Mahasiswa Cina yang Kuliah di Thailand Naik, Kenapa?

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Cherry He Ting, kiri, warga negara Cina, sedang mengajar muridnya di sebuah kedai kopi di ibu kota Bangkok, Thailand. Sumber: REUTERS/Soe Zeya Tun

    Cherry He Ting, kiri, warga negara Cina, sedang mengajar muridnya di sebuah kedai kopi di ibu kota Bangkok, Thailand. Sumber: REUTERS/Soe Zeya Tun

    TEMPO.CO, Jakarta -  Sekilas orang mungkin tak menyangka Cherry He Ting, yang fasih berbahasa Thailand adalah seorang warga negara Cina. Cherry, 28 tahun, belajar berbahasa Thailand saat ia kuliah S2 selama 3,5 tahun di Negara Gajah Putih.

    Cherry hanyalah satu dari ribuan mahasiswa asal Cina yang menuntut ilmu ke Thailand. Data pemerintah Thailand memperlihatkan, sejak 2012 jumlah mahasiswa asal Cina yang berkuliah di negeri Gajah Putih terus meningkat. 

    Pusat Peneliti Asia untuk Migrasi di Universitas Chualangkorn menemukan pada 2017 ada sekitar 8.455 mahasiswa Cina yang terdaftar di berbagai universitas di Thailand. Jumlah itu naik dua kali lipat dibanding 2012.

    Baca: CEO Aku Pintar: 87 Persen Mahasiswa Merasa Salah Jurusan 

    Cherry He Ting, kiri, warga negara Cina, sedang mengajar muridnya di sebuah kedai kopi di ibu kota Bangkok, Thailand. Sumber: REUTERS/Soe Zeya Tun

    Menurut asisten profesor dari Beijing Foreign Studies University, Diane Hu, universitas-universitas di Thailand menawarkan biaya kuliah yang lebih terjagkau bagi mahasiswa Cina dibandingkan dengan universitas di Australia, Amerika Serikat, dan Inggris.

    Baca: Sri Mulyani Tantang Mahasiswa Mengupload Penelitiannya di Medsos 

    Thailand telah menjadi pilihan bagi mahasiswa yang tinggal di wilayah pinggir Cina. Selain mengenyam pendidikan, para mahasiswa ini juga ingin mendapatkan pekerjaan dengan gaji yang bagus di Thailand. Di kawasan Asia Tenggara, Thailand telah menjadi negara perekonomian terbesar setelah Singapura.

    Para pelajar Cina ini mengatakan Thailand menawarkan prospek yang lebih baik karena biaya kuliah yang lebih rendah dan aturan visa yang lebih mudah dibandingkan dengan negara-negara Barat. 

    "Jika saya bekerja di sini, saya akan memiliki lebih banyak peluang daripada di tempat saya berasal," kata Cherry, yang sudah delapan tahun tinggal di Thailand. 

    Di Thailand, untuk mendapatkan gelar sarjana bisnis mereka hanya perlu membutuhkan biaya sebanyak 120.000 baht atau Rp 53 juta dalam setahun. Sementara biaya kuliah untuk gelar serupa dapat berkisar Rp 113 juta di Singapura hingga lebih dari Rp 850 juta di beberapa universitas Amerika Serikat dalam setahun. 

    Kuliah di Amerika Serikat bagi mahasiswa Cina sekarang ini kurang begitu menarik setelah Presiden Donald Trump menerbitkan kebijakan melakukan pengawasan yang lebih besar terhadap mahasiswa asal Negara Tirai Bambu itu. Pengawasan ini dipengaruhi oleh meningkatnya kasus mata-mata. 

    Naiknya jumlah mahasiswa asal Cina diikuti dengan penambahan guru, penerjemah, dan akademisi asal Cina untuk bekerja di sektor pendidikan Thailand. Chada Triamvithaya, akademisi dari Institute Teknologi Raja Mongkut, mengatakan tren ini adalah bagian dari soft power Cina ke Thailand. 

    Melihat trend ini, beberapa investor Cina telah mengucurkan investasi di sejumlah universitas swasta di Bangkok untuk memperkenalkan lebih banyak kursus yang menyasar pasar kebutuhan Cina. Program inisiatif jalur sutera modern diproyeksi akan memengaruhi banyaknya mahasiswa Cina untuk belajar ke Thailand lewat jalur beasiswa. 

    Banyak peneliti percaya tren naiknya mahasiswa yang kuliah di Thailand ini akan terus berlanjut menyusul tingginya keinginan Cina untuk memperluas pengaruhnya ke Asia Tenggara dan sekitarnya.

    NAURA NADY | REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.