Penembakan di Capital Gazette, Amerika, 5 Tewas 3 Luka Serius

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pelaku kulit putih menembaki karyawan media Capital Gazette, Annapolis, Maryland, Amerika Serikat, pada Kamis, 28 Juni 2018, dan menewaskan lima orang karyawan serta melukai serius tiga karyawan lainnya. WBAL - Tv

    Seorang pelaku kulit putih menembaki karyawan media Capital Gazette, Annapolis, Maryland, Amerika Serikat, pada Kamis, 28 Juni 2018, dan menewaskan lima orang karyawan serta melukai serius tiga karyawan lainnya. WBAL - Tv

    TEMPO.CO, Annapolis – Seorang pria kulit putih bersenjata senapan menembaki karyawan media Capital Gazette di Annapolis, Maryland, Amerika Serikat, dan menewaskan setidaknya lima orang dengan tiga orang lainnya terluka serius.

    Pelaku tertangkap bersembunyi di bawah salah satu meja di kantor berita itu dan telah ditahan polisi setempat.

    Baca: 

    Unjuk Rasa di Amerika Serikat, Polisi Tembak Mati Remaja 17 Tahun

    Antisipasi Penembakan, Pelajar Amerika Serikat Diberi Perisai

    “Saya tidak tahu kenapa dia berhenti (menembak),” kata Phil Davis, salah satu jurnalis media Capital Gazette, yang biasa menulis berita kriminalitas seperti dilansir Reuters, Jumat, 29 Juni 2018 waktu setempat.

    Davis mengaku segera bersembunyi di bawah meja kerjanya saat mulai mendengar suara tembakan pada sekitar pukul tiga sore waktu setempat. “Rasanya sangat trauma harus bersembunyi di bawah meja kerja Anda sendiri, Anda tidak akan tahu rasanya. Saya merasa tak berdaya,” kata Davis.

    Baca: 

    Motif Penembakan: Dendam ke YouTube Amerika Serikat

    Penembakan Massal di Amerika, 17 Siswa Sekolah Tewas

    CBS News melansir pelaku berusia 20an tahun dan menembaki menggunakan senapan. CNN melansir pelaku bersikap tidak kooperatif dengan polisi. Polisi juga dikabarkan menemukan sejumlah bahan peledak di lokasi kejadian. Sekitar 170 orang telah dievakuasi dari gedung tempat peristiwa penembakan terjadi.

    Menurut media Capital Gazette, yang ikut memberitakan peristiwa yang dialami karyawannya, pelaku sengaja memotong beberapa jarinya sebelum beraksi agar tidak bisa diidentifikasi polisi.

    Menurut Phil Davis seperti dilansir Capital Gazette, pelaku mulai beraksi dengan menembaki pintu kaca dan mengenai beberapa karyawan. “Situasinya seperti di daerah perang saja,” kata dia.

    Presiden AS, Donald Trump, menanggapi peristiwa ini seusai menghadiri acara peletakan batu pertama pembangunan pabrik Foxconn di Wisconsin, AS, yang akan menyerap 15 ribu pekerja.

    “Sebelum meninggalkan Wisconsin, saya mendapat informasi mengenai peristiwa penembakan di Capital Gazette di Annapolis, Maryland. Doa saya untuk para korban dan keluarganya. Terima kasih kepada semua petugas yang merespon pertama pertama tiba di lokasi,” kata Trump lewat cuitannya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.