Hacker Cina Retas Kontraktor AS, Curi Data Rudal dan Kapal

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi hacker. foxnews.com

    Ilustrasi hacker. foxnews.com

    TEMPO.CO, JakartaHacker Cina dilaporkan telah menjebol sistem komputer sejumlah kontraktor Angkatan Laut AS, mencuri data dalam jumlah besar mulai dari rincian pemeliharaan kapal hingga skema rudal.

    Menurut sumber laporan Wall Street Journal, yang dilansir dari Sputniknews, 15 Desember 2018, jumlah pelanggaran keamanan yang diduga dilakukan oleh peretas Cina telah meningkat secara signifikan selama 18 bulan terakhir, ketika kontraktor kecil berupaya meningkatkan keamanan mereka.

    Baca: Peretas Cina Diduga Curi Data Proyek Naga Laut Angkatan Laut AS

    Laporan mengklaim bahwa data yang dicuri dalam serangan itu adalah informasi rahasia yang sangat sensitif tentang teknologi militer canggih. Misalnya, skema rudal anti-kapal supersonik yang dikembangkan untuk kapal selam AS dilaporkan dicuri, di antara hal-hal lain.

    Rudal hipersonik Boeing X 51 .[Business Insider]

    Sumber mengklaim bahwa serangan siber meninggalkan "sidik jari" yang diduga menunjuk ke Cina, khususnya ke provinsi pulau Hainan, karena alamat IP yang tidak sengaja terpapar.

    Bukti lain dari dugaan keterlibatan Cina adalah penggunaan seperangkat alat peretasan khusus, yang diyakini didistribusikan di antara peretas Cina.

    Washington menuduh Cina melakukan operasi spionase mencuri rahasia perusahaan Amerika. Cina membantah keras tuduhan itu dalam beberapa kesempatan, mengklaim bahwa pemerintahnya tidak terlibat atas serangan siber.

    The Telegraph.co.uk melaporkan, pada November pemerintah Amerika Serikat meminta sekutunya untuk berhenti menggunakan perangkat teknologi apapun yang dikembangkan oleh perusahaan Cina, yang dituduh memiliki hubungan dengan militer Cina dan bisa digunakan sebagai perangkat mata-mata.

    Baca: Isu Chip Mata-mata Cina, Apa Tanggapan Intelijen AS dan Inggris?

    Sebelumnya pada awal Juni, pemerintah Amerika Serikat juga mengatakan data rahasia sebanyak 614 gigabita terkait angkatan laut dicuri dari sebuah perusahaan kontraktor senjata oleh peretas yang diduga berasal dari Cina. Kontraktor itu menyimpan data itu sebagai bukan rahasia meskipun mengandung informasi itu sensitif.

    Salah satu isi data itu mengenai rencana Pentagon membuat rudal supersonic bawah laut. Media Russia Today mengutip Washington Post mengatakan peristiwa peretasan ini terjadi pada Januari dan Februari 2018.

    "Data itu dicuri oleh hacker Cina, yang bekerja untuk dinas intelijen negara terkait proyek Naga Laut (Sea Dragon project)," begitu dilansir media Russia Today, 9 Juni 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Riuh di Panggung, Riuh di Cyber

    Di dunia maya, adu cuitan dan status jauh lebih ramai antara pendukung dan juru bicara kedua kubu.