Kamis, 15 November 2018

Rusia Gelar Latihan Perang Terbesar, 300 Ribu Prajurit Dikerahkan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kendaraan tempur Rusia di Vostok 2018.[Russian Defense Ministry via Russia Today]

    Kendaraan tempur Rusia di Vostok 2018.[Russian Defense Ministry via Russia Today]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekitar 300.000 tentara dan puluhan ribu kendaraan tempur, pesawat terbang dan kapal perang ikut serta dalam latihan perang terbesar yang pernah dilakukan Rusia dalam 37 tahun terakhir, dan bahkan untuk pertama kalinya Cina ambil bagian dalam latihan perang bersama Rusia.

    Dilansir dari Russia Today, 11 September 2018, latihan perang Vostok 2018 bertujuan untuk menguji kemampuan militer Rusia untuk bergerak cepat dan mengerahkan kekuatan besar dalam jarak jauh serta mengkoordinasi antara beberapa cabang kesatuan dalam skala besar.

    Baca: Putin Pecat 15 Jenderal Menjelang Latihan Perang Besar-besaran

    Latihan perang diikuti sekitar 300.000 tentara dan perwira Rusia, termasuk 6.000 pasukan angkatan udara, 1.000 lebih pesawat tempur, helikopter dan drone, sekitar 36.000 tank, dan 80 kapal perang.

    Kendaraan tempur Cina tiba di Rusia untuk ambil bagian dalam latihan Vostok 2018. [Evgeny Epachintsev / Sputnik]

    Seluruh unit didatangkan dari seluruh penjuru Rusia di wilayah paling Rusia dengan kereta api atau pesawat transportasi militer. Beberapa unit Tentara Pembebasan Rakyat China dan Mongolia juga bergabung dengan Rusia untuk latihan di wilayah Tsugol.

    Baca: Rusia-Cina-Mongolia Latihan Perang Terbesar di Dunia, untuk Apa?

    Vostok 2018 akan menjadi kesempatan pertama para peserta untuk memamerkan beberapa sistem senjata baru. Misalnya, Pasukan Lintas Udara akan mengerahkan kendaraan tempur infanteri BMD-4M yang baru dipasok dan truk pickup Patriot yang dipersenjatai dengan rudal anti-tank Kornet. Sementara itu, para insinyur militer akan melakukan yang terbaik untuk mengelabui musuh dengan rudal Iskander dan baterai anti-pesawat S-300 palsu.

    Peluncur rudal anti-udara S-400 palsu yang bertujuan untuk mengelabui musuh.[Ilya Pitalev / Sputnik]

    Salah satu elemen kunci dari seluruh latihan, bagaimanapun, akan sulit untuk diperhatikan dari jauh. Spesialis komunikasi militer Rusia telah menyebarkan jaringan aman di atas area seluas sekitar 9,8 juta kilometer persegi untuk memastikan pertukaran intelijen dan komunikasi yang stabil antara banyak unit militer yang terlibat dalam latihan. Jaringan broadband ke Markas Staf Umum di Moskow sejauh 900 kilometer akan menjaga rantai komando militer tetap terkoordinasi.

    Baca: Antisipasi Serangan AS, Rusia Gelar Militer di Laut Mediterania

    Latihan ini akan disaksikan oleh pengawas dari 57 negara termasuk NATO dan Uni Eropa, menurut Wakil Menteri Pertahanan Aleksandr Fomin. Fomin menambahkan bahwa Rusia memberitahu NATO tentang jadwal latihan bulan-bulan sebelumnya selama pertemuan di Mei.

    Pasukan Cina dalam latihan perang Vostok 2018 [Vitaliy Nevar/TASS]

    Dilansir dari Sputniknews, latihan perang skala besar Vostok 2018 diadakan di lima tempat pelatihan militer dan di perairan Laut Jepang, Laut Bering dan Laut Okhotsk dan menjadi simulasi perang terbesar dalam sejarah Rusia.

    Vostok 2018 berstatus internasional karena pasukan Cina dan Mongolia juga ambil bagian dalam salah satu tahapan latihan. Secara khusus, Angkatan Udara Cina akan mengirim 26 helikopter dan 6 jet ke Rusia. Kelompok Angkatan Udara Cina juga akan memasukkan enam helikopter Mi-171, yang telah dibeli di Rusia, serta sembilan Z-9 dan sembilan helikopter Z-19.

    Pusat komando pertahanan Nasional Rusia. [Aleksandr Vilf / Sputnik]

    "Ini adalah latihan terbesar Angkatan Bersenjata, yang memperoleh status latihan internasional, sejak latihan Zapad 1981, itu memiliki skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, baik dalam hal ruang lingkup dan jumlah komando militer, pasukan dan pasukan yang terlibat," tegas Menteri Pertahanan Rusia, Sergei Shoigu, pada Agustus lalu.

    Baca: 3 Latihan Perang Terbesar Sepanjang Tahun 2018

    Latihan perang untuk mengasah keterampilan tempur pasukan darat, udara, dan laut Rusia yang berlangsung pada 11-17 September. Latihan perang Rusia ini juga bertepatan dengan latihan perang NATO "Rapid Trident 2018", yang diadakan di Ukraina pada 3-15 September.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Horor Pembunuhan Satu Keluarga Di Bekasi

    Satu keluarga dibunuh di Kelurahan Jatirahayu, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, pada Selasa, 12 November 2018.