Anwar Ibrahim Ajak Anak-anak Malaysia Kuasai Bahasa Cina, Kenapa?

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bekas Deputi Perdana Menteri Malaysia, Anwar Ibrahim, yang juga ketua umum Partai Keadilan Rakyat, keluar dari RS Rehabilitasi di Cheras Kuala Lumpur. Malaysia Kini

    Bekas Deputi Perdana Menteri Malaysia, Anwar Ibrahim, yang juga ketua umum Partai Keadilan Rakyat, keluar dari RS Rehabilitasi di Cheras Kuala Lumpur. Malaysia Kini

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemimpin Partai Keadilan Rakyat, Anwar Ibrahim mengajak anak-anak Malaysia untuk menguasai bahasa Cina tanpa mempersoalkan posisi bahasa Malaysia.

    "Menguasai bahasa lain harus didukung namun hal itu bukan berarti saya membela bahasa Cina dan Inggris," kata Anwar dalam satu seminar nasional The Vision of the New Malaysia Aspiration bersamaan dengan sidang majelis umum ke 47, seperti dikutip dari Channel News Asia, Minggu, 21 Oktober 2018.

    Baca: Mahathir Mohamad minta Cina bantu atasi masalah keuangan Malaysia

    Menurut Anwar, bahasa Cina perlu dikuasai oleh anak-anak Malaysia karena bahasa itu akan menjadi bahasa strategis regional di bidang ekonomi.

    Mantan ketua Gerakan Generasi Muda Muslim Malaysia menambahkan, pembangunan bangsa perlu berjalan bersama dengan aspek kemanusiaan agar pemahaman Islam menjadi lebih inklusif.

    Baca: Soal Tahanan Uighur, Malaysia Abaikan Permintaan Cina

    Menurut Anwar, saat ini perlu upaya menunjukkan kaum Islam paham tentang tentangan pengetahuan dan sikap.

    "Pandangan ekonomi kita tidak harus hanya tentang pemerintahan bersih dan tidak ada korupsi, namun juga menjadi manusia yang memiliki nilai-nilai," kata Anwar.

    Karena, ujar Anwar Ibrahim, makna pembangunan terkadang dipertontonkan dengan jumlah pertumbuhan namun dimensi manusia disingkirkan," ujarnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Profil Ketua KPK Firli Bahuri dan Empat Wakilnya yang Dipilih DPR

    Lima calon terpilih menjadi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi untuk periode 2019-2023. Firli Bahuri terpilih menjadi Ketua KPK.