Polisi Thailand Serahkan 100 Kg Ganja Sitaan untuk Medis

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi Thailand membawa 100 kilogram ganja yang disita sebelum konferensi pers di Bangkok, Thailand, Selasa, 25 September 2018. Polisi Thailand menyerahkan sekitar 100 kilogram ganja yang disita untuk digunakan dalam penelitian medis. (Foto AP / Sakchai Lalit)

    Polisi Thailand membawa 100 kilogram ganja yang disita sebelum konferensi pers di Bangkok, Thailand, Selasa, 25 September 2018. Polisi Thailand menyerahkan sekitar 100 kilogram ganja yang disita untuk digunakan dalam penelitian medis. (Foto AP / Sakchai Lalit)

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepolisian Thailand menyerahkan sekitar 100 kilogram ganja yang disita untuk penelitian medis menyusul rencana pemerintah memproduksi obat-obatan berbasis ganja.

    Sophon Mekthon, ketua Organisasi Farmasi Pemerintah, dilansir dari Associated Press, 25 September 2018, mengatakan para peneliti memilih ganja berkualitas tinggi dari polisi untuk melakukan penelitian medis, memilih sejumlah ganja impor yang disita dan mengambil beberapa ganja lokal yang baru-baru ini disita polisi.

    Baca: Kanada Akan Perbolehkan Polisi Hisap Ganja Saat Libur

    Dia mengatakan ganja bervariasi dalam kualitas dan jenis sehingga peneliti dapat mengamati karakteristik mana yang paling cocok untuk tujuan pengobatan.

    "Organisasi Farmasi Pemerintah bermaksud untuk menggunakan ganja, yang merupakan tanaman yang tumbuh subur di Thailand, untuk penelitian medis dan untuk mengembangkannya menjadi ekstrak ganja medis dan produk farmasi lainnya dengan kualitas standar," kata Sophon. Organisasi Farmasi berharap bisa membuat obat berbahan ganja untuk mengganti jenis obat lain yang mahal.

    Polisi Thailand menjaga 100 kilogram ganja yang disita sebelum konferensi pers Bangkok, Thailand, Selasa, 25 September 2018. Polisi Thailand menyerahkan sekitar 100 kilogram ganja yang disita untuk digunakan dalam penelitian medis. (Foto AP / Sakchai Lalit)

    Sophon mengatakan sekitar 100 kilogram ganja yang diterima pada Selasa 25 September dapat menghasilkan sekitar 10 hingga 15 liter ekstrak ganja yang terkonsentrasi yang dapat digunakan untuk penelitian dan sebagai obat.

    "Kami akan menggunakannya untuk tujuan medis dan kami akan mengendalikannya dengan aman," kata Sophon.

    Baca: Unik, Restoran Ini Bius Lobster dengan Ganja Sebelum Dimasak

    Ganja masih ilegal di bawah hukum Thailand, termasuk pengujian pada manusia, tetapi pejabat mengantisipasi bahwa amandemen hukum bisa segera diberlakukan.

    Badan legislatif pemerintah telah mengadakan beberapa pembicaraan tentang apakah ganja dihapus dari daftar narkotika ilegal untuk memungkinkan penelitian dan produksi ganja medis.

    Wakil Perdana Menteri Thailand ACM Prajin Juntong sedang mencari kemungkinan Pasal 44 yang diminta sebagai sarana untuk mengajukan RUU ganja untuk medis.

    Pejabat Thailand menunjukkan beberapa ganja sebelum konferensi pers Bangkok, Thailand, Selasa, 25 September 2018. Polisi Thailand menyerahkan sekitar 100 kilogram ganja yang disita untuk digunakan dalam penelitian medis. (Foto AP / Sakchai Lalit)

    Prajin, yang juga menteri kehakiman, melontarkan gagasan itu di tengah kekhawatiran bahwa RUU itu mungkin tidak lolos melalui Majelis Legislatif Nasional (NLA) selama masa pemerintahan ini, seperti dilansir The Nation.

    Sejak 2017, Thailand telah mengizinkan penelitian tentang ganja untuk keperluan medis. Meskipun hasil penelitian siap untuk diuji, hambatan hukum yang ada menghentikan tes dari yang dilakukan pada subyek manusia.

    Organisasi Farmasi Pemerintah (GPO) hari ini akan secara resmi menerima ganja yang akan digunakan untuk penelitian dan pengembangan sebagai persiapan bahwa medis akan segera dilegalkan.

    Baca: Di Kanada, Coca Cola Mau Jual Minuman Ganja

    Withoon Danwiboon, direktur pelaksana Organisasi Farmasi Pemerintah, mengatakan para peneliti juga akan melihat kerja kelompok penelitian lain untuk memilih dan mengembangkan ekstrak ganja yang kuat dan dapat secara efektif menghasilkan cukup banyak komponen kimia yang dapat diekstraksi untuk tujuan pengobatan.

    Dia mengatakan ada rencana untuk membuat berbagai bentuk produk farmasi berbasis ganja seperti tetes sublingual, tambalan transdermal, supositoria, krim dan kapsul.

    Ini adalah pertama kalinya polisi Thailand secara resmi menyerahkan obat-obatan yang disita ke lembaga pemerintah lainnya. Kepolisian Thailand biasanya membakar semua narkotika ilegal termasuk ganja yang disita pada 26 Juni setiap tahun, untuk menandai Hari Internasional Melawan Penyalahgunaan Narkoba dan Peredaran Gelap.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gempa Maluku Utara dan Guncangan Besar Indonesia Selama 5 Tahun

    BMKG mengeluarkan peringatan dini tsunami. Peringatan ini menyusul Gempa Maluku yang terjadi di Jailolo, Maluku Utara, Kamis, 14 November 2019.