Korea Selatan Siapkan Proyek Kereta ke Korea Utara

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Korea Selatan Moon Jae-in bergandengan tangan dengan pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, setelah menonton pertandingan massal The Glorious Country di Stadion May Day, Pyongyang, Korea Utara, 19 September 2018. (Pyongyang Press Corps Pool via AP, File)

    Presiden Korea Selatan Moon Jae-in bergandengan tangan dengan pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, setelah menonton pertandingan massal The Glorious Country di Stadion May Day, Pyongyang, Korea Utara, 19 September 2018. (Pyongyang Press Corps Pool via AP, File)

    TEMPO.CO, JakartaKorea Selatan akan meninjau lokasi yang akan dibangun rel kereta lintas batas ke Korea Utara pada Oktober sebagai bagian dari upaya untuk menghubungkan kembali jalur kereta api.

    Dilansir dari Yonhap, 29 September 2018, keputusan itu dibuat pada pertemuan komite yang dibentuk untuk membahas langkah-langkah untuk melaksanakan Deklarasi Pyongyang yang dicapai dalam KTT ketiga antara Presiden Moon Jae-in dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un di Pyongyang pekan lalu.

    Baca: Korea Utara - Korea Selatan Ingin Jalur Kereta Api Hingga Eropa

    Kesepakatan menyerukan pemutusan sebelum akhir tahun menuju rencana menghubungkan kembali jalan raya lintas batas dan jalur kereta api. Salah satunya adalah Jalur Seohae, rute yang melalui bagian barat perbatasan dan yang lain, yang disebut Jalur Donghae, berjalan melalui bagian timur.

    Potret mendiang pemimpin Korea Utara, Kim Il Sung dan Kim Jong Il yang terpasang di kereta di stasiun kereta bawah tanah di Pyongyang, Korea Utara, 11 September 2018. Potret keduanya harus diletakkan di tempat tertinggi, sebagai pengingat peran sentral dari dinasti Kim di Korut. REUTERS/Danish Siddiqui

    "Jika kami akan mengadakan upacara peletakan batu pertama untuk jalur jalan dan kereta api Donghae dan Seohae, kami harus memulai inspeksi di tempat pada suatu waktu bulan depan (Oktober)," kata juru bicara kepresidenan Korea Selatan, Kim Eui-kyeom.

    "Kami akan mengadakan diskusi dengan Komando PBB tentang inspeksi bersama Korea Selatan dan Utara," tambah Kim.

    Baca: Kim Jong Un Hadiahkan Jamur Seharga Rp 19,2 M ke Korea Selatan

    Selain itu, pada pertengahan Oktober, pihak-pihak akan mengadakan negosiasi yang dimediasi oleh Palang Merah, untuk mendiskusikan rencana reuni keluarga yang terpisah selama Perang Korea, seperti dilaporkan Sputniknews.

    Kim Eui-kyeom menambahkan bahwa Seoul dan Pyongyang berencana mengadakan konsultasi untuk membentuk tim atlet bersama untuk bersaing di Olimpiade Tokyo 2020.

    Kereta api dari Korea Utara tiba ketika orang Korea Selatan melambaikan 'Bendera Reunifikasi' di stasiun kereta Jejin dekat Zona Demiliterisasi (DMZ) di Goseong, timur Seoul, 17 Mei 2007. Dua kereta dari Utara dan Selatan Korea menyeberangi perbatasan untuk pertama kalinya setelah terputusa pasca perang 1950-1953.[REUTERS/Jung Yeon-Je/Pool]

    Rencana ini terkait dengan pencairan baru-baru ini dalam hubungan antara kedua negara pada 18-19 September lalu, Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-Un mengadakan pertemuan puncak ketiga mereka di Pyongyang.

    Baca: Kim Jong Un Sepakat Tutup Situs Peluncuran Rudal

    Keduanya setuju untuk menghentikan latihan artileri skala besar dan penerbangan militer dekat zona demiliterisasi, mulai bekerja untuk menghubungkan jalan dan kereta api mereka sebelum akhir tahun, dan mengajukan permohonan bersama untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2032.

    Atas permintaan Korea Selatan, Korea Utara juga berjanji untuk menutup jangkauan uji coba rudal di Tongchang-ri dan benar-benar membongkar fasilitas nuklirnya di Yongbyon.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.