Belanda Tuding Iran Sewa Kriminal untuk Serang Separatis

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Luar Negeri Belanda, Stef Blok. Reuters

    Menteri Luar Negeri Belanda, Stef Blok. Reuters

    TEMPO.COAmsterdam – Pemerintah Belanda menuding kementerian Intelijen Iran menyewa kriminal untuk membunuh dua orang pembelot di Belanda.

    Seperti dilansir Reuters, Uni Eropa telah mengenakan sanksi pembekuan aset terhadap kementerian Intelijen Iran dan dua orang pejabatnya serta menetapkannya sebagai teroris.

    “Tindakan bermusuhan seperti ini melanggar kedaulatan Belanda tidak tidak bisa diterima,” begitu pernyataan dari kementerian Luar Negeri Belanda seperti dilansir Telegraph pada Senin, 8 Januari 2019.

    Pemerintah Belanda mengatakan meyakini Iran berada di belakang pembunuhan dua warga negara Belanda asal Iran. Keduanya ditembak oleh pembunuh bayaran, yang melarikan diri menggunakan mobil BMW curian.

    Ahmad Mola Nissi, 52 tahun, tewas terbunuh di Hague pada November 2017 karena ditembak seorang lelaki tidak dikenal di depan rumahnya. Lelaki itu turun dari sebuah mobil BMW.

    Nissi merupakan pemimpin Gerakan Perjuangan Arab atau Arab Struggle Movement for the Liberation of Ahvaz. Ini merupakan kelompok separatis yang ingin memisahkan diri di sebelah barat Iran. Kelompok ini dicap sebagai teroris oleh Iran.

    Satu lagi adalah Ali Motamed, yang merupakan seorang ahli listrik dan tewas dengan pola penyerangan sama seperti yang dialami Nissi. Dia ditembak di depan rumahnya dekat Amsterdam pada Desember 2015.

    Motamed merupakan nama palsu untuk menyembunyikan nama aslinya yaitu Mohammad Reza Kolahi. Kolahi diduga bertanggung jawab melakukan pengeboman besar di Teheran pada 1981, yang menewaskan belasan pejabat tinggi Iran termasuk deputi dari Ayatullah Khomeini. Kolahi masuk dalam daftar orang paling dicari Iran.

    Keluarga Nissi mengaku telah menduga pelaku pembunuhan terkait dengan Iran. “Ini merupakan babak dalam kehidupan kami yang tidak bisa kami tutup,” kata Hawra Nissi, yang merupakan putri dari Nissi. Dia termasuk salah satu yang tiba di lokasi saat ayahnya ditembak di depan rumah.

    “Selama ini kami 99 persen yakin jika rezim Iran pelakunya tapi pemerintah Belanda tidak pernah membuka informasi soal ini,” kata Hawra kepada Telegraph.

    Mengenai ini, Menteri Luar Negeri Iran, Javad Zarif, tidak menanggapi langsung tuduhan dari Belanda, Prancis, dan Denmark. Namun, Zarif mengatakan ketiga negara Eropa ini justru bertanggung jawab menampung para teroris.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.