Aktor Hollywood dalam Lingkaran Skandal 1MDB Malaysia

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Produser Wolf of Wall Street, Riza Aziz (kiri), bersama pemeran film.[abc.net.au]

    Produser Wolf of Wall Street, Riza Aziz (kiri), bersama pemeran film.[abc.net.au]

    Di Malaysia dan New York, di mana Jho Low menghabiskan sebagian besar waktunya, pemodal itu selalu hadir secara rutin di kolom gosip berkat persahabatan dengan selebriti termasuk Hilton dan Lohan. Dalam wawancara Bintang yang sama, Low membantah laporan beredar luas bahwa dia telah menghabiskan lebih dari US$ 2 juta (Rp 27,9 miliar) selama perjalanan ke St Tropez.

    Melalui Aziz, yang mengelola perusahaan produksi film yang berbasis di Los Angeles bernama Red Granite Pictures, Low memperluas jaringan selebritisnya, bermain-main dengan orang-orang seperti DiCaprio dan mantan model Victoria's Secret, Miranda Kerr.

    Menurut jaksa AS, uang hasil pencucian rendah dari 1MDB melalui Red Granite, yang menggunakannya untuk mendanai film termasuk "The Wolf of Wall Street," "Dumb and Dumber To," dan "Daddy's Home."

    Baca: Leonardo DiCaprio Bersaksi untuk Penyelidikan Skandal 1MDB

    "Ini adalah kasus di mana kehidupan meniru karya seni," kata seorang pejabat AS pada 2016. "Rekan-rekan pejabat korup 1MDB ini diduga telah menggunakan beberapa hasil ilegal dari skema penipuan mereka untuk mendanai produksi 'The Wolf of Wall Street, 'sebuah film tentang pialang saham yang korup yang mencoba menyembunyikan keuntungan haramnya sendiri di tempat persembunyian asing yang dianggap aman."

    DiCaprio bekerja dengan jaksa AS untuk mengembalikan dana apa pun yang dia atau badan sosialnya terima dari 1MDB. Kerr telah menyerahkan perhiasan senilai US$ 8,1 juta (Rp 113 miliar) yang diberikan kepadanya oleh Low kepada Departemen Kehakiman AS.

    Low Taek Jho. Sumber: The Star/Asia News Network/asiaone.com

    Pada awal 2015, Clare Rewcastle-Brown, jurnalis Inggris dan pendiri situs web Sarawak Report yang melaporkan korupsi di Asia Tenggara, menerima sekitar 227.000 dokumen yang bocor terkait dengan 1MDB.

    Setelah berbulan-bulan penyelidikan, Rewcastle-Brown menerbitkan sebuah laporan yang menuduh lebih dari US$ 700 juta (Rp 9,7 triliun) telah ditransfer dari 1MDB ke rekening bank pribadi Perdana Menteri Najib. Wall Street Journal juga menerbitkan beberapa laporan baru tentang skandal itu, sebagian didasarkan pada dokumen yang sama yang dibocorkan.

    Najib Razak. REUTERS

    Menyusul laporan tersebut, para pejabat Malaysia menggerebek kantor 1MDB di Kuala Lumpur dan penyelidikan juga diluncurkan di Hong Kong, Australia, Singapura, Swiss dan AS. Najib mengatakan kepada wartawan bahwa orang yang bersalah akan diadili.

    Namun banyak pengamat skeptis terhadap kesediaan Najib Razak untuk menyelidiki skandal itu secara menyeluruh, mengingat ia adalah orang utama yang terlibat di dalamnya. Pada Januari 2016, jaksa agung Malaysia membebaskan Najib dari kesalahan apa pun terkait transfer US$ 700 juta (Rp 9,7 triliun), dengan mengatakan uang di rekeningnya telah diberikan secara sukarela kepada Perdana Menteri oleh keluarga kerajaan Saudi.

    Baca: Artis Michelle Yeoh Jadi Produser Film Skandal 1MDB

    Bahkan ketika pelaporan skandal berlanjut, dan otoritas AS meluncurkan penyelidikan dan mulai menyita aset pada awal 2017, tampaknya Najib akan menghadapi penuntutan, namun ia memiliki otoritas pada politik Malaysia dan telah mengeluarkan beberapa undang-undang yang tampaknya dirancang untuk menghalangi penyelidikan terhadap 1MDB.

    Semua itu berakhir pada 9 Mei 2018, ketika Mahathir Mohamad yang berusia 92 tahun, mantan perdana menteri dan mantan sekutu Najib, menang dalam pemilihan umum Malaysia.

    Uang tunai dan barang-barang yang disita dari enam tempat tinggal terkait dengan Datuk Seri Najib Tun Razak senilai antara RM 900 juta atau Rp 3,2 triliun dan RM 1,1 miliar atau Rp 3,9 triliun. [asiaone]

    Kemenangan Mahathir adalah awal kejatuhan dramatis dari Najib Razak. Dalam minggu-minggu setelah pemilihan, ia dan istrinya, Rosmah Mansor, dilarang meninggalkan Malaysia dan polisi menggerebek rumah pasangan itu, menyita perhiasan, tas tangan, dan barang-barang mewah bernilai jutaan dolar AS.

    Baca: Mahathir: Perlu Bukti Selidiki Dugaan Keterlibatan Cina di 1MDB

    Pada Juli 2018, Najib secara resmi didakwa dengan berbagai tuduhan korupsi dan menghadapi hukuman penjara hingga 20 tahun jika terbukti bersalah. Dia menuduh pemerintah baru mengejar penuntutan bermotif politik tetapi mengatakan dia menyambut baik persidangan sebagai "kesempatan terbaik saya untuk membersihkan nama saya," katanya.

    Pada 12 Februari, persidangan Najib Razak akan mulai membuka tabir skandal 1MDB.

    Namun, dari dugaan konspirator utama, hanya Najib yang akan berada di dermaga. Jho Low diyakini bersembunyi di Cina, menentang upaya Malaysia untuk mengekstradisi dirinya agar diadili dalam penyelewengan dana 1MDB bersama mitranya Najib Razak.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Riuh Penguasaan Lahan Melibatkan Kubu Jokowi dan Prabowo

    Serangan Jokowi kepada Prabowo pada Debat Pilpres putaran kedua memantik keriuhan. Jokowi menyebut lahan yang dimiliki Prabowo di Kalimantan dan Aceh.