Dua Aktris Hollywood Terlibat Skandal Penerimaan Kampus Elit AS

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Felicity Huffman dan Lori Loughlin.[AP/NBC]

    Felicity Huffman dan Lori Loughlin.[AP/NBC]

    Singer, 58 tahun, yang mengoperasikan bisnis konseling dan bimbel persiapan perguruan tinggi nirlaba, merancang skema tersebut dan membantu bekerja sama menjadi informan untuk penyelidik, kata pihak berwenang.

    Loughlin, yang terkenal karena perannya dalam sitkom "Full House" tahun 1980-an dan 90-an, dan Huffman, yang membintangi acara hit ABC 2004-12 "Desperate Housewives," dituduh berkonspirasi untuk melakukan penipuan.

    Loughlin dan suaminya perancang busana, Mossimo Giannulli, setuju untuk membayar suap sebesar US$ 500.000 (Rp 7 miliar) untuk meningkatkan peluang kedua putri mereka mendapatkan masuk ke University of Southern California, kata dokumen pengadilan. Huffman dan suaminya, aktor William H. Macy, membayar US$ 15.000 (Rp 214 juta) agar putri mereka mendapat waktu tidak terbatas untuk tes SAT-nya, kata jaksa penuntut.

    FBI merekam panggilan telepon yang melibatkan selebritas dengan saksi yang bekerja sama.

    Loughlin diduga mengatakan kepada saksi yang bekerja sama itu bahwa dia akan mengatur agar salah satu putrinya akan difoto di alat dayung untuk memperkuat klaim palsu dalam lamaran ke USC bahwa putrinya adalah atlet dayung untuk tim LA Marine Club.

    William "Rick" Singer meninggalkan pengadilan federal setelah didakwa dalam atas penipuan perguruan tinggi nasional di Boston pada 12 Maret 2019.[Brian Snyder / Reuters]

    Dalam sebuah email, Loughlin diduga setuju untuk menjamin penerimaan putrinya. Selain menyiapkan US$ 15.000 (Rp 214 juta) untuk mendapatkan putrinya lebih banyak waktu di SAT, Huffman juga ingin menambah nilai tes putri keduanya.

    Dalam rekaman panggilan 19 Februari, Huffman membahas kemungkinan meminta seseorang untuk mengikuti ujian SAT untuk putrinya, kata jaksa penuntut. Namun akhirnya, Huffman dan suaminya memutuskan untuk tidak melakukannya.

    Skandal penerimaan mahasiswa melibatkan Universitas ternama seperti Georgetown, Stanford, Yale, Universitas California, Los Angeles, Universitas San Diego, USC, Universitas Texas dan Universitas Wake Forest.

    Baca: Mahasiswa Cina yang Kuliah di Thailand Naik, Kenapa?

    Dari 50 orang yang didakwa sejauh ini, 33 adalah orang tua dan sembilan adalah pelatih perguruan tinggi. Yang lain adalah pengawas ujian, penguji ujian dan rekan Singer, kata pihak berwenang.

    Jaksa penuntut mengatakan tokoh sentral dalam penipuan itu adalah Singer, pendiri The Edge College & Career Network, LLC, juga dikenal sebagai "The Key," yang berbasis di Pantai Newport, California.

    Orang tua membayar Singer US$ 15.000 (Rp 214 juta) hingga US$ 75.000 (Rp 1 miliar) per tes untuk joki ujian SAT atau ACT menggantikan putra atau putri mereka, agar diterima sebagai mahasiswa di kampus bergengsi Amerika.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Drone Pemantau Kerumunan dari Udara selama Wabah Covid-19

    Tim mahasiswa Universitas Indonesia merancang wahana nirawak untuk mengawasi dan mencegah kerumunan orang selama pandemi Covid-19.