Dituduh Fitnah PM Singapura, Blogger Gugat Balik Lee Hsien Loong

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Leong Sze Hian.[The Straits Times]

    Leong Sze Hian.[The Straits Times]

    TEMPO.CO, Jakarta - Blogger Singapura, Leong Sze Hian, mengajukan pembelaan dan gugatan balik terhadap gugatan pencemaran nama baik yang diajukan oleh Perdana Menteri Lee Hsien Loong. Leong mengatakan gugatan pencemaran nama baik melanggar proses peradilan.

    Dilansir dari malay Mail, yang dikutip pada 28 Desember 2018, pada Kamis kemarin Leong diwakili oleh kuasa hukum dan didampingi ketua umum partai opposisi Carson Law Chambers, Tim Lean.

    Gugatan pencemaran nama baik diajukan PM Lee terhadap Leong pada 12 November, setelah ia menyebarkan artikel yang menuduh Lee telah membantu mantan perdana menteri Malaysia, Datuk Seri Najib Razak, untuk mencuci uang dari dana negara 1Malaysia Development Berhad (1MDB) Malaysia. Gelar pra-persidangan untuk kasus ini dijadwalkan pada 7 Januari.

    Baca: Situs The Online Citizen Singapura Tutup, Ada Apa?

    Artikel itu berjudul "Breaking News: Singapura Lee Hsien Loong Menjadi Target Investigasi Utama 1MDB - Najib Menandatangani Beberapa Perjanjian Tidak Adil Dengan Hsien Loong Dalam Pertukaran untuk Pencucian Uang".

    Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo ketika Lee menjadi tuan rumah makan malam KTT ASEAN di Singapura, 27 April 2018. Asean2018 Organising Committee/Handout Via REUTERS

    Pada awalnya artikel diterbitkan oleh situs online States Times Review pada 5 November dan diambil oleh situs web Malaysia The Coverage pada 7 November.

    Leong membagikan kiriman The Coverage di Facebook-nya pada hari yang sama, tanpa disertai keterangan.

    Dalam pernyataan klaim, pengacara Lee dari firma hukum Drew & Napier mencatat bahwa unggahan publik Leong dan artikelnya "mengandung tuduhan yang sangat memfitnah klien kami".

    Leong mengatakan dalam pembelaannya bahwa unggahan, yang dibuat pada atau sekitar pukul 6.16 sore pada tanggal 7 November, hanya berlangsung selama tiga hari sebelum dia menghapusnya pada pukul 7.30 pagi pada tanggal 10 November. Ini karena dia menerima pemberitahuan penghapusan dari Infocomm dan Media Development Authority.

    Dia juga mengajukan gugatan balik bahwa gugatan pencemaran nama baik adalah "penyalahgunaan proses pengadilan" karena itu "bukan gugatan yang nyata dan substansial".

    Baca: Tim Singapura ke Malaysia Bantu Usut Skandal 1MDB

    Leong menunjukkan bahwa States Times Review dan The Coverage, yang menerbitkan artikel, memiliki "sirkulasi dan jumlah pembaca yang signifikan" yang melampaui halaman Facebook-nya.

    Para pemimpin pemerintah juga menyangkal artikel itu dan menyatakannya sebagai berita palsu, katanya.

    Dengan demikian, masalahnya sudah ada dalam domain publik dan satu-satunya keterlibatannya adalah menyediakan artikel di The Coverage di halaman Facebook-nya "tanpa keterangan atau komentar" selama kurang dari tiga hari, kata Leong.

    Selain itu, unggahan Facebook-nya pada artikel itu tidak mendapatkan banyak daya tarik, tambahnya.

    Leong Sze Hian dan surat gugatan PM Lee.[Channel News Asia]

    Unggahan hanya menerima 22 reaksi, lima komentar dan 18 terusan, yang Leong sebut sebagai "minimal dan tidak penting."

    Dia berargumen bahwa "tidak ada kerusakan yang dapat ditimbulkan di mata segelintir orang yang membaca" unggahannya, dan bahwa pernyataan fitnah Lee "tidak bisa dikatakan perlu."

    Baca: PM Lee Protes Berita tentang Istrinya

    Dia menegaskan bahwa gugatan pencemaran nama baik dimaksudkan sebagai kebebasan berekspresi menjelang pengadilan Najib Razak tahun depan dan pemilu yang juga bisa dilakukan pada tahun yang sama.

    Menanggapi pertanyaan media, Chang Li Lin, sekretaris pers untuk perdana menteri Singapura, mengatakan bahwa masalahnya ada di hadapan pengadilan dan Lee Hsien Loong akan terus mengambil nasihat hukum tentang perkembangan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.