Selasa, 25 September 2018

Anting-anting Emas Berusia 2000 Tahun Ditemukan Di Yerusalem

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gambar hewan di anting-anting memiliki mata besar, mulut dan fitur wajah lainnya. Tidak hanya kualitas yang sangat tinggi tetapi juga ditemukan di dekat Temple Mount.[EPA via Daily mail]

    Gambar hewan di anting-anting memiliki mata besar, mulut dan fitur wajah lainnya. Tidak hanya kualitas yang sangat tinggi tetapi juga ditemukan di dekat Temple Mount.[EPA via Daily mail]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah anting-anting emas era Helenistik yang berusia 2000 tahun, yang berbentuk binatang bertanduk, ditemukan di tempat parkir Givati di Taman Nasional Kota David yang mengelilingi tembok Kota Yerusalem.

    Dilansir dari Jerusalem Post, 9 Agustus 2018, penemuan ini dilakukan selama penggalian arkeologis yang dilakukan oleh Antiquities Authority dan Tel Aviv University.

    Baca: Veteran Perang Inggris Temukan Cincin Emas Romawi Berusia 18 Abad

    Menurut direktur penggalian, Prof. Yuval Gadot dari Universitas Tel Aviv dan Dr. Yiftah Shalev dari Antiquities Authority, mengemukakan perhiasan itu ditemukan di dalam sebuah bangunan yang digali selama penggalian, yang diduga berasal dari periode Helenistik awal.

    Anting-anting pertama yang ditemukan di Yerusalem yang berasal dari periode Helenistik sekitar abad ketiga atau awal kedua sebelum masehi. [Daily Mail]

    Namun yang menarik adalah era Helenistik awal sangat sedikit mempengaruhi Yerusalem. Selama lebih dari satu abad penggalian arkeologi di kota, banyak penemuan kecil telah dibuat dari periode ini, terutama terdiri dari fragmen tembikar dan beberapa koin, tetapi hampir tidak ada sisa-sisa bangunan yang dapat secara akurat tanggal untuk periode ini.

    Anting-anting berbentuk lingkaran terukir gambar kepala hewan bertanduk dengan mata besar dan mulut.

    "Tidak jelas apakah anting-anting emas itu dikenakan oleh seorang pria atau perempuan, kita juga tidak tahu identitas budaya atau agama mereka. Tetapi kita dapat mengatakan dengan pasti bahwa siapa pun yang mengenakan anting-anting ini pasti milik kelas atas Yerusalem. Ini dapat ditentukan oleh kedekatannya dengan Temple Mount, yang digunakan pada saat itu, serta kualitas perhiasan emas," kata peneliti.

    Dekat dengan tempat di mana anting-anting itu ditemukan, ekskavator juga menemukan manik-manik emas dengan hiasan sulaman rumit menyerupai pola tali tipis, membagi manik-manik menjadi dua bagian dengan enam spiral di setiap sisi.

    Ariel Polokoff dan Dr. Adi Erlich, dari Departemen Arkeologi Universitas Haifa, memeriksa anting-anting dan manik-manik dan mengatakan perhiasan itu dibuat menggunakan teknik yang disebut kerawang, di mana benang dan manik-manik logam kecil digunakan untuk menciptakan pola yang rumit dan kompleks.

    Anting-anting sepanjang 4 cm ditemukan selama penggalian di luar Kota Yerusalem.[Daily Mail]

    Menurut mereka, anting-anting jenis ini pertama kali muncul di Yunani selama periode Helenistik awal. Anting serupa telah ditemukan di lembah Mediterania, terutama di Yunani, tetapi sangat jarang ditemukan di Israel.

    Menurut Prof. Gadot, hanya beberapa anting-anting semacam ini yang sejauh ini ditemukan di Israel, banyak di antaranya di daerah pantai, dengan rupa yang sedikit berbeda ditemukan di dalam makam di Lembah Hinom. Ini adalah pertama kalinya anting-anting jenis ini ditemukan di Yerusalem di reruntuhan arkeologi dari zaman tersebut.

    Taman Nasional Kota David di Yerusalem [Sputniknews]

    Para peneliti percaya temuan terbaru akan membuka jendela untuk mengetahui seperti apa Yerusalem selama periode Helenistik awal.

    Baca: 2 Pemburu Kereta Harta Karun Nazi Hentikan Pencarian, Kenapa?

    Peneliti juga mempelajari berdasarkan penggalian ini bahwa penduduk di daerah ini bukan petani yang bermukim di daerah kosong di pinggiran daerah pusat, tetapi sebaliknya mereka orang kaya. Penemuan potongan perhiasan Helenistik yang sudah dikenal dapat mengajari kita tentang bagaimana pengaruh Helenistik mencapai Yerusalem selama ini.

    Perhiasan itu akan dipamerkan di Konferensi Tahunan Arkeologi ke-17 Kota David yang dijadwalkan 8 September 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Haringga Sirla, Korban Ketujuh Ricuh Suporter Persib dan Pesija

    Haringga Sirla menjadi korban ketujuh dari perseteruan suporter Persib versus Persija sepanjang 2012 sampai 2018.