Nicolas Maduro: Kolombia di Balik Rencana Pembunuhan Saya

Reporter:
Editor:

Choirul Aminuddin

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Venezuela, Nicolas Maduro. REUTERS

    Presiden Venezuela, Nicolas Maduro. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Venezuela Nicolas Maduro menuduh Presiden Kolombia Juan Manuel Santos berada di balik serangan percobaan pembunuhan terhadap dirinya.

    "Juan Manuel Santos berada di balik serangan ini. Penyelidikan awal memberikan petunjuk ke arah Bogota," kata Maduro seperti dikutip International Business Times, Ahad 5 Juli 2018. Bogota adalah ibu kota Kolombia, pusat pemerintahan Juan Manuel Santos.Foto yang diambil dari video yang dirilis Venezolana de Television, Presiden Nicolas Maduro (tengah) tengah menyampaikan pidato saat istrinya Cilia Flores mendongak setelah terkejut melihat ledakan di langit, di Caracas, Venezuela, Sabtu, 4 Agustus 2018.[Venezolana de Television melalui AP]

    Baca: Venezuela-Kolombia Buka Perbatasan untuk Pejalan Kaki

    Tuduhan Maduro ini langsung dibantah oleh salah seorang pejabat pemerintahan Kolombia. Menurutnya, ucapan Maduro itu absurd. Dia menjelaskan, saat serangan itu terjadi, Presiden Santos sedang menghadiri perayaan pembatisan cucunya.

    "Beliau tidak berpikir apapun, apalagi tentang keadaan negara asing," kata sumber yang tak bersedia disebutkan namanya.

    Presiden Maduro mendapatkan serangan roket dari sebuah drone ketika dia berpidato di lapangan terbuka, Sabtu 4 Agustus 2018. Pada insiden itu, Reuters melaporkan, Maduro tidak mengalami cedera sedikitpun.Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua China, seorang perwira keamanan terluka menyusul serangan drone selama pidato oleh Presiden Venezuela Nicolas Maduro di Caracas, Venezuela, Sabtu, 4 Agustus 2018.[Xinhua via AP]

    Baca: Lagi, Ratusan Ribu Warga Venezuela Cari Makan ke Kolombia

    Menteri Penerangan Venezuela Jorge Rodriguez dalam keterangannya kepada media mengatakan, beberapa drone berisi bahan peledak diledakkan di dekat pangkalan militer ketika Presiden Maduro berpidato. "Saya mendengar dua suara ledakan," kata seorang saksi mata kepada Reuters.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.