Mesir Rilis Dokumen Rahasia Perjanjian Damai 1978 dengan Israel

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Mesir Anwar Sadat (kiri), Presiden AS Jimmy Carter (tengah) dan Perdana Menteri Israel, Menachem Begin (kanan) saat menandatangani perjanjian Camp David. [britannica]

    Presiden Mesir Anwar Sadat (kiri), Presiden AS Jimmy Carter (tengah) dan Perdana Menteri Israel, Menachem Begin (kanan) saat menandatangani perjanjian Camp David. [britannica]

    TEMPO.CO, JakartaMesir mengungkap dokumen rahasia negosiasi damai 1978 dengan Israel yang menyerukan otonomi penuh Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza dalam lima tahun.

    Pembicaraan menghasilkan Perjanjian Camp David atau Camp David Accord, yang terdiri dari satu kesepakatan yang berkaitan dengan masalah Palestina dan yang kedua yang membentuk dasar perjanjian Israel-Mesir yang komprehensif yang diteken setahun kemudian. Kesepakatan itu ditandatangani oleh perdana menteri Israel, Menachem Begin, Presiden Mesir Anwar Sadat dan Presiden AS Jimmy Carter.

    Baca: Hakim Dicopot, Dua Anak Bekas Diktator Mesir Mubarak Dilepas

    Dilansir dari Jerusalem Post, 22 September 2018, dokumen mengenai Palestina yang berjudul "Kerangka untuk Perdamaian di Timur Tengah" merencanakan periode transisi lima tahun dimulai dengan pembentukan sebuah badan Palestina yang terpilih untuk mengelola wilayah yang direbut oleh Israel dalam perang 1967.

    Presiden Mesir Anwar Sadat (kanan), Presiden AS Jimmy Carter (tengah) dan Perdana Menteri Israel, Menachem Begin (kiri) saat menandatangani perjanjian Camp David. [britannica]

    Pemerintah Israel akan berhenti beroperasi di wilayah-wilayah yang diatur sendiri ini, meskipun syarat-syarat perjanjian itu diberikan kepada angkatan bersenjata Israel untuk tetap berada di daerah-daerah tertentu untuk jangka waktu yang tidak ditentukan.

    Setelah periode peralihan terwujud, negosiasi status final harus diadakan untuk mengungkap detail perjanjian akhir. Khususnya, kerangka awal tidak termasuk menyebutkan status Jerusalem atau pengungsi Palestina.

    Beberapa analis percaya bahwa dokumen yang diterbitkan sekarang, bertepatan dengan 40 tahun perjanjian, sebagai sebuah sindiran untuk Presiden Amerika Serikat Donald Trump, yang pemerintahannya diboikot oleh Palestina setelah pengakuan Yerusalem sebagai Ibukota Israel Desember 2017.

    Baca: Mesir Bekukan Aset 1.133 Badan Amal Jaringan Ikhwanul Muslimin

    Pejabat tinggi Palestina, termasuk pemimpin Palestina, Mahmoud Abbas, berulang kali telah menyuarakan kritik keras terhadap Gedung Putih, yang dituduh pilih kasih terhadap Israel dan mencoba untuk melikuidasi Palestina melalui proposal perdamaian yang belum diresmikan.

    Sebagai tanggapan, Presiden Trump telah memotong ratusan juta dolar bantuan ke Palestina dan program di Tepi Barat dan Gaza, termasuk dana yang dialokasikan untuk Badan Bantuan PBB untuk pengungsi Palestina.

    Di Gedung Putih di Washington DC, Presiden Mesir Anwar el-Sadat dan Perdana Menteri Israel Menachem Begin menandatangani Perjanjian Camp David, meletakkan dasar untuk perjanjian perdamaian permanen antara Mesir dan Israel setelah tiga dekade permusuhan.

    Presiden Mesir Anwar Sadat dan Wakil Presiden Husni Mubarak menyaksikan parade militer sebelum terjadi penembakan terhadap presiden Anwar Sadat oleh sejumlah tentara di Kairo, 6 Oktober 1981. AP/Bill Foley

    Dilansir dari Histrory.com, perjanjian tersebut dinegosiasikan selama 12 hari pembicaraan intensif di situs perkemahan Presiden Jimmy Carter di Camp David di Pegunungan Catoctin di Maryland.

    Sadat dan Begin menerima Hadiah Nobel Perdamaian, dan pada 29 Maret 1979, sebuah perjanjian perdamaian permanen ditandatangani yang mirip dengan Perjanjian Camp David. Perjanjian itu mengakhiri keadaan perang antara kedua negara dan menyediakan untuk pembentukan hubungan diplomatik dan komersial penuh.

    Baca: Remaja Palestina Tikam Aktivis Garis Keras Israel di Tepi Barat

    Meskipun Sadat sangat dipuji di Barat, dia secara luas dikutuk di dunia Arab. Pada 1979, Mesir diusir dari Liga Arab, dan oposisi internal terhadap kebijakannya menyebabkan krisis politik internal. Pada tanggal 6 Oktober 1981, Sadat dibunuh oleh ekstremis Muslim di Kairo saat menghadiri parade militer memperingati Perang Yom Kippur.

    Meskipun Sadat tewas dibunuh, proses perdamaian terus berlanjut di bawah presiden baru Mesir, Husni Mubarak. Pada 1982, Israel memenuhi perjanjian damai 1979 dengan mengembalikan wilayah terakhir dari Semenanjung Sinai ke Mesir.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Baru OK Otrip, Jak Lingko Beroperasi 1 Oktober 2018

    Pemerintah DKI Jakarta meluncurkan transportasi massal terintegrasi, Jak Lingko pada 1 Oktober 2018. Jak Lingko adalah rebranding OK Otrip.