5 Teori Konspirasi Hilangnya Pesawat MH370

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesawat Malysia Airlines. Seorang pejabat Malaysia mengatakan bahwa pesawat Malaysia Airlines MH370 dibajak pada saat ketinggian 35.000 kaki. Namun lokasi hilangnya pesawat yang belum jelas membuat para investigator belum mengetahui motif pembajakan. reuters

    Pesawat Malysia Airlines. Seorang pejabat Malaysia mengatakan bahwa pesawat Malaysia Airlines MH370 dibajak pada saat ketinggian 35.000 kaki. Namun lokasi hilangnya pesawat yang belum jelas membuat para investigator belum mengetahui motif pembajakan. reuters

    Sejumlah anggota kepolisian mengidentifikasi reruntuhan pesawat, bagian dari sayap, yang ditemukan di Pulau La Reunion, di timur Madagaskar, 29 Juli 2015. Perdana Menteri Malaysia, Najib Razak membenarkan bahwa puing pesawat yang ditemukan di Pulau Reunion adalah bagian pesawat MH370 yang selama ini hilang. REUTERS/Zinfos974/Prisca Bigot

    Rush Limbaugh, pembawa acara bincang-bincang radio dan komentator politik AS, menyebut bahwa pesawat MH370 ditembak jatuh oleh negara musuh yang tidak dikenal.

    "Bagaimana kalau jet terbang bersama dan Anda mengalami kegagalan elektronik total, tetapi mesin tetap bekerja," Limbaugh memberitahu pendengarnya.

    "Jadi kru mengatakan: Kami harus kembali ke rumah. Kami harus kembali ke Kuala Lumpur. Kami tidak bisa terbang tanpa barang elektronik."

    "Saat itu gelap, malam hari. Mereka terbang di atas sekelompok negara yang tidak bersahabat, dan mereka tidak dapat mengidentifikasi diri mereka, dan mereka tidak teridentifikasi, tidak ada lampu menyala. Sudah ada kegagalan elektronik total," kata Limbaugh.

    "Bagaimana jika beberapa negara musuh terbang ke sana dan menembak jatuh, dan kemudian menemukan kesalahan mereka dan tidak ada yang mau mengakui apa yang terjadi?"

    5. Dibajak Rusia Atas Perintah Vladimir Putin

    Presiden Rusia, Vladimir Putin saat berada dalam kokpit pesawat Tupolev Tu-160. Rusia memiliki trio bomber strategis, pesawat ini menjadi tulang punggung Rusia dalam melumpuhkan lawan, TU-160 Blackjack, TU-95 Bear, TU-22 Backfire. Trio bomber itu memiliki keunikan dan kemampuan yang tiada banding. VLADIMIR Rodionov/ Getty Images

    Seorang ahli mengklaim pesawat Malaysia Airlines MH370 dibajak Rusia atas perintah Vladimir Putin dan diam-diam mendarat di Kazakhstan.

    Dilansir dari Dailymail.co.uk, Jeff Wise, seorang penulis sains AS yang mempelopori liputan CNN tentang Boeing 777-200E, telah mendasarkan teori anehnya pada sinyal denting yang dilepaskan pesawat selama tujuh jam setelah hilang, yang dicatat oleh perusahaan telekomunikasi Inggris, Inmarsat.

    Wise percaya bahwa para pembajak memalsukan data navigasi pesawat untuk membuatnya tampak seperti pergi ke arah lain, tetapi menerbangkannya ke Kosmodrom Baikonur, yang disewa Rusia dari Kazakhstan.

    Namun, Wise mengakui di New York Magazine bahwa dia tidak tahu mengapa Vladimir Putin ingin mencuri pesawat penuh orang dan bahwa idenya agak gila.

    Wise juga mencatat ada tiga orang Rusia di dalam pesawat itu, dua di antaranya adalah pemegang paspor Ukraina.

    Baca: Rekonstruksi Detik-detik Jatuhnya Pesawat MH370, Seperti Apa?

    Ahli bencana penerbangan menganalisis data satelit dan menemukan, seperti data yang direkam oleh Inmarsat, bahwa pesawat terbang selama berjam-jam setelah kehilangan kontak.

    Teori konspirasi ini berdasarkan pemeriksaan bukti-bukti yang mengungkapkan bahwa MH370 membuat tiga putaran setelah panggilan radio terakhir, pertama giliran ke kiri, lalu dua lagi, kemudian pesawat ke barat, lalu ke selatan menuju Antartika.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.