Selasa, 23 Oktober 2018

Satelit Intai Amerika Rekam Aktivitas Pabrik Rudal Korea Utara

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sistem pertahanan udara PAC 3 adalah pengembangan dari PAC 2 yang telah terbukti keampuhannya menghadang rudal Scud pada Perang Teluk. Rudal Patriot dilengkapi dengan sistem pemandu track-via-missile (TVM). AP/Shizuo Kambayashi

    Sistem pertahanan udara PAC 3 adalah pengembangan dari PAC 2 yang telah terbukti keampuhannya menghadang rudal Scud pada Perang Teluk. Rudal Patriot dilengkapi dengan sistem pemandu track-via-missile (TVM). AP/Shizuo Kambayashi

    TEMPO.CO, Washington – Sejumlah satelit mata-mata Amerika Serikat mendeteksi adanya kegiatan baru di pabrik rudal Korea Utara.

    Baca: 

    Korea Selatan Segera Tarik Pasukan dari Perbatasan Korea Utara

    AS, Korsel, Jepang Konfirmasi Korea Utara Siap Denuklirisasi

    Pabrik rudal ini memproduksi rudal balistik antarbenua, yang bisa menjangkau wilayah Amerika Serikat.

    “Sejumlah foto menggunakan teknologi pencitraan inframerah berhasil menemukan sejumlah kendaraan masuk dan keluar dari fasilitas Sanumdong,” kata seorang pejabat intelijen AS secara anonim kepada Reuters karena informasi ini bersifat, rahasia, Selasa, 31 Juli 2018.

    Menurut pejabat ini, intelijen AS belum mengetahui seberapa canggih konstruksi rudal yang ada di pabrik itu.

    Salah satu foto menunjukkan sebuah truk dan trailer yang biasa digunakan untuk memindah-mindahkan rudal balistik antarbenua. Trailer itu ditutupi terpal sehingga tidak diketahui detil barang bawaannya.

    Secara terpisah, Washington Post melaporkan militer Korea Utara tampaknya sedang membangun satu atau dua rudal balistik antarbenua berbahan baku cair di fasilitas riset berskala besar yang terletak di luar ibu kota Pyongyang. Informasi ini berdasarkan temuan intelijen AS.

    Menurut Reuters, Gedung Putih enggan mengomentari informasi intelijen ini. Sedangkan kantor kepresidenan Korea Selatan melansir dinas intelijen negara itu bekerja sama dengan AS memantau setiap pergerakan militer dan intelijen Korea Utara.

    Presiden Donald Trump mengacungkan jempol kepada pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, saat pertemuan bilateral di Capella, Pulau Sentosa, Singapura, 12 Juni 2018. AP

    Bukti yang diperoleh bulan ini menunjukkan adanya aktivitas di instalasi nuklir dan rudal di Korea Utara meskipun Kim Jong Un, yang merupakan pemimpin negara itu, telah bertemu dengan Presiden AS, Donald Trump.

    Seusai pertemuan di Singapura pada pertengahan Juni 2018 itu, Trump mendeklarasikan Korea Utara bukan lagi ancaman bagi AS.

    Ini bukan pertama kalinya Trump berbeda pendapat dengan dinas intelijen AS. Pada Juni, pejabat AS mengatakan kepada media bahwa dinas intelijen meyakini Korea Utara sudah meningkatkan produksi bahan bakar nuklir. Ini mengindikasikan Korea Utara tidak berniat sepenuhnya melakukan denuklirisasi.

    Menteri Luar Negeri Korea Utara, Mike Pompeo, melaporkan kepada Komisi Hubungan Luar Negeri Senat bahwa negara komunis itu tetap memproduksi bahan bakar nuklir pasca KTT dengan Trump.

    Baca: 

    Diembargo Dunia, Ini Nasib Ekonomi Korea Utara

    Dubes Jepang: Kesepakatan AS-Korea Utara Harus Ada Langkah Nyata

    Joel Wit, seorang bekas negosiator kementerian Luar Negeri AS, dan pendiri situs 38 North mengatakan mengharapkan Korea Utara menghentikan program nuklir sebagai tidak realistis. Ini pernah terjadi pada era Uni Sovyet, yang terus memproduksi centrifuges nuklir saat proses negosiasi sedang berlangsung dengan AS.

    Menurut Reuters, pejabat militer Korea Utara dan Korea Selatan sedang menggelar pertemuan lanjutan di Zona Demiliterisasi di Desa Panmunjom pada Selasa, 31 Juli 2018. Ini merupakan lanjutan dari pertemuan puncak pemimpin kedua negara pada April 2108.

    Secara terpisah, ABC News melansir Jepang menarik rudal pencegat yang dipasang pada tahun lalu untuk mencegat rudal dari Korea Utara. Ini merupakan rudal Patriot Advanced Capability-3 (PAC-3) dengan kemampuan pencegatan rudal musuh.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Laporan Sementara Dampak Gempa Palu per 20 Oktober 2018

    Laporan sementara dampak Gempa Palu per daerah tingkat II pasca gempa dan tsunami Sulawesi tengah di lima sektor sampai 20 Oktober 2018.