Jaksa Agung AS Pilihan Trump Dilantik, Demokrat Kecewa

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • William Barr tersenyum selama jeda dalam dengar pendapat Komite Kehakiman Senat tentang pencalonannya sebagai jaksa agung Amerika Serikat di Capitol Hill di Washington, AS, 15 Januari 2019. [REUTERS / Yuri Gripas]

    William Barr tersenyum selama jeda dalam dengar pendapat Komite Kehakiman Senat tentang pencalonannya sebagai jaksa agung Amerika Serikat di Capitol Hill di Washington, AS, 15 Januari 2019. [REUTERS / Yuri Gripas]

    TEMPO.CO, Jakarta - Nominasi Presiden Donald Trump untuk jaksa agung, William Barr, resmi dilantik sebagai Jaksa Agung AS pada Kamis di Oval Office. Barr dilantik oleh Ketua Mahkamah Agung John Roberts selama upacara tertutup pengambilan sumpah.

    Dikutip dari ABC News, 15 Februari 2019, Barr dilantik hanya beberapa jam setelah Senat menyetujui nominasi Barr, yang diusung Trump, dengan 54-45 suara.

    Barr sekarang akan mengepalai Departemen Kehakiman selama masa yang sangat penting, mengawasi penyelidikan khusus penasihat Robert Mueller terhadap campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden 2016.

    Baca: Trump Desak Jaksa Agung Hentikan Penyelidikan soal Rusia

    Pemilihan Senat terhadap Barr mayoritas tentu ditentang oleh Demokrat. Namun senator Demokrat, Joe Manchin dari Virginia Barat, Krysten Sinema dari Arizona, dan Doug Jones dari Alabama berubah haluan dan memberikan suara untuk mendukung Barr.

    Senator Republik Rand Paul dari Kentucky adalah satu-satunya Republikan yang menentang konfirmasinya.

    William Barr memberikan kesaksian di Komite Kehakiman Senat yang mendengarkan pencalonannya sebagai jaksa agung Amerika Serikat di Capitol Hill di Washington, AS, 15 Januari 2019.[REUTERS / Yuri Gripas]

    Senator Dianne Feinstein, Demokrat pada Komite Kehakiman Senat, yang memiliki pengawasan terhadap Departemen Kehakiman, mengecam konfirmasi Barr dalam sebuah pernyataan Kamis.

    "Departemen Kehakiman membutuhkan seorang pemimpin yang akan independen dari Gedung Putih dan yang mampu melawan Presiden Trump. Bill Barr tidak menunjukkan bahwa ia akan menjadi pemimpin yang independen," kata Feinstein."Pandangannya tentang kekuasaan eksekutif, pada dasarnya mengatakan presiden berada di atas hukum, dan penolakannya untuk berkomitmen untuk merilis laporan Mueller, atau melindungi penyelidikan lain yang menyokong kepentingan presiden sangat meresahkan," katanya.

    Baca: Trump Ganti Jaksa Agung, Hakim Tanya Efek Kasus Pilpres 2016

    "Sementara saya menentang pencalonan Bill Barr, harapan saya bahwa dia akan ingat dia adalah pengacara rakyat, bukan pengacara presiden," lanjut Feinstein.

    Sementara Ketua Kehakiman Senator Lindsey Graham mengkarakterisasi Barr sebagai pilihan "luar biasa" untuk memimpin agensi.

    "Dia adalah tangan yang stabil pada saat kekacauan dan dia akan membawa reformasi yang sangat dibutuhkan ke Departemen Kehakiman," kata Graham."Saya berharap untuk bekerja dengan Tuan Barr pada banyak masalah yang dihadapi pria dan perempuan dari Departemen Kehakiman dan bangsa kita secara keseluruhan."

    William Barr sebelumnya menjabat sebagai jaksa agung di bawah Presiden George H.W. Bush dari 1991 hingga 1993.

    Tidak mengherankan bahwa Demokrat sebagian besar memilih melawan Barr, terutama karena dia menolak untuk berkomitmen untuk merilis laporan lengkap yang diharapkan dari penasihat khusus Mueller.

    "Sayangnya, Tuan Barr tidak akan berkomitmen untuk memberikan nasihat khusus temuan Mueller dan laporan akhir kepada Kongres," kata Feinstein awal bulan ini dalam menentang pencalonan Barr dalam komite.

    Feinstein dan Demokrat lainnya juga mengemukakan kekhawatiran tentang memo yang ditulis Barr yang merinci pandangannya tentang kemungkinan hambatan tuntutan keadilan terhadap Presiden Trump.

    Baca: Kepala Staf Pentagon Mundur, karena Trump?

    Pada Juni 2018, mengenai pemecatan presiden terhadap direktur FBI saat itu James Comey pada Mei 2017, Barr berpendapat kepada Wakil Jaksa Agung Rod Rosenstein bahwa segala penghalang penyelidikan keadilan terhadap Trump berdasarkan pemecatan adalah "kesalahpahaman terhadap hukum yang sangat fatal".

    "Saya menulis memo itu sebagai mantan jaksa agung yang sering mempertimbangkan isu-isu hukum yang penting bagi publik, dan saya membagikannya secara luas sehingga pengacara lain akan mendapat manfaat dari pandangan saya," kata Barr dalam pernyataan pembukaannya saat sidang konfirmasi.

    Partai Republik mengatakan bahwa pilihan Trump, William Barr, adalah orang yang tepat untuk posisi jaksa agung.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.