Hamil 9 Bulan, Remaja ISIS Ingin Pulang ke Inggris

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Shamima Begum.[Evening Standard]

    Shamima Begum.[Evening Standard]

    TEMPO.CO, Jakarta - Remaja perempuan asal Inggris yang bergabung dengan ISIS di Suriah ingin kembali pulang ke rumahnya di Inggris.

    Dikutip dari ABC News, 15 Februari 2019, koresponden perang veteran The Times, Anthony Loyd melacak salah seorang perempuan muda bernama Shamima Begum, yang kini berusia 19 dan sembilan bulan mengandung anak ketiganya, di sebuah kamp pengungsi di Suriah utara.

    Baca: Algojo ISIS Asal Indonesia Tewas oleh Peluru Tank di Suriah

    Shamima adalah salah satu dari tiga remaja yang hilang dari London Timur dan ditemukan telah pergi untuk bergabung dengan ISIS di Suriah pada Februari 2015, menurut rekaman kamera keamanan dari Bandara Gatwick London.

    Dalam sebuah artikel Times yang diterbitkan Rabu, Loyd melaporkan Begum meninggalkan ISIS terakhir di Suriah timur ketika pasukan koalisi meningkatkan upaya terakhir untuk menghancurkan kelompok itu.

    Selama wawancara, Shamima bersikeras pada alasannya untuk bergabung dengan ISIS pada tahun 2015 dan dia mengaku tidak menyesal.

    Tetapi sekarang, dia meminta pemerintah Inggris untuk membawanya pulang dengan selamat, terutama untuk merawat bayinya ketika dia melahirkan.

    "Pada akhirnya, aku tidak tahan lagi. Aku tidak bisa menerimanya. Sekarang yang ingin kulakukan adalah pulang ke Inggris," katanya kepada Loyd.

    Berbicara di Sky News pada hari Kamis, Menteri Keamanan Inggris Ben Wallace mengatakan, "Tindakan memiliki konsekuensi". Dia menambahkan bahwa ketika gadis-gadis itu pergi untuk bergabung dengan ISIS, "tidak ada satu pun yang kurang" yang diliput media tentang apa yang dilakukan kelompok teroris itu.

    Baca: Amerika Serikat Tarik Pasukan, Inggris Siap Perangi ISIS

    Wallace menolak mengatakan apa yang akan terjadi dalam kasus Begum, tetapi mengatakan, "Kami berkewajiban untuk memastikan bahwa warga negara kami memiliki hak tidak peduli siapa mereka, dan jika mereka kembali ke sini, mereka harus berharap untuk diselidiki dan diwawancarai karena bergabung dengan ISIS, dan jika mungkin kami akan mencoba menuntut mereka."

    Sementara ada beberapa penuntutan pejuang asing di Inggris dalam beberapa tahun terakhir, anggota sipil ISIS seperti Begum diperlakukan secara berbeda di bawah hukum, dan Begum dapat menghadapi dakwaan seputar mendukung jaringan teroris, tetapi pengadilan mungkin kesulitan untuk menuntutnya.

    Shamima Begum.[Sky News]

    Shiraz Maher, direktur Pusat Internasional King's College London untuk Studi Radikalisasi, menguraikan masalah yang bisa dihadapi pengadilan dalam serangkaian tweet.

    "Ada masalah nyata dengan diterimanya bukti di medan perang di pengadilan Inggris (dan Barat lainnya). Itu bisa membuat sulit untuk mengajukan penuntutan. Pembatasan bukti dalam kasus-kasus itu ada untuk alasan yang baik, sehingga pemerintah tidak akan mengabaikannya ," tulisnya.

    Baca: Meski Kalah, ISIS Punya Simpanan Rp 4,2 Triliun untuk Operasional

    Namun, pemerintah Inggris telah memiliki undang-undang untuk menghukum para teroris yang kembali ke rumah, termasuk undang-undang baru yang akan membantu menuduh orang-orang yang bepergian ke daerah terlarang, seperti benteng ISIS di Suriah dan Irak.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.