Jumat, 17 Agustus 2018

Operasi Anti-Narkoba, Polisi Inggris Gerebek 15 Alamat di London

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penggerebekan narkoba dilakukan di 15 alamat di seluruh kota London, Inggris. [Sky News]

    Penggerebekan narkoba dilakukan di 15 alamat di seluruh kota London, Inggris. [Sky News]

    TEMPO.CO, Jakarta - Empat belas orang ditangkap ketika kepolisian Inggris melancarkan operasi anti-narkoba pada Rabu 8 Agustus di kota London. Dalam operasi ini polisi menyita narkoba dan pistol selama penggerebekan belasan lokasi dalam serangan fajar di sejumlah kawasan di London.

    Dilansir dari Sky News, polisi menyatakan operasi ini akan berdampak signifikan terhadap kejahatan kekerasan di beberapa bagian ibukota, yang telah mengalami peningkatan jumlah investigasi pembunuhan tahun ini.

    Baca: Duterte Ancam akan Bunuh Polisi yang Terlibat Narkoba

    Mereka yang ditahan pada Rabu pagi diidentifikasi sebagai pelaku kekerasan oleh Polisi Metropolitan London, yang menargetkan 15 alamat di tenggara dan barat laut kota London.

    Serangan pagi dimulai ketika 185 petugas mendobrak belasan pintu di Lewisham, dua di Southwark, dan satu di Wembley.

    Penggerebekan narkoba di London, Inggris. [Sky News]

    Di New Cross, di mana sebagian besar narkoba kelas A yang disita sedang dipasok, seorang tersangka yang panik melemparkan sejumlah narkoba ke luar jendela untuk menghilangkan bukti.

    Di antara narkoba yang disita sebagian besar adalah kokain dan heroin, dan petugas juga menemukan pistol yang dibungkus dengan kaus kaki. Beberapa dari mereka yang ditangkap diketahui pernah terlibat dalam kejahatan kekerasan.

    Baca: Dikira Sereal, Bocah 8 Tahun Tewas Overdosis Usai Makan Sabu-sabu

    Andy Furphy, inspektur detektif di kepolisian Metro London, mengatakan penggerebekan itu adalah kabar baik bagi London.

    "Operasinya berjalan sangat sukses, kami menemukan obat-obatan di 15 alamat yang kami cari," kata Furphy.

    "Orang-orang yang terlibat adalah orang-orang yang melakukan kekerasan, dan narkoba secara intrinsik terkait dengan kekerasan. Mereka menyebabkan bahaya nyata dan orang-orang yang kita incar. Saya pikir ini akan berdampak signifikan terhadap kejahatan kekerasan di bagian London ini," tambah Furphy.

    Polisi menangkap seorang pria di sebuah alamat di Peckham, London selatan.[Sky News]

    Dalam sebuah survei, seperti yang dilansir dari Daily Mail, Inggris sekarang menjadi ibukota narkoba di Eropa, dengan tingkat penyalahgunaan kokain dan amfetamin yang lebih tinggi daripada di tempat lain di Uni Eropa. Penggunaan kokain meningkat lebih cepat daripada di negara lain sementara penggunaan ganja adalah yang tertinggi.

    Proporsi orang Inggris yang mengaku menggunakan amfetamin hampir dua kali lebih tinggi dari tempat lain di Eropa. Survei Uni Eropa, yang dilakukan oleh Pusat Pemantauan Eropa untuk Narkoba dan Kecanduan Obat, memaparkan penyalahgunaan narkoba yang terjadi di Inggris.

    Baca: Kosta Rika Temukan Dua Ton Kokain di Laut

    Menurut survei Uni Eropa, 6,7 dari setiap 1.000 orang berusia 15 hingga 64 tahun di Inggris adalah pengguna narkoba, yang berarti mereka menyuntikkan narkoba atau memiliki kokain jangka panjang, kebiasaan opiat atau amfetamin.

    Survei, yang membandingkan data dari negara-negara anggota Uni Eropa dan Norwegia, mengatakan 3,3 persen orang dewasa muda di Inggris mengaku menggunakan kokain pada tahun lalu, yang sejauh ini menjadi tingkat tertinggi di Uni Eropa, dibandingkan dengan hanya 0,5 persen di Perancis dan 1,9 persen di Jerman.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Jurus Rusia Membalas Sanksi AS Terkait Sergei Skripal

    Berikut 5 hal yang mungkin Rusia sebagai retaliasi atas sanksi dari AS terkait kasus serangan racun novichok kepada Sergei Skripal dan putrinya.