Grup FB Jurnalis Prancis Sebar Seksisme dan Lecehkan Perempuan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aktivis feminis Femen kembali melakukan aksi demonstrasi topless saat berunjuk rasa menentang

    Aktivis feminis Femen kembali melakukan aksi demonstrasi topless saat berunjuk rasa menentang "Epidemi Fasisme" saat berlangsungnya konferensi pers kelompok National Front (FN) di Paris, Prancis (22/4). (Chesnot/Getty Images)

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah grup rahasia Facebook yang dibuat kumpulan jurnalis pria Prancis dituduh menyebarkan seksisme dengan melecehkan penulis dan feminis perempuan selama sepuluh tahun kampanye intimidasi secara online.

    Grup Facebook yang tertutup bernama "League of LOL" mengejek para perempuan, melontarkan lelucon tentang pemerkosaan dan menggunakan meme porno untuk menyerang para korbannya. Bahkan laki-laki juga terkadang menjadi sasaran.

    Baca: Survei: Sepertiga Staf PBB Alami Pelecehan Seksual

    Dikutip dari Reuters, 13 Februari 2019, surat kabar Liberation sayap kiri pada hari Senin membekukan dua jurnalisnya, termasuk Vincent Glad, yang mendirikan kelompok itu, setelah unit pemeriksa fakta milik CheckNews mengungkapkan keberadaan League of LOL.

    Skandal ini telah dijuluki media Prancis #MeToo, sebuah gerakan yang telah melihat perempuan berbicara tentang kekerasan seksual dan mengungkapkan prevalensi pelecehan seksual dan serangan terhadap perempuan di seluruh dunia.

    Baca: UU Prancis Soal Anti Pelecehan Seksual Atur Denda Rp 250 Juta

    "Memalukan. Perlakuan yang dilakukan terhadap banyak perempuan atau pria muda oleh kelompok informal tertentu yang dikenal sebagai League of LOL membuat Anda merasa sakit. Pelecehan, penghinaan, tipuan kejam, berbagai serangan digital digunakan oleh kelompok ini," tulis Pemimpin Redaksi Laurent Joffrin dalam editorialnya pada hari Selasa.

    Dia mengatakan Liberation akan meninjau kebijakan media sosial untuk para jurnalisnya. Makalahnya menggambarkan kelompok itu sebagai "klub anak laki-laki" macho.

    #MeToo. cbc.ca

    Yang lain sedang didisiplinkan termasuk editor online Liberation, Alexandre Hervaud dan David Doucet, editor web di majalah musik dan budaya Les Inrockuptibles.

    "Gagasan di balik kelompok itu bukan untuk melecehkan perempuan tapi hanya untuk bersenang-senang. Tetapi dengan sangat cepat, cara bersenang-senang kami menjadi sangat bermasalah dan kami tidak menyadarinya," tulis Glad dalam permintaan maaf yang panjang di Twitter.

    Baca: Dituduh Lakukan Pelecehan Seksual, Pastur di Prancis Bunuh Diri

    Glad mengatakan dia menjauhkan diri dari kelompok lima tahun yang lalu, tetapi mengakui dia harus menutupnya.

    "Aku menciptakan monster yang kehilangan kendali," katanya.

    Dalam permintaan maaf online-nya Doucet menulis bahwa dia telah menjadi anggota kelompok selama dua tahun.

    Baca: Tampar Bokong Perempuan di Bus, Pria di Prancis Dipenjara 3 Bulan

    "Di dunia kecil yang merupakan Twitter saat itu, saya melihat bahwa orang-orang tertentu menjadi sasaran secara reguler tetapi saya tidak tahu skala dan trauma yang diderita," kata Doucet."Saya pengecut dan terlalu senang menjadi bagian dari kelompok ini..."

    Pembuat film Florence Procel mengatakan dia telah dipermalukan setelah kelompok itu merekam panggilan tipuan yang menawarkan pekerjaan kepadanya.

    "Terima kasih, David. Ini awal yang bagus. Saya akan dapat mulai memaafkan Anda," ujar Procel menanggapi permintaan maaf Doucet, menulis di Twitter."Ketika saya mengatakan 'awal yang baik', maksud saya bahwa permintaan maaf Anda diperlukan (dan menghargai apa adanya), tetapi tidak cukup."

    Baca: Akui Lecehkan Wartawati, Ini yang Dilakukan Menkeu Prancis  

    Menteri junior Prancis untuk urusan digital, Mounir Mahjoubi, mencap sekelompok pria itu sebagai pecundang.

    "Semangat kelompok yang terus-menerus mengejek dan sinisme jelas memengaruhi tindakan beberapa anggota garis batasnya, terutama di bawah anonimitas, yang menggelinding dan menginspirasi yang lain," tulis Hervaud di Twitter.

    Seksisme selama beberapa dekade telah marak di kalangan politik Prancis, meskipun hanya dalam beberapa tahun terakhir ini politisi perempuan, jurnalis dan pebisnis perempuan merasa lebih berani untuk berbicara tentang pelecehan di eselon atas kekuasaan dan seterusnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.