Inggris Dakwa Dua Agen Rusia Pelaku Peracunan Skripal

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sergei Skripal, 66 tahun, dan putrinya Yulia, 33 tahun, dalam kondisi kritis di rumah sakit saat ini.l [Rex Features]

    Sergei Skripal, 66 tahun, dan putrinya Yulia, 33 tahun, dalam kondisi kritis di rumah sakit saat ini.l [Rex Features]

    TEMPO.CO, JakartaInggris mendakwa dua orang Rusia secara in absentia atas tuduhan percobaan pembunuhan terhadap seorang mantan mata-mata Rusia Sergei Skripal, dan putrinya Yulia.

    Otoritas Inggris menyatakan keduanya adalah perwira intelijen militer dan dipastikan bertindak atas perintah otoritas Rusia.

    Baca: Inggris: Identitas Penyerang Eks Intelijen Rusia Diketahui

    Dilaporkan Polisi Inggris merilis gambar dari dua tersangka yang diklaim terbang ke Inggris untuk akhir pekan pada Maret tahun lalu untuk membunuh mantan mata-mata Sergei Skripal dengan Novichok, sebuah racun saraf produksi militer.

    Alexander Petrov dan Ruslan Boshirov, yang secara resmi dituduh berusaha membunuh mantan perwira intelijen Rusia Sergei Skripal dan putrinya Yulia di Salisbury, terlihat dalam gambar yang diberikan oleh Polisi Metropolitan di London, Inggris 5 September 2018. REUTERS

    Putri Skripal, Yulia dan seorang perwira polisi yang ada di tempat kejadian juga sakit dalam kasus ini, yang telah menyebabkan pengusiran diplomatik Timur-Barat terbesar sejak Perang Dingin. Seorang perempuan kemudian meninggal karena keracunan Novichok setelah kekasihnya menemukan botol parfum palsu yang diyakini polisi telah digunakan untuk menyelundupkan agen saraf Novichok ke Inggris.

    Pihak berwenang Inggris mengidentifikasi para tersangka sebagai warga negara Rusia yang melakukan perjalanan dengan paspor asli di bawah nama samaran Alexander Petrov dan Ruslan Boshirov. Perdana Menteri Theresa May mengatakan kepada parlemen bahwa pemerintah telah menyimpulkan bahwa mereka adalah perwira dalam dinas intelijen militer Rusia, yang dikenal sebagai GRU.

    Baca: Inggris Publikasi Terduga Pelaku yang Meracun Skripal

    "GRU adalah organisasi yang sangat disiplin dengan rantai komando yang mapan, jadi ini bukan operasi jahat. Itu hampir pasti juga disetujui di luar GRU di tingkat senior negara Rusia," kata May.

    Berbicara kepada Parlemen pada Rabu 5 September, Theresa May mengulangi tuduhan sebelumnya bahwa pemerintah Rusia terlibat dalam kasus keracunan Skripal.

    "Kami benar mengatakan Maret bahwa negara Rusia bertanggung jawab," kata May, seperti dikutip Russia Today.

    Mantan Intelijen Rusia dan MI6, Kolonel Sergei Skripal, sekarat di rumah sakit di Inggris karena terpapar zat misterius [SKY NEWS]

    Skripal adalah mantan perwira GRU yang mengkhianati puluhan agen untuk badan mata-mata Inggris MI6, ditemukan tidak sadarkan diri dengan Yulia di bangku umum di kota Salisbury, Inggris selatan, pada tanggal 4 Maret 2017.

    Polisi merilis gambar kamera keamanan dari dua tersangka dan menguraikan misi tiga hari yang membawa mereka dari Moskow ke London ke Salisbury, di mana mereka menyemprot racun di pintu Skripal sebelum terbang kembali ke Moskow beberapa jam kemudian.

    Diplomat Rusia di London dipanggil ke Kantor Kementerian Luar Negeri untuk menegaskan Inggris menginginkan mereka yang bertanggung jawab dibawa ke pengadilan. Namun Rusia, yang telah berulang kali membantah keterlibatan dalam serangan itu, mengatakan nama-nama itu tidak membuktikan apapun.

    Baca: Inggris Minta Rusia Ekstradisi Pelaku Pembawa Racun Skripal

    "Kami telah mendengar atau melihat dua nama, nama-nama ini tidak ada artinya bagi saya secara pribadi," kata staf di Kremlin, Yuri Ushakov, kepada wartawan di Moskow. "Saya tidak mengerti mengapa ini dilakukan dan sinyal seperti apa yang dikirim oleh pihak Inggris."

    Inggris dan sejumlah negara lain telah mengusir diplomat Rusia atas insiden peracunan Skripal, dan Rusia membalas dengan tindakan serupa.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.