Pemberlakuan Shutdown Makin Dekat, Parlemen AS Masih Beda Suara

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gedung Kapitol difoto melalui pagar berantai di Washington, Amerika Serikat, Senin (30/9). Sekitar satu juta pegawai pemerintahan AS membuat rencana darurat pada hari Senin jika terjadi 'shutdown' atau penutupan pada tengah malam, dengan serikat pekerja mereka menuntut Kongress untuk segera membuat kesepakatan. REUTERS/Kevin Lamarque

    Gedung Kapitol difoto melalui pagar berantai di Washington, Amerika Serikat, Senin (30/9). Sekitar satu juta pegawai pemerintahan AS membuat rencana darurat pada hari Senin jika terjadi 'shutdown' atau penutupan pada tengah malam, dengan serikat pekerja mereka menuntut Kongress untuk segera membuat kesepakatan. REUTERS/Kevin Lamarque

    TEMPO.CO, Jakarta - Negosiasi agar shutdown tidak kembali dilakukan Presiden Amerika Serikat Donald Trump menghadapi jalan buntu. Dua partai terbesar Amerika Serikat yakni Partai Demokrat dan Partai Republik belum menemukan kata sepakat mengenai kebijakan penahanan imigran. 

    “Pembicaraan ini sekarang dihentikan,” kata Senat Partai Republik Richard Shelby, Minggu, 10 Februari 2019.

    Baca: Shutdown Amerika Serikat Mengancam Pertumbuhan Lapangan Kerja 

    Dikutip dari Reuters, Senin, 11 Februari 2019, anggota parlemen Amerika Serikat sampai sekarang masih berusaha menyelesaikan masalah pendanaan keamanan wilayah perbatasan. Pada pekan ini dilakukan sebuah negosiasi panel khusus yang diharapkan bisa mencapai kata sepakat pada Senin, 11 Februari waktu Amerika Serikat.   

    Salah satu poin ketidak sepahaman adalah Partai Demokrat meminta pendanaan bagi imigran ilegal yang ditahan oleh Kepolisian Imigrasi dan Bea Cukai, dikurangi. Akan tetapi, Partai Republik meminta agar pendanaan ditambah supaya bisa mempercepat proses deportasi para imigran ilegal itu.   

    Baca: Shutdown Amerika Serikat Mulai Ancam Sektor Penerbangan 

    Anggota Senat Amerika Serikat dari Partai Demokrat Jon Tester mengatakan proses negosiasi masih alot. Tester adalah satu dari 17 negosiator yang berharap bisa mencapai kata sepakat sehingga shutdown tak perlu lagi diberlakukan oleh Trump. Namun Shelby pesimis pihaknya bisa mencapai kata sepakat pada Senin nanti. 

    Anggota parlemen Amerika Serikat berharap akan tercipta sebuah kesepakatan pada Senin, 11 Februari 2019 yang mengizinkan mereka meloloskan sebuah rancangan undang-undang ke DPR dan senat Amerika Serikat mengenai pendanaan bagi Kementerian Keamanan Dalam Negeri Amerika Serikat dan lembaga-lembaga lainnya.

    Pada 25 Januari 2019 lalu, Presiden Trump setuju untuk mengakhiri shutdown yang sudah berlangsung selama 35 hari. Namun dibalik melunaknya sikap itu, Trump menuntut uang pembangunan tembok perbatasan Amerika - Meksiko sebesar US$ 5,7 miliar atau Rp 80 triliun, dicairkan.

    Trump menjadi orang nomor satu di Amerika Serikat karena dukungan Partai Republik. Dia menetapkan batas tenggat waktu kepada parlemen Amerika Serikat untuk mencapai kata sepakat sampai 15 Februari 2019, jika tidak dia akan kembali memberlakukan shutdown. 

    Membangun tembok di wilayah perbatasan Amerika Serikat – Meksiko telah menjadi janji kampanye Presiden Trump demi menghentikan imigran – imigran tak berdokumentasi dan menghentikan arus imigran yang tinggal di Amerika Serikat secara ilegal. Shutdown telah dijadikan alat bagi Trump agar dana untuk membangun tembok perbatasan itu dikucurkan. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Efek Pemilu 2019 terhadap Ekonomi Indonesia

    Pemilihan umum menjadi perhatian serius bagi para investor di pasar saham dan pasar uang. Bagaimana mereka merespon gelaran pesta demokrasi 2019?