Peringatan Perang Dunia I, Presiden Macron Minta Bangun Harapan

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Prancis, Emmanuel Macron, berpidato selama sekitar 20 menit pada peringatan 100 tahun Armistice Day atau berakhirnya Perang Dunia I di Paris pada 11 November 2018. Skynews

    Presiden Prancis, Emmanuel Macron, berpidato selama sekitar 20 menit pada peringatan 100 tahun Armistice Day atau berakhirnya Perang Dunia I di Paris pada 11 November 2018. Skynews

    TEMPO.CO, Paris – Presiden Prancis, Emmanuel Macron, memimpin upacara peringatan Perang Dunia I, yang berakhir seratus tahun lalu, pada Ahad, 11 November 2018 di ibu kota Paris.

    Baca:

     

    Acara tahunan yang disebut Armistice Day ini diikuti sekitar 70 tokoh dari berbagai negara termasuk Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, PM Inggris Theresa May, Kanselir Jerman Angela Merkel, Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

    “Mari kita bangun harapan dibandingkan bermain dengan rasa takut terhadap satu sama lain,” kata Macron dalam pidatonya yang berlangsung selama sekitar 20 menit di dekat sebuah kuburan prajurit tidak dikenal.

    Baca:

     

    Tanggal 11 November ini diperingati sebagai momen ketika seluruh kawasan Eropa menjadi sunyi dari bunyi letusan senjata, yang mewarnai PD I yang berlangsung sekitar tiga tahun. Sekitar 10 juta tentara dan 

    Dipimpin Macron, para pemimpin global berjalan dari Istana Champs Elysses menuju Tugu Kemenangan atau Arc de Triomphe, yang menjadi lokasi acara. Trump dan Putin tiba agak belakangan dalam rombongan bermotor.

    Baca: Donald Trump Izinkan Tentara Menembak Jika Imigran Lempari Batu

     

    “Jejak dari perang ini tidak akan pernah terhapuskan. Baik itu di Prancis, atau di Eropa atau di Timur Tengah atau di seluruh dunia,” kata Macron melanjutkan.

    Macron menambahkan,”Mari kita mengingat ini. Mari kita tidak melupakan. Karena memori akan pengorbanan mereka membuat kita layak untuk mengenang mereka yang bertempur dan tewas agar kita bisa menjadi bebas. Mari kita mengingat ini.”

    Macron juga meminta semua yang hadir dan warga dunia untuk tidak meninggalkan prinsip, idea dan semangat patriotisme dari para pahlawan, yang telah tewas bertempur.

    Baca:

    Hujan, Trump Batal Hadiri Peringatan Seabad Perang Dunia I

    Acara ini juga diisi dengan pembacaan testimoni para tentara pada 11 November 1918 saat gencatan senjata disepakati. Isi pesan itu adalah peringatan kepada masyarakat mengenai bahaya dari semangat nasionalisme berlebihan.

    PDI I ini meletus pada 1914 ketika seorang remaja Serbia Bosnia membunuh Archduke Franz Ferdinand, yang menjadi pewaris tahta kerajaan Austria – Hungaria. Ini memantik terjadinya konflik yang kemudian digambarkan sebagai perang dari segala perang. Presiden Macron meminta semua pihak mengenang jasa para pahlawan. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.