Maroko Enggan Ubah Zona Waktu Selama Pergantian Musim, Kenapa?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jam dinding di Kota Praha, Ceko.[The New York Times]

    Jam dinding di Kota Praha, Ceko.[The New York Times]

    TEMPO.CO, Jakarta - Maroko memutuskan untuk berhenti mengubah zona waktu menandai perubahan musim dengan memutar kembali jamnya.

    Saat jutaan orang di seluruh dunia bersiap untuk tidur tambahan di akhir pekan ini, negara Afrika utara itu malah meninggalkan konsep perubahan jam dan memilih untuk tetap bertahan pada zona waktu yang sama di musim panas.

    Baca: Mulai Sabtu, Penyatuan Zona Waktu Korea Utara - Korea Selatan

    Pemerintah Maroko mengatakan keputusan untuk tetap pada GMT+1 akan menghemat jam tambahan cahaya alami dan mengurangi konsumsi listrik.

    Ini adalah langkah yang dapat segera dititu di banyak negara lain, dengan konsultasi Uni Eropa pada proposal untuk meninggalkan praktik ini mulai 2019.

    Proses renovasi Big Ben di Elizabeth Tower di London, 3 Agustus 2017. Menara jam Big Ben akan berhenti berbunyi hingga tahun 2021. AP Photo

    Sejak 2002, perubahan waktu dua kali setahun telah ditentukan oleh arahan Uni Eropa, dengan jam benua yang diselaraskan yang dipandang bermanfaat bagi bisnis lintas batas dan jaringan transportasi.

    Tapi pemungutan suara di Parlemen Eropa tahun lalu akan melihat pengaturan itu dipertimbangkan kembali dan memungkinkan negara-negara anggota untuk memilih keluar, seperti negara-negara non-Uni Eropa seperti Rusia, Turki dan Islandia.

    Ini adalah proses yang cukup sederhana, dan Korea Utara berhasil memindahkan jamnya ke depan untuk menyamai Korea Selatan hanya satu minggu setelah pemimpin Kim Jong Un mengumumkan niatnya untuk melakukannya awal tahun ini.

    Baca: 'Move On' dari Jepang, Korea Utara Bikin Zona Waktu Sendiri  

    Tidak ada tanda-tanda gerakan seperti itu dilakukan di Inggris, bahkan setelah Brexit, meskipun badan amal keselamatan jalan, Break, mendesak pemerintah untuk mengubah tradisi untuk membantu pengendara.

    Daripada meninggalkan konsep, bagaimanapun, Break ingin mempercepat jam untuk sepanjang tahun, membuat musim dingin satu jam di depan GMT dan musim panas dua jam ke depan.

    Usulan datang setelah penelitian RAC Foundation menemukan bahwa perubahan jam Oktober tahunan menandai 20 kecelakaan ekstra di jalan setiap hari di mana satu orang terluka.

    Burung camar terbang melintasi jam Big Ben yang berselimut kabut di London, Inggris, 2 November 2015. Sekitar 45 penerbangan telah ditunda di Bandara Heathrow. REUTERS/Stefan Wermuth

    Analisis data polisi dari enam tahun terakhir menunjukkan bahwa dalam dua minggu setelah jam kembali, ada rata-rata 278 lebih tabrakan cedera daripada dalam dua minggu sebelumnya.

    Sekitar 75 persen dari kecelakaan tambahan terjadi di sore hari, yang dengan cepat menjadi lebih gelap setelah perubahan.

    Lebih sedikit sinar matahari, ditambah dengan kondisi cuaca yang biasanya lebih keras, membuat jalan lebih ramai dan mengemudi lebih menantang dan lebih berbahaya, kata penelitian itu.

    Warga menyeberangi Jembatan Westminster di pagi hari yang berkabut di London, Inggris, 2 November 2015. London, bagian timur, dan Inggris tengah diperkirakan akan menjadi wilayah yang paling terdampak kabut. REUTERS/Toby Melville

    Automobile Association (AA) telah mengeluarkan peringatan musiman serupa, yang melihat bahwa ribuan mobil dengan lampu yang rusak akan menghadirkan bahaya yang lebih besar begitu jamnya berubah.

    Departemen Transportasi menunjukkan jumlah orang yang terluka dalam kecelakaan di jalan raya Inggris tahun lalu, ketika lampu yang salah menjadi faktor penyumbang kecelakaan hingga tiga kali lipat per tahun atau 191 kasus.

    Baca: Ternyata Waktu Dunia Selama Ini Meleset

    "Ketika zona waktu jam kembali di musim gugur, lebih banyak kecelakaan terjadi karena mobil dengan lampu menyala tiba-tiba di malam yang gelap. Jauh lebih sulit bagi pengguna jalan lain untuk mengukur seberapa luas mobil-mobil ini dan mereka dapat dengan mudah disalahartikan sebagai sepeda motor," kata George Flinton dari AA.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perolehan Kursi DPR Pemilu 2019, Golkar dan Gerinda di Bawah PDIP

    Meski rekapitulasi perolehan suara Golkar di Pileg DPR 2019 di urutan ketiga setelah PDIP dan Gerindra, namun perolehan kursi Golkar di atas Gerindra.