Korea Selatan Segera Tarik Pasukan dari Perbatasan Korea Utara

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dua tentara Korea Selatan dan tentara AS, berdiri di sisi selatan selama tur pers di desa perbatasan Panmunjom di Zona Demiliterisasi atau DMZ, Korea Selatan, 18 April 2018. Pertemuan ini bertujuan untuk mengakhiri perseteruan kedua bangsa serumpun. AP/Lee Jin-man

    Dua tentara Korea Selatan dan tentara AS, berdiri di sisi selatan selama tur pers di desa perbatasan Panmunjom di Zona Demiliterisasi atau DMZ, Korea Selatan, 18 April 2018. Pertemuan ini bertujuan untuk mengakhiri perseteruan kedua bangsa serumpun. AP/Lee Jin-man

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Pertahanan Korea Selatan berencana untuk menarik pasukan dan peralatan tempur mereka dari pos perbatasan DMZ. Rencana yang disampaikan pada Selasa 24 Juli untuk implementasi perjanjian KTT antar-Korea bulan April, salah satunya untuk menghentikan semua tindakan permusuhan dan mengurangi ketegangan.

    Pengumuman disampaikan dalam sebuah pengarahan kebijakan kepada komite pertahanan Majelis Nasional, seperti dilaporkan Yonhap News Agency, 24 juli 2018. Kementerian juga mengatakan bahwa mereka akan mempertimbangkan penarikan skala penuh dalam Zona Demiliterisasi (DMZ) yang memisahkan kedua Korea.

    Baca: Kim Jong Un Penuhi Janji ke Trump, Foto Satelit Ini Jadi Bukti

    Setelah pertemuan tingkat tinggi mereka di desa perbatasan Panmunjom pada 27 April lalu, Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un setuju untuk mengubah DMZ menjadi zona damai.

    "Untuk mewujudkan transformasi DMZ menjadi zona damai, sebagaimana tercantum dalam Deklarasi Panmunjom, (kementerian) sedang mencari rencana untuk memperluas program (penarikan) secara bertahap setelah menarik pasukan dan peralatan dari pos penjaga dalam DMZ," kata kementerian.

    Tentara Korea Utara dan Korea Selatan berjaga di desa perbatasan Panmunjom di Zona Demiliterisasi atau DMZ, di Korea Selatan, 26 April 2018. Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un dan Presiden Korea Selatan, Moon Jae- akan melakukan KTT antar Korea pada 27 April besok. AP/Hwang Kwang-mo

    Kementerian pertahanan juga mengatakan akan membentuk program kerjasama dengan Amerika Serikat dan Korea Utara untuk menggali sisa jenazah yang dikubur di DMZ sebagai bagian dari upaya untuk menegakkan Deklarasi Panmunjom dan perjanjian 12 Juni antara Presiden AS Donald Trump dan Kim Jong Un.

    Juga atas dasar peradilan, kementerian akan berusaha melakukan demilitarisasi Daerah Keamanan Bersama di desa gencatan senjata, Panmunjom.

    "Berdasarkan semangat Perjanjian Gencatan Senjata(kementerian akan mencari) untuk mengurangi personel penjaga dan mengatur ulang aturan senjata api," kata kementerian.

    Dalam pengarahan, kementerian juga menegaskan akan mendorong rencana untuk menyusun Garis Batas Utara (NLL), batas laut secara de facto, sebagai "laut perdamaian" secara bertahap, dan membangun daerah penangkapan ikan bersama untuk nelayan dari dua Korea.

    Lihat foto: Gaya Kim Jong Un Saat Kunjungan ke Lokasi Pembibitan

    Rencana itu adalah bagian dari upaya mencegah bentrokan laut di dekat NLL di Laut Barat, yang telah menjadi titik ketegangan utama. Korea Utara menolak garis itu karena disusun secara sepihak oleh Komando AS yang dipimpin AS setelah Perang Korea 1950-53. Namun kementerian mengatakan akan melanjutkan rencana untuk memperkuat kemampuan inti untuk melawan rudal Korea Utara dan ancaman nuklir.

    Rencana itu tampaknya merujuk pada pembentukan sistem "tiga poros" yang terdiri dari rencana operasional untuk melumpuhkan kepemimpinan Korea Utara dalam konflik besar, platform pencegahan anti-serangan berantai dan sistem Pertahanan Udara Korea dan Rudal.

    Untuk sistem tiga poros dan rencana lain, kementerian mengusulkan US$ 41,3 miliar atau Rp 600 triliun untuk anggaran tahun depan, naik 8,6 persen dari tahun sebelumnya.

    Sementara Korea Utara dilaporkan mulai membongkar fasilitas utama di sebuah situs yang digunakan untuk mengembangkan mesin untuk rudal balistik, seperti yang terlihat dari citra satelit. Ini adalah langkah pertama menuju pemenuhan janji yang dibuat untuk Presiden AS Donald Trump.

    Baca: Skandal Suap, Anggota Parlemen Terkenal Korea Selatan Bunuh Diri

    Dilansir dari Reuters, gambar satelit yang diambil pada 20 Juli menunjukkan aktivitas di Stasiun Peluncuran Satelit Sohae untuk membongkar sebuah gedung yang digunakan untuk merakit kendaraan peluncur dan sarana uji mesin roket terdekat yang digunakan untuk mengembangkan mesin bahan bakar cair untuk rudal balistik dan kendaraan peluncur luar angkasa.

    "Karena fasilitas ini diyakini telah memainkan peran penting dalam pengembangan teknologi untuk program rudal balistik antarbenua di Utara, upaya ini mewakili ukuran pembangunan kepercayaan yang signifikan di bagian Korea Utara," kata laporan organisasi pengawas 38 North.

    Foto satelit pembongkaran fasilitas senjata nuklir dan uji coba rudal balistik antarbenua Korea Utara. [Korea Times]

    Seorang pejabat Korea Selatan di Blue House, mendapat penjelasan singkat tentang pembongkaran lokasi berdasarkan intelijen pemerintah tetapi tidak merinci pembongkaran.

    Nam Gwan-pyo, wakil direktur kantor keamanan nasional Korea Selatan, mengatakan, "Ini lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa. Dan sepertinya mereka akan selangkah demi selangkah menuju denuklirisasi."

    Baca: Melintasi DMZ, Ini Aksi Menyentuh Hati Kim Jong Un - Moon Jae-in

    Laporan 38 North datang di tengah pertanyaan yang berkembang tentang kesediaan Korea Utara untuk memenuhi komitmen yang dibuat Kim Jong Un pada KTT Juni, khususnya untuk proses denuklirisasi. Para pejabat AS telah berulang kali mengatakan bahwa Korea Utara telah berkomitmen untuk menghentikan program senjata nuklir yang mengancam Amerika Serikat, tetapi Korea Utara tidak menawarkan rincian tentang bagaimana denuklirisasi akan dilakukan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.