Iran Mulai Proses 30 Ton Adonan Kuning Uranium

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Adonan kuning uranium untuk bahan bakar fasilitas nuklir. Mehr News

    Adonan kuning uranium untuk bahan bakar fasilitas nuklir. Mehr News

    TEMPO.COJenewa – Otoritas nuklir Iran telah mengirim paket besar hasil penambangan uranium berbentuk adonan kuning atau “yellow cake” untuk diproses. Bahan ini bakal dikirim ke fasilitas pengayaan uranium.

    Baca:

     

    Adonan kuning atau uranium ore dapat diproses lebih lanjut untuk menjadi uranium yang diperkaya. Ini sebagai bahan baku pembuatan bahan bakar untuk instalasi nuklir. Bahan ini bisa diolah lebih lanjut menjadi bom nuklir.

    “30 ton adonan kuning dari sebuah instalasi produksi di kota Ardakan di Iran bagian tengah telah dikirim ke fasilitas konversi uranium di Isfahan pada Rabu,” begitu dilansir kantor berita IRNA dan dikutip Reuters pada Rabu, 30 Januari 2019 waktu setempat.

    Baca:

     

    Ini merupakan pengiriman paket kedua adonan kuning ini setelah fasilitas nuklir di Isfahan kembali di buka pada Juni 2018 setelah tidak beroperasi selama sembilan tahun.

    Media Mehr News melansir adonan kuning ini merupakan hasil penambangan di tambang uranium Saghand Uranium Mine di Provinsi Yazd. Presiden Iran, Hassan Rouhani, memerintahkan pengolahan adonan kuning ini pada April 2018.

    Baca:

     

    Aktivitas pengayaan uranium ini diizinkan dalam perjanjian nuklir Iran 2016, yang memungkinkan negeri mullah ini memperkaya uranium hingg 3.67 persen. Kadar ini jauh dibawah kadar uranium untuk senjata yaitu 90 persen lebih. Perjanjian nuklir juga mengizinkan Iran menyimpan stok uranium yang diperkaya tadi dalam bentuk hexafluoride sebanyak 300 kilogram.

    Menurut mekanisme yang berlaku, adonan kuning ini akan diproses menjadi gas bernama uranium hexafluoride (UF6) sebelum pengayaan dilakukan. Adonan kuning ini akan dikirim ke fasilitas nuklir Natanz untuk pengayaan seperti dilansir IRNA.

    Baca:

     

    Organisasi Energi Atom dari Iran mengatakan instalasi untuk pengayaan uranium telah beroperasi di Isfahan. Dan satu barel adonan kuning telah dikirim ke fasilitas ini sebelumnya.

    Saat ini, hubungan Iran dan AS menegang pasca sanksi ekonomi yang dikenakan Presiden Donald Trump. Ini terjadi setelah Trump menarik AS keluar dari perjanjian nuklir Iran yang masih didukung lima negara besar seperti Jerman, Inggris, Prancis, Rusia dan Cina.  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.