Kisah Pemuda di India Terkena Sindrom Wajah Singa

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sindrom wajah singa. sumber: Pen News/mirror.co.uk

    Sindrom wajah singa. sumber: Pen News/mirror.co.uk

    TEMPO.CO, Jakarta - Suresh, 41 tahun, pemuda dari Tamil Nadu, India, menderita sebuah kondisi medis yang langka, yakni sindrom wajah singa. Wajah Suresh mengalami perubahan signifikan ketika dia berumur 18 tahun.

    Dikutip dari mirror.co.uk pada Minggu, 14 Oktober 2018, sindrom wajah singa telah membuat wajah Suresh membengkak. Besarnya perubahan ukuran wajah Suresh telah membuatnya sangat tersiksa dan selama bertahun-tahun para dokter tak mampu membantunya.

    Sindrom wajah singa ditandai dengan tumbuhnya tulang wajah sehingga membuat muka pasien mirip singa. Sejumlah laporan menyebut, sindrom wajah singa bisa diobati dengan memotong tulang-tulang wajah yang tumbuh. Proses ini sangat menyakitkan bagi pasien.

    Baca: 5 Ciri pada Wajah Ini Bisa Mendeteksi Penyakit, Cek Risetnya

    Suresh telah menjalani hidup dengan sindrom wajah singa selama 20 tahun. Setiap kali dia ke dokter, dia hanya memperoleh kekecewaan demi kekecewaan. Namun seorang dokter bernama Sunil Richardson, memberikan harapan perubahan bagi Suresh.

    "Pasien telah mengunjungi banyak rumah sakit untuk mencari pengobatan di kota-kota yang berbeda. Dia mendengar soal kraniofasial dari pasien lain dan menemui saya. Pasien berasal dari keluarga miskin dan kami merawatnya dengan gratis. Dia hanya membayar obat," kata Richardson.

    Baca: Menderita Penyakit Aneh, Separuh Wajah Jum'ati Hilang  

    Sindrom wajah singa. sumber: Pen News/mirror.co.uk

    Menurut Richardson, kraniofasial adalah pilihan operasi paling efektif. Ini merupakan operasi kosmetik pembentukan tanpa meninggalkan bekas luka. Sindrom wajah singa yang dialami Suresh terjadi karena fibrous dysplasia, dimana tulang wajah yang normal tergantikan oleh jaringan ikat yang lemah dan rentan pada pelebaran sehingga menyebabkan leontiasis ossea atau sindrom wajah singa.

    "Kondisi ini sangat jarang terjadi," ujar Richardson.

    Suresh menghabiskan total 10 hari berada di rumah sakit termasuk satu hari di ICU. Beruntung dia mendapat pengobatan sebab jika tidak, kondisi medis seperti ini bisa mengganggu penglihatan, nafas dan makan. Dalam kasus yang sangat ekstrim, sindrom wajah singa bisa mengarah pada hilangnya satu per satu panca indra dan berujung pada kematian.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.