Selasa, 23 Oktober 2018

Tabrak Kesepakatan, Jerman Jual Senjata ke Arab Saudi dan UEA

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • K2 Black Panther dibuat oleh perusahaan otomotif Hyundai dengan mesin 1.500 tenaga kuda buatan Jerman dan bersenjatakan meriam 120mm yang sama dengan Leopard 2. Tank milik Korea Selatan ini dilengkapi dengan sistem proteksi aktif dan pasif berupa armor komposit dengan bahan rahasia dan sistem pengacau peluru kendali lawan mirip dengan sistem

    K2 Black Panther dibuat oleh perusahaan otomotif Hyundai dengan mesin 1.500 tenaga kuda buatan Jerman dan bersenjatakan meriam 120mm yang sama dengan Leopard 2. Tank milik Korea Selatan ini dilengkapi dengan sistem proteksi aktif dan pasif berupa armor komposit dengan bahan rahasia dan sistem pengacau peluru kendali lawan mirip dengan sistem "Trophy" milik Merkava. therichest.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Jerman menyetujui penjualan senjata ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, UEA  meski sebelumnya koalisi pemerintah Jerman membuat kesepakatan untuk tidak menjual senjata ke negara yang terlibat kejahatan perang di Yaman.

    Menurut laporan Deutsche Welle, Kamis, 20 September 2018, Menteri Ekonomi Jerman, Peter Altmaier memberikan lampu hijau untuk mengapalkan empat kenderaan militer yang dilengkapi persenjataan. Selain itu dikirim juga radar yang dapat mendeteksi lokasi awal penembakan musuh dan mampu secara tepat melakukan perlawanan balik.

    Baca: Jerman Hentikan Ekspor Senjata ke Negara Terlibat Perang Yaman

    Reuters melaporkan, Menteri Peter Altmaier menulis surat penjualan 4 kendaraan militer sistem penempatan artileri ke anggota parlemen.

    Untuk Uni Emirat Arab, Jerman mengekspor 48 hulu ledak dan 91 homing heads untuk kapal dengan sistem pertahanan udara. Penjualan ini disepakati oleh Dewan Keamanan Federal dan sejumlah menteri bersama Merkel.

    Penjualan senjata berat ke Arab Saudi dan UA awalnya tidak direstui koalisi partai Perdana Menteri Angela Merkel awal tahun ini. Kesepakatan koalisi itu menegaskan, Jerman tidak akan menjual seluruh senjatanya ke siapapun yang terlibat dalam perang sipil di Yaman.

    Seorang perawat menggendong seorang anak yang menderita gizi buruk di bangsal malnutrisi rumah sakit Al-Sabeen di Sanaa, Yaman, Selasa, 11 September 2018. Meritxell Relano, perwakilan UNICEF di Yaman, menyatakan diperkirakan 1,8 juta anak-anak kekurangan gizi di negara yang telah dilanda perang lebih dari tiga tahun tersebut. REUTERS/Khaled Abdullah

    Baca: Eropa Embargon Senjata ke Arab Saudi Akibat Perang di Yaman

    Kesepakatan penjualan senjata ke Arab Saudi baru saja dikecualikan dengan persetujuan ekspor yang mensyaratkan seluruh senjata tetap tinggal di negara penerimanya.

    Koalisi militer Arab Saudi terlibat dalam perang di Yaman pada tahun 2015 untuk memulihkan pemerintahan yang diakui internasional, Presiden Abed Rabbo Mansour Hadi, namun disingkirkan milisi Houthi.

    Koalisi militer pimpinan Arab Saudi juga melakukan blokade angkatan laut di Yaman.

    Baca: Gereja di Jerman Tuntut Ekspor Senjata ke Arab Saudi Dihentikan

    Lebih dari 10 ribu orang telah tewas dalam perang di Yaman dan bersamaan itu terjadi krisis kemanusiaan masif dan mengancam jutaan warga Yaman menderita kelaparan berat.

    Pasukan Arab Saudi dan Uni Emirat Arab telah dituduh melakukan pelanggaran HAM dan kemungkinan keduanya akan dijerat hukum dengan tuduhan melakukan kejahatan perang.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Laporan Sementara Dampak Gempa Palu per 20 Oktober 2018

    Laporan sementara dampak Gempa Palu per daerah tingkat II pasca gempa dan tsunami Sulawesi tengah di lima sektor sampai 20 Oktober 2018.