Brexit di Ujung Tanduk, Kekacauan Ekonomi Mengancam Inggris

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Inggris Theresa May berbicara selama debat tentang Brexit-nya.

    Perdana Menteri Inggris Theresa May berbicara selama debat tentang Brexit-nya.

    TEMPO.CO, Jakarta - Perdana Menteri Inggris Theresa May berupaya menyelamatkan kesepakatan Brexit yang semakin mendekati tenggat waktu kurang dari 60 hari untuk Inggris keluar dari blok Uni Eropa.

    Pasalnya, parlemen Inggris gagal mengesahkan amandemen yang akan memberikan May wewenang menunda Brexit demi ketertiban dan bahkan berujung kerusuhan karena Inggris terancam keluar dari blok Uni Eropa tanpa kesepakatan pada 29 Maret, seperti dikutip dari laporan New York Times, 30 Januari 2019.

    Baca: Inggris Siapkan Opsi Darurat Militer Jika Brexit Gagal

    Namun, May kehilangan suara pada amandemen tidak mengikat yang mengatakan Inggris tidak boleh meninggalkan blok tanpa kesepakatan. Ini membuat May berusaha lebih keras menyelamatkan kesepakatan Brexit.

    May menghadapi tugas yang semakin sulit dalam mencoba membalikkan penolakan besar-besaran Parlemen terhadap rencana Brexit bulan ini.

    Akibatnya, dia kembali ke tempat dia mulai sebelum proses amandemen. Satu-satunya kartu yang tersisa adalah jika parlemen benar-benar tidak menyukai rencana Brexit-nya, politisi Inggris tetap terpecah dan lumpuh karena alternatif.

    Anggota parlemen Inggris pada hari Selasa, 29 Januari 2019, menginstruksikan Perdana Menteri Theresa May untuk membuka kembali perjanjian Brexit dengan Uni Eropa untuk menggantikan pengaturan perbatasan Irlandia yang kontroversial.[REUTERS]

    May menjanjikan pendukung garis keras Brexit di partainya sendiri bahwa dia dapat menyusun ulang teks hukum setebal 585 halaman, dinegosiasikan selama hampir dua tahun, yang oleh negosiator Uni Eropa katakan tidak bisa dibuka kembali.

    Sampai baru-baru ini, dia sendiri bersikeras bahwa tidak mungkin untuk menegosiasikan ulang perjanjian ini. May berpendapat bahwa meskipun sulit, itu bisa dilakukan.

    Baca: Para Pendukung Brexit Ingin Inggris Seperti Singapura

    May mendapatkan beberapa dukungan yang diperlukan dalam pemungutan suara, ketika parlemen menyetujui amandemen, yang dirancang oleh Konservatif senior, Graham Brady, yang menyuarakan dukungan untuk strateginya membuka kembali negosiasi untuk mencari "kesepakatan alternatif".

    Dalam pemungutan suara yang alot, anggota parlemen memberikan suara 317 banding 301 untuk memerintahkan May mencari kesepakatan baru dengan Uni Eropa atas perbatasan Irlandia, masalah yang tidak disetujui oleh pro Brexit garis keras yang telah memusingkan May selama berbulan-bulan. May sebelumnya mengatakan kepada House of Commons bahwa dia akan mendukung inisiatif ini, dalam upaya untuk meyakinkan mayoritas anggota parlemen untuk mendukung beberapa rencana Brexit.

    Dilaporkan Reuters, Theresa May berbicara dengan Presiden Komisi Uni Eropa Jean-Claude Juncker pada hari Selasa sebelum meminta parlemen untuk mengirim pesan langsung ke Uni Eropa tentang perlunya perubahan pada kesepakatan Brexit.

    Namun, Uni Eropa telah berulang kali mengatakan tidak ingin membuka kembali perjanjian yang ditandatangani oleh 27 pemimpin UE lainnya.

    Baca: Pidato Ratu Elizabeth II Diduga Komentari Krisis Brexit

    Berbicara segera setelah pemungutan suara di parlemen, seorang juru bicara Presiden Dewan Eropa Donald Tusk mengatakan hambatan itu adalah bagian dari kesepakatan penarikan dan tidak siap untuk negosiasi, sikap yang digemakan oleh pemerintah Irlandia.

    Kantor Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan tidak mungkin ada negosiasi ulang dan menuntut proposal Inggris yang "kredibel".

    Jika parlemen Inggris tidak dapat menemukan mayoritas untuk melangkah ke depan, Inggris akan meninggalkan blok perdagangan global terbesar tanpa kesepakatan Brexit apapun, sebuah skenario yang ditakutkan oleh para pelaku bisnis akan membawa kekacauan pada ekonomi terbesar kelima di dunia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.