Viral Kursus Etiket Larang Perempuan Turki Menjilat Es Krim

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi eskrim yang bisa bikin tidur (dok Unsplash)

    ilustrasi eskrim yang bisa bikin tidur (dok Unsplash)

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah perdebatan muncul di media sosial  setelah viral sebuah kursus etiket di Istanbul, yang menasihati para perempuan Turki agar tidak menjilat es krim jika mereka ingin menjadi wanita santun di Istanbul.

    Beberapa perempuan muda mendaftar ke kursus "menjadi seorang wanita" di Kota Baclar dua bulan lalu.

    Menurut laporan Hurriyet Daily News, 20 Januari 2019, kursus, yang diberikan dalam kuliah dua jam seminggu sekali, berbagi beberapa tips tentang etiket, termasuk berpakaian, berjalan dan berbicara.

    Baca: Survei: Semakin Banyak Warga Turki yang Atheis

    "Bagaimana menjadi seorang wanita Istanbul" adalah pelajaran mencakup banyak saran tetapi hanya satu tentang makan es krim tampaknya mengherankan netizen di media sosial ketika surat kabar lokal melaporkan tentang hal itu pada 18 Januari.

    Beberapa pengguna media sosial mengkritik apa yang mereka lihat sebagai ancaman terhadap kebebasan wanita di Turki, sementara yang lain membela nasihat tersebut dan menyarankan bahwa tidak ada yang boleh menjilat es krim di mana pun di dunia jika ia ingin dianggap elegan.

    "Masukan saja ke mulut Anda dan tunggu sampai mencair," kata seorang pengguna Twitter @mososgress yang pro.

    Setelah ditanya lalu bagaimana pisang harus dimakan, pengguna lain dengan akun @glahzeus, menjawab dengan sarkastik: "Dengan garpu dan pisau, tentu saja."

    Ilustrasi es krim Turki. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    Dosen kursus "Bagaimana menjadi seorang wanita Istanbul" mengabaikan kritik di media sosial.

    "Saya tidak ingin menciptakan kesan seolah-olah kursus kami adalah sekolah perempuan. Kami bertujuan jauh lebih tinggi dari itu," kata dosen etiket Arzu Arda, yang sebenarnya adalah insinyur matematika.

    "Ceramah itu menyenangkan. Sebenarnya saya tahu sebagian besar hal yang disampaikan oleh dosen kepada kami, tetapi saya baru saja mulai mempraktikkannya, " ujar perempuan muda Turki berusia 19 tahun Ayenur Parmak, yang ikut kelas tersebut.

    Baca: Kini Parlemen Wanita Turki Boleh Bercelana Panjang

    Orang-orang juga berkomentar bahwa saran-saran ini melanggar hak-hak perempuan. Namun, yang lain menemukan saran untuk mendapatkan beberapa manfaat, dengan alasan bahwa menjilat es krim tidak membuat wanita terlihat elegan.

    Menurut laporan Russia Today, es krim bukan satu-satunya yang masuk dalam daftar larangan kursus etiket. Perempuan sejati juga tidak seharusnya mengunyah permen karet di depan umum. Mereka juga dilarang menggunakan kata-kata slang tertentu, berbicara terlalu lama di telepon saat naik bus, dan bertanya kepada pria bahwa mereka baru saja bertemu apakah mereka sudah menikah atau berapa banyak anak yang mereka miliki.

    Baca: Sejarah Baru, Turki Izinkan Tentara Perempuan Berjilbab

    Etiket diabadikan dalam "agama kita, tradisi kita dan budaya kita," dosen Arzu Arda, seorang ahli matematika dengan pelatihan yang menjalankan kursus.

    Dia mengatakan kepada media bahwa pemahaman tentang sopan santun dan "kesopanan" perempuan telah berkurang di masyarakat Turki dan dia berharap untuk mengubah itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.