Selasa, 25 September 2018

Kepuasan Warga Filipina Terhadap Duterte Menurun, Ada Apa?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Filipina Rodrigo Duterte memberi isyarat saat menyampaikan pidatonya pada Peringatan HUT ke-116 di markas besar Polisi Nasional Filipina (PNP) di kota Quezon, metro Manila, Filipina, 9 Agustus 2017. REUTERS/Romeo Ranoco

    Presiden Filipina Rodrigo Duterte memberi isyarat saat menyampaikan pidatonya pada Peringatan HUT ke-116 di markas besar Polisi Nasional Filipina (PNP) di kota Quezon, metro Manila, Filipina, 9 Agustus 2017. REUTERS/Romeo Ranoco

    TEMPO.CO, Jakarta - Tingkat kepuasan rakyat Filipina terhadap presiden Rodrigo Duterte turun ke titik terendah sejak ia menjabat pada 2016. Penurunan kepercayaan terhadap Duterte ini dilakukan oleh survei independen yang dirilis pada Selasa, 10 Juli.

    Survei untuk mengukur tingkat kepuasan yang dilakukan oleh lembaga survei Social Weather Stations (SWS) dalam hal peringkat kinerja presiden, turun 11 poin dari kuartal pertama menjadi 45 poin dalam survei terhadap 1.200 orang Filipina yang dilakukan pada minggu terakhir Juni lalu.


    Baca: Duterte Bisa Berkuasa Lebih Lama dengan Konstitusi Baru Filipina?

    Ini adalah peringkat terendah presiden Rodrigo Duterte dalam delapan survei yang diambil sejak 2016. Pada kuartal pertama tahun ini, nilai Duterte turun menjadi 56 persen dari 58 persen pada Desember 2017. Namun Rodrigo Duterte tidak terpengaruh oleh penurunan peringkatnya.

    "Saya tidak peduli, itu tidak menarik minat saya sama sekali," kata Duterte pada konferensi pers di utara Manila, seperti dilaporkan oleh Reuters, 11 Juli 2018.

    Presiden Rodrigo Duterte sedang berbincang dengan anggota kabinetnya. Rabu, 4 April 2018. Rchard Madelo/Presidential Photo

    Survei itu dilakukan selama seminggu ketika Duterte menyerang Gereja Katolik dan menyebut Tuhan "bodoh" setelah para uskup dan imam mengkritik pembunuhan tersangka narkoba dalam kampanye anti-narkotika yang dicanangkan Duterte.

    "Itu adalah komentar yang tidak perlu, itu benar-benar mempengaruhi penilaiannya," kata analis, Earl Parreno, dari Institut Reformasi Politik dan Pemilihan.

    “Kenaikan harga dan pengangguran juga berdampak, tetapi ini hanya sementara. Dia harus memperbaiki hubungannya dengan para uskup dan membangun kembali citranya," tambah Parreno.

    Duterte bertemu dengan ketua kelompok Uskup Katolik pada hari Senin, berjanji untuk tidak lagi menyerang Gereja.

    Baca: Kecam Duterte, Gereja Katolik Serukan Berdoa dan Berpuasa 3 Hari 

    Berdasarkan metodologi SWS untuk penilaian kepuasan, skor 70 dan di atas dianggap sangat baik, 50 hingga 69 sangat baik, 30-49 baik dan 10-29 sedang. Namun survei SWS tidak meminta responden untuk menjelaskan alasan pemberian poin mereka untuk Duterte. Rodrigo Duterte sendiri telah menikmati peringkat kepuasan yang tinggi sejak menjabat pada 66 pada Juni 2017.

    Rappler melaporkan peringkat kepuasan Duterte paling anjlok di Manila di antara wilayah geografis dan paling kecil di kawasan Luzon dan Mindanao, wilayah asalnya.

    Di Manila, peringkat Duterte turun 20 poin, diikuti oleh penurunan 18 poin di Visayas. Duterte mendapat penurunan 6 poin di Mindanao dan Luzon.

    Kemerosotan di Manila dan Visayas telah menyebabkan penurunan peringkat sejak survei Maret. Di kedua bidang, nilainya turun menjadi "baik" dari "sangat bagus" sejak 3 bulan yang lalu.

    Adapun Luzon dan Mindanao, Duterte mempertahankan nilai "baik" dan "sangat baik" meskipun mengalami penurunan.

    Baca: Enggan Damai dengan Komunis, Rodrigo Duterte: Ayo Kita Perang

    Ada lebih banyak ketidakpuasan terhadap Duterte di daerah perkotaan daripada di daerah pedesaan Filipina. Kepuasan di perkotaan pada Juni berada di +38, 18 poin lebih rendah dari Maret (+56). Ini menyebabkan penurunan peringkat, dari "sangat baik" menjadi "baik". Sementara kepuasan di antara mereka yang tinggal di daerah pedesaan menurun 4 poin, itu tetap "sangat bagus" (+52).

    Kelas D Filipina, atau kelas ekonomi yang membentuk sebagian besar pemilih, tidak puas dengan Presiden yang populis. Ini memicu penurunan 14 poin pada bulan Juni, menjadi +43 dari +57 pada Maret. Hal ini menghasilkan nilai "baik" yang lebih rendah dari "sangat baik". Sementara itu, kepuasan dengan Duterte tetap tidak berubah di kalangan orang Filipina yang kaya, yang memilih "sangat bagus" di antara kelas ABC.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Haringga Sirla, Korban Ketujuh Ricuh Suporter Persib dan Pesija

    Haringga Sirla menjadi korban ketujuh dari perseteruan suporter Persib versus Persija sepanjang 2012 sampai 2018.