostetik di Freedom Farm di Moshav Olesh, Israel, 7 Maret 2019. Tempat ini didirikan oleh para aktivis perlindungan hewan. REUTERS/Nir Elias

    TEMPO.CO, Jakarta - Miri, keledai tiga kaki, berdiri diantara puluhan hewan cacat yang berada di tempat penampungan dan penyelamatan hewan bernama Freedom Farm. Selain Miri, terdapat pula Gary seekor domba dengan kaki depan yang dilindungi kawat dan Omer seekor kambing buta. 

    Freedom Farm di Moshav Olesh, Israel, merupakan satu-satunya tempat perlindungan bagi hewan-hewan cacat. Tempat ini didirikan oleh aktivis perlindungan hewan, Adit Romano, 52 tahun,  seorang mantan pengusaha dan Meital Ben Ari, 38 tahun yang dulu bekerja di bidang teknologi.

    Baca: Awas, Punya Hewan Peliharaan juga Berisiko untuk Lansia 

    Selain sebagai tempat perlindungan bagi sebagian besar hewan-hewan cacat, Freedom Farm juga menjadi pusat pendidikan bagi para pengunjung. Terdapat pula sekitar 240 hewan yang dikembang biakkan untuk dikonsumsi.   

    "Jika Anda ingin membuka hati orang pada hewan-hewan cacat, maka kita harus membawa mereka lebih dekat," kata Romano, sambil membelai dua babi bernama Yossi dan Omri, Rabu, 19 Maret 2019. 

    Romano menceritakan beberapa dari hewan-hewan cacat itu dikirim oleh para peternak yang ingin hewan-hewan itu diselamatkan. Sisanya adalah hewan cacat yang ditemukan terlantar.

    Baca: Penyayang Binatang, Peliharaan Aura Kasih Monyet Mini Hingga Ular 

    Relawan mengelus domba berkaki prostetik yang sedang tidur di Freedom Farm di Moshav Olesh, Israel, 7 Maret 2019. Tempat ini menjari rumah bagi hewan cacat seperti keledai berkaki tiga, sapi dengan kaki prostetik (palsu) hingga kambung buta. REUTERS/Nir Elias

    Menurut Ben Ari, anak-anak dengan kebutuhan khusus sangat menikmati tur di Freedom Farm yang memiliki luas sekitar lima hektar dilengkapi sebuah padang rumput, kandang-kandang dan gudang gandum. 

    Freedom Farm berlokasi di Moshav Olesh yakni sebuah komunitas pertanian di Israel tengah. Penghuni terbaru di Freedom Farm adalah Nir, yakni sapi berusia lima bulan, yang salah satu kakinya remuk sehingga harus diamputasi dan menggunakan kaki palsu. 

    “Saya khawatir tentang masa depan kemanusiaan dan kawasan ini telah menjadi sebuah tempat harapan,” kata Shira Breuer, 56 tahun, pengunjung Freedom Farm saat datang bersama ayahnya yang berusia 84 tahun. 

    Freedom Farm menggalang dana melalui internet untuk biaya pembuatan anggota tubuh buatan dan perawatan kesehatan hewan-hewan bernasib malang ini. Langkah tersebut dilakukan karena biaya untuk mengoperasikan tempat penampungan ini tak murah atau dibutuhkan dana sekitar US$ 1 juta atau sekitar Rp 14 miliar per tahun.

    MUHAMMAD HALWI | REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.