Stefan Lofven, Anak Asuh yang Jadi Perdana Menteri Swedia

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Stefan Lofven, Perdana Menteri Swedia. Sumber: Jessica Gow / TT/thelocal.se

    Stefan Lofven, Perdana Menteri Swedia. Sumber: Jessica Gow / TT/thelocal.se

    TEMPO.CO, Jakarta -  Kembali terpilih menjadi Perdana Menteri Swedia, sosok Stefan Lofven, 61 tahun, kini menjadi sorotan publik dunia. Lofven terpilih setelah Swedia mengalami empat bulan kebuntuan politik.

    Tugas Lofven dalam kepemimpinannya yang kedua ini, kemungkinan tidak akan semulus sebelumnya. Pasalnya, pemerintahan Lofven kali ini disebut sebagai pemerintahan Swedia paling lemah dalam 70 tahun terakhir sejarah negara itu. Pemilu pada September 2018 lalu tak menghasilkan suara mayoritas sehingga harus dilakukan negosiasi antara partai.

    Lofven adalah Ketua Buruh dan politisi asal Partai Sosial Demokrat. Dia menjadi orang nomor satu Swedia sejak 2014 dan akan kembali berkuasa untuk periode empat tahun ke depan.

    Baca: Permudah Transaksi, Warga Swedia Tanam Microchip dalam Tubuh

    Stefan Lofven, Perdana Menteri Swedia. Sumber: TT News Agency - Reuters/aljazeera.com

    Dikutip dari britannica.com, Sabtu, 19 Januari 2019, Lofven tumbuh sebagai anak asuh di sebuah keluarga kelas pekerja di Adalenm sebuah wilayah di utara Swedia. Saat kuliah di Universitas Umea, Lofven mengambil jurusan ilmu sosial sembari bekerja di sebuah pabrik kendaraan militer. Kiprahnya mulai dilirik publik Swedia saat pada 1981, dia sangat aktiv di Serikat Buruh Logam Swedia hingga mengantarkannya menjadi anggota dewan nasional dan sejumlah posisi bergengsi lainnya.   

    Baca: Akibat Gelombang Panas, Puncak Gunung Es Swedia Kehilangan Rekor

    Lofven mulai merambah ke dunia politik Swedia pada 1973, saat itu dia menduduki sejumlah posisi kepemimpinan di Partai Muda Sosial Demokrat. Pada 2005, Lofven ditunjuk menjadi wakil anggota komite eksekutif Partai Demokrat Sosial Swedia. Dari sini, jabatannya perlahan-lahan terus naik hingga pada 2012, dia terpilih menjadi Ketua Partai menggantikan Hakan Juholt.  

    Sayap kekuasaan Lofven semakin lebar ketika pada September 2014, dia mengikuti pemilu parlemen. Partai yang mengusung Lofven mendapatkan 31 persen suara dan membentuk pemerintahan dengan Partai Hijau.

    Tepatnya pada 2 Oktober 2014, garis takdir mengantarkan Lofven ke kursi Perdana Menteri Swedia. Ketika itu koalisi bentukannya tak terlalu kuat, namun Lofven meyakinkan pemerintahannya dibangun berdasarkan kerja sama, bukan konflik. Diantara prioritas pemerintahan Lofven adalah mengurangi angka pengangguran, meningkatkan sektor pendidikan dan keamanan sosial.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.