Perempuan Asal Prancis Sebut ISIS Eksekusi Mati Tanpa Alasan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Video eksekusi ISIS.[CNN]

    Video eksekusi ISIS.[CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Dua perempuan asal Perancis yang kabur dari ISIS menceritakan bagaimana ISIS mengeksekusi korbannya sewenang-wenang.

    Di balik pagar sebuah kamp di wilayah yang dikuasai Kurdi di Suriah, para tahanan mengenakan kerudung wajah hitam panjang yang hanya menunjukkan mata mereka, dan disertai oleh tiga anak. Mereka diawasi secara ketat oleh para pejuang Kurdi.

    Sekitar 500 perempuan asing telah diangkut ke kamp al-Hol dalam beberapa bulan terakhir, setelah dijemput oleh pasukan yang didukung AS di dekat desa-desa di mana mereka telah diambil satu per satu dari para pejuang, seperti dikutip dari Aljazeera, 19 Februari 2019.

    Baca: Eropa Tolak Permintaan Trump Terima Kembali Anggota ISIS

    Sejak awal, para perempuan Prancis ini tidak mau memberikan rincian pribadi untuk melindungi keluarga mereka di rumah.

    Tetapi yang paling banyak bicara, seorang remaja berusia 29 tahun dari wilayah Lyon di Perancis, memiliki pesan.

    "Kita bukan binatang. Kita manusia ... Kita punya hati, kita punya jiwa," katanya, sambil mata birunya menatap lurus ke depan.

    Pasukan pimpinan Kurdi sekarang telah mengepung pejuang ISIL terakhir ke wilayah kurang dari setengah kilometer persegi di desa Baghouz, dan mengatakan satu-satunya pilihan mereka adalah menyerah.

    Baca: Wilayah Kekuasaan ISIS di Suriah Tinggal 700 Meter Persegi

    Perempuan kedua, yang berusia tiga puluhan, mengatakan dia, suaminya, dan tiga anak melarikan diri dari ketidaksepakatan ISIS terakhir awal bulan ini.

    "Kami tidak setuju dengan para pejuang ISIS," katanya, dengan sedikit aksen Prancis selatan.

    "Tapi kita tidak bisa mengatakan apa-apa."

    Temannya bersikeras, "Pejuang ISIS membuat kami takut. Mereka akan berkata: 'Kami akan menggorok leher Anda, kami akan memperkosa Anda'".

    Video eksekusi ISIS.[Daily Mail]

    Setelah berminggu-minggu dibombardir dan kekurangan makanan ketika Pasukan Pertahanan Suriah masuk, dia mengatakan dia menyelipkan US$ 50 (Rp 705 ribu) ke penyelundup sehingga dia dan dua putranya bisa melarikan diri.

    Kedua perempuan tersebut mengklaim bahwa mereka menjalani kehidupan yang damai di bawah ISIS dan bahwa suami mereka memiliki pekerjaan sipil.

    Mereka mengatakan bahwa mereka kecewa dengan kenyataan hidup di "kekhalifahan" yang diproklamirkan ISIS melintasi petak besar Suriah dan negara tetangga Irak pada 2014.

    "Kelompok itu mengeksekusi banyak orang tanpa bayaran, tanpa bukti, bahkan Muslim," kata perempuan yang lebih muda, yang mengklaim suaminya terbunuh.

    Baca: Remaja Inggris Cerita Pengalaman Selama Tinggal di Daerah ISIS

    Tapi mereka tidak mengutuk serangan mematikan ISIS pada surat kabar satir Charlie Hebdo dan ruang konser Bataclan di Perancis pada tahun 2015.

    "Orang-orang yang melakukan itu ingin membalas serangan udara Prancis di Suriah," kata perempuan dari wilayah Lyon, Prancis.

    Kedua perempuan ISIS itu berharap jika mereka diadili di Prancis, mereka mendapat hukuman singkat sehingga dia dapat melihat anak-anaknya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.