Wow, Raja Salman Investasi Rp 15 Triliun untuk Pesaing Tesla

Editor

Budi Riza

Mobil LIstrik Lucid Air. New Atlas

TEMPO.CO, Riyadh - Raja Salman dari Arab Saudi menanamkan uang senilai sekitar US$1 miliar atau sekitar Rp15 triliun ke sebuah perusahaan mobil listrik yang menjadi pesaing mobil listrik populer Tesla Motor.

Baca: 

Perang Yaman, Pangeran Saudi Salahkan Raja Salman dan Putranya

Investasi Saudi ini dilakukan lewat perusahaan investasi ke perusahaan bernama mobil listrik bernama Lucid Air, yang berbasis di Casa Grande, Arizona.

Perusahaan ini berencana mulai memproduksi mobil listrik pada 2020. “Sebelumnya, pemerintah Saudi telah memiliki investasi di Tesla setara sekitar 5 persen saham,” begitu dilansir CNN pada Senin, 17 September 2018 waktu setempat.

Baca: 

Raja Salman Batalkan IPO Saudi Aramco setelah Bertemu ...

Seperti dilansir Verge, juru bicara dari perusahaan Publik Investment Fund dari Saudi mengatakan,“Dengan berinvestasi pada pasar mobil listrik yang berekspansi dengan cepat ini, PIF mendapatkan kesempatan pertumbuhan jangka panjang. Mendukung inovasi dan pengembangan teknologi, dan meningkatkan pendapatan dan diversifikasi sektor investasi untuk Kerajaan Arab Saudi."

CEO dan salah satu pendiri Tesla, Elon Musk, mengatakan Arab Saudi telah mendesaknya untuk membuat perusahaan menjadi swasta tertutup atau keluar dari bursa selama dua tahun terakhir.

Mobil listrik S P100D yang dipamerkan dalam acara Indonesia Internasional Motor Show (IIMS) 2017 di Jeixpo, Kemayoran, Jakarta, 28 April 2017. Mobil listrik Tesla S P100D memiliki akselari 0-100 km/jam dengan waktu 2,5 detik . TEMPO/Fajar Januarta

Saudi juga menjanjikan dana yang diperlukan untuk menalangani pembayaran saham publik. Elon Musk sempat mengumumkan rencana itu namun kemudian membatalkannya.

Baca: 

Raja Salman Membayari Hewan Kurban Jamaah Haji

Sejak Raja Salman berkuasa, Arab Saudi memperluas investasinya di luar bidang minyak. Negara penghasil minyak bumi terbesar dunia itu tidak lagi tergantung pendapatannya dari minyak bumi.

Media Verge melansir suntikan dana besar dari Saudi ini sangat dibutuhkan Lucid Air, yang sempat gagal mendapatkan suntikan dana lain untuk membiayai pembangunan pabriknya. 

Chief Technology Officer Lucid Air, Peter Rawlinson, merupakan bekas vice president dan chief vehicle engineer di Tesla. Dia terlibat dalam pembuatan mobil Tesla seri S, yang merupakan mobil sedan terobosan perusahaan itu. Rawlinson meninggalkan Tesla pada 2012 sesaat setelah seri S diproduksi.

Baca: 

Raja Salman Tolak Proposal Perdamaian AS untuk Palestina

Rawlinson mengatakan mobil listrik produksi Lucid Air bakal memiliki fitur mewah yang tidak dimiliki seri S. Ruang interiornya juga bakal lebih luas dengan kursi belakang yang bisa mundur hingga 55 derajat.

“Saya percaya belum satu orangpun yang mengeksploitasi manfaat penuh dari mobil listrik,” kata Rawlinson seperti dilansir CNN. “Teknologi listrik membuat mobil menjadi lebih lapang dan mewah,” kata dia.

Untuk kinerja, mobil Lucid Air bakal setidaknya setara dengan seri S atau minimal sama. Menurut situs perusahaan itu, mobil buatan mereka bakal memiliki kemampuan jarak tempuk sekitar 400 kilometer sekali pengecasan dibandingkan 335 kilometer untuk seri jarak jauh seri S.

Mobil Lucid Air bakal memiliki kecepatan maksimal tidak lebih 200 kilometer dan melakukan akselerasi dari 0 ke 60 kilometer dalam 2,5 detik atau di bawah seri S yang tercatat 2,28 detik.

Mobil seri Luci Air ini telah dipertontonkan ke publik pada pameran di New York pada 2017.

Mobil Lucid Air bakal ditawarkan dengan kisaran harga $60 ribu atau sekitar Rp900 juta untuk harga paling murah. Lucid Air masih harus membangun pabrik, yang rencananya bakal dibangun di kawasan Arizona, yang merupakan daerah kering. Arab Saudi, yang diperintah Raja Salman, juga memiliki daerah kering berupa gurun, yang menjadi syarat untuk pendirian pabrik mobil listrik.






Pemakaman Umum Al Oud di Riyah, Kuburan Raja-Raja Arab Saudi

15 jam lalu

Pemakaman Umum Al Oud di Riyah, Kuburan Raja-Raja Arab Saudi

Kerajaan Inggris punya Westminster Abbey tempat pemakaman raj atau ratu. Sementara, raja-raja Arab Saudi dikuburkan di pemakaman umum Al Oud Riyadh.


Juara 2 MHQ di Arab Saudi, Hafiz 13 Tahun dari Langkat Raih Rp 700 Juta

21 jam lalu

Juara 2 MHQ di Arab Saudi, Hafiz 13 Tahun dari Langkat Raih Rp 700 Juta

Hafiz Al-Quran, Zahran Auzan, meraih juara 2 pada Musabaqah Hafalan Al-Quran (MHQ) Tingkat Internasional, sisihkan peserta dari 50 negara.


Mohammed bin Salman Menerima Kunjungan Menteri Keuangan Turki

1 hari lalu

Mohammed bin Salman Menerima Kunjungan Menteri Keuangan Turki

Setelah sebelumnya bertemu dengan Presiden Erdogan, Mohammed bin Salman menerima kunjungan Menteri Keuangan Turki.


Bagai Bumi dan Langit, Ini Beda Pemakaman Keluarga Kerajaan Inggris dengan Arab Saudi

3 hari lalu

Bagai Bumi dan Langit, Ini Beda Pemakaman Keluarga Kerajaan Inggris dengan Arab Saudi

Peti berlapis timah Ratu Elizabeth II disimpan di semacam brankas Royal Vault. Sedangkan jasad Raja Abdullah dimakamkan di Pemakaman Umum Al Oud.


PT Food Station Tjipinang Jaya Kerja Sama Ekspor Beras ke Arab Saudi

3 hari lalu

PT Food Station Tjipinang Jaya Kerja Sama Ekspor Beras ke Arab Saudi

PT Food Station Tjipinang Jaya sebelumnya telah bekerja sama dengan Al Raqeeb Universal Group untuk mengekspor beras merek Yasamin


Tesla Recall 1,1 Juta Unit Mobil AS karena Perangkat Lunak Power Window Bermasalah

3 hari lalu

Tesla Recall 1,1 Juta Unit Mobil AS karena Perangkat Lunak Power Window Bermasalah

Tesla akan melakukan perbaikan sistem perangkat lunak yang bermasalah secara over the air.


RI Akan Perkuat Hubungan Dagang dengan Arab Saudi Melalui CEPA

4 hari lalu

RI Akan Perkuat Hubungan Dagang dengan Arab Saudi Melalui CEPA

Menteri Zulkifli Hasan akan memulai perundingan CEPA antara Indonesia dan Arab Saudi sebagai bentuk upaya mendorong hubungan dagang dua negara.


Arab Saudi Disebut Bakal Izinkan Bikini hingga Alkohol Dijual Bebas, Alasannya?

5 hari lalu

Arab Saudi Disebut Bakal Izinkan Bikini hingga Alkohol Dijual Bebas, Alasannya?

Pangeran MBS dikabarkan akan mengizinkan alkohol dijual bebas di sebuah resor wisata di Arab Saudi.


Tesla Genjot Produksi Mobil Listrik Demi Kalahkan Pesaing

6 hari lalu

Tesla Genjot Produksi Mobil Listrik Demi Kalahkan Pesaing

Tesla yang mendominasi segmen mobil listrik telah kehilangan sebagian pangsa pasar yang kini dikuasai pendatang baru dan perusahaan mobil lawas.


Raja dan Putra Mahkota Saudi Tak Hadiri Pemakaman Ratu Elizabeth

7 hari lalu

Raja dan Putra Mahkota Saudi Tak Hadiri Pemakaman Ratu Elizabeth

Raja Salman dan penguasa de facto Arab Saudi, Putra Mahkota Mohammed bin Salman tidak menghadiri pemakaman Ratu Elizabeth