Rabu, 21 November 2018

Berkunjung ke Sisilia, Paus Fransiskus Sampaikan Pesan ke Mafia

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Paus Fransiskus merayakan Misa di Palermo, Italia, Sabtu, 15 September 2018. (Foto AP / Alessandra Tarantino)

    Paus Fransiskus merayakan Misa di Palermo, Italia, Sabtu, 15 September 2018. (Foto AP / Alessandra Tarantino)

    TEMPO.CO, JakartaPaus Fransiskus berkunjung ke Sisilia untuk menghormati seorang pendeta Katolik yang dibunuh oleh mafia karena mencoba melindungi kaum muda dari cengkeraman kejahatan yang terorganisir.

    Dilaporkan dari Associated Press, 16 September 2018, Kunjungan Paus ke Sisilia pada Sabtu 15 September, di mana Cosa Nostra (julukan untuk mafia Italia) berakar, untuk menandai peringatan ke-25 tahun pembunuhan Pendeta Giuseppe "Pino" Puglisi. Puglisi dinyatakan sebagai martir oleh Vatikan pada 2013.

    Baca: Paus Fransiskus Temui Uskup AS yang Menuntutnya Mundur

    Paus Fransiskus memberi penghormatan kepada sang martir, yang berupaya untuk mencegah para pemuda yang menganggur di lingkungan miskin Palermo beralih ke bos-bos Mafia lokal untuk pekerjaan kotor seperti perdagangan narkoba.

    Paus Fransiskus dibantu oleh Monsignor Leonardo Sapienza saat ia meletakkan bunga di depan rumah Pino Puglisi, di Palermo, Italia, Sabtu, 15 September 2018. (Foto AP / Alessandra Tarantino)

    Puluhan ribu orang memberi dukungan kepada Paus Fransiskus di Misa terbuka yang diadakan di pagi hari di sebuah lapangan terbuka di sepanjang tepi pelabuhan kota.

    Dalam kunjungannya Paus Fransiskus juga menyampaikan pesan ke Mafia Sisilia untuk meninggalkan kehidupan kejahatan dan kekerasan dan mengatakan pulau itu membutuhkan "pria dan perempuan yang penuh cinta", bukan "laki-laki dan perempuan dengan kehormatan", di mana kehormatan digunakan mafia sebagai entitas mereka.

    Baca: Ribuan Perempuan Katholik Desak Paus Jawab Soal Skandal McCarrick

    Paus mengatakan anggota kejahatan terorganisir, banyak di antaranya pergi ke gereja dan beribadah secara terbuka, tidak percaya pada Tuhan dan menjadi Mafiosi pada saat yang sama. Dalam seruannya, ia menyebut mereka sebagai saudara laki-laki dan perempuan tercinta.

    "Seorang Mafioso tidak hidup sebagai orang Kristen karena dengan kehidupannya ia menghujat nama Tuhan," kata Paus Fransiskus dalam khotbah Misa yang dihadiri sekitar 80.000 orang, seperti dikutip dari Reuters.

    Sebuah patung untuk mengenang Pendeta Pino Puglisi, yang dibunuh oleh Mafia, terlihat di depan bekas rumahnya yang sekarang dijadikan museum di Palermo, Italia, Jumat, 14 September 2018. (Foto AP / Burhan Ozbilici)

    "Saya berkata kepada Mafiosi: Perubahan, saudara dan saudari! Berhentilah memikirkan dirimu sendiri dan uangmu ... Dekatkan dirimu kepada Tuhan yang sesungguhnya, Yesus Kristus, saudara dan saudari terkasih," kata Paus.

    "Hari ini, kita membutuhkan pria dan perempuan penuh cinta, bukan pria dan perempuan kehormatan; pria dan perempuan yang mengabdi, bukan yang menindas," lanjut Paus.

    Pendeta Puglisi ditembak mati di leher, pada hari ulang tahunnya yang ke-56, di depan pintu rumahnya di Palermo. Pengadilan memutuskan pria bersenjata itu melaksanakan perintah bos-bos Mafia yang kesal karena upaya pendeta agar anak-anak muda menjauhi organisasi mafia.

    Puglisi ditembak mati beberapa bulan setelah Paus Yohanes Paulus II melakukan ziarah ke Sisilia dan dengan marah menuntut agar mafia mengubah hati mereka atau menghadapi murka Allah di akhir hidup mereka.

    Paus Fransiskus berdoa di depan rumah Pendeta Pino Puglisi, di Palermo, Italia, Sabtu, 15 September 2018. Paus Fransiskus membayar sedekah di Sisilia kepada seorang imam yang bekerja untuk menjauhkan pemuda dari Mafia dan dibunuh oleh mafia. Paus Fransiskus terbang ke pulau Mediterania pada peringatan 25 tahun pembunuhan di Palermo dari Pendeta. Giuseppe "Pino" Puglisi, yang telah dinyatakan sebagai martir oleh Vatikan. (Foto AP / Alessandra Tarantino)

    Dalam kesaksiannya, pelaku kemudian mengubah pernyataannya dan bersaksi bahwa Puglisi berpaling kepadanya dengan senyum dan mengatakan dia mengharapkan untuk dibunuh.

    Selama berada di katedral, Paus memperingatkan pendeta untuk waspada terhadap bos mafia yang mengeksploitasi proses keagamaan di kota-kota Sisilia.

    Baca: Diminta Mengundurkan Diri, Ini Tanggapan Paus Fransiskus

    Pesan Paus Fransiskus kepada mafia Sisilia mendorong pujian dari menteri dalam negeri Italia, Matteo Salvini, yang menyebut dalam Twitter-nya bahwa kata-kata paus "suci" dan bersumpah untuk menggunakan lebih banyak polisi dan dana untuk memerangi mafia di Italia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komposisi Utang Merpati Nusantara Airlines

    Asa bisnis Merpati Nusantara Airlines mengembang menyusul putusan Pengadilan Niaga Surabaya yang mengabulkan penundaan kewajiban pembayaran utang.