Arab Saudi, Kuwait dan UAE Setuju Bantu Yordania Rp 35 Triliun

Reporter:
Editor:

Choirul Aminuddin

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Raja Salman (kiri) bertemu dengan Raja Yordania Abdullah II (tengah), Perdana Menteri Uni Emirat Arab Sheikh Mohammed bin Rashid (kanan) dan Emir Kuwait Sheikh Sabah Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah (membelakangi kamera) di Istana Safa Mekkah, Senin, 11 Juni 2018. (SPA)

    Raja Salman (kiri) bertemu dengan Raja Yordania Abdullah II (tengah), Perdana Menteri Uni Emirat Arab Sheikh Mohammed bin Rashid (kanan) dan Emir Kuwait Sheikh Sabah Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah (membelakangi kamera) di Istana Safa Mekkah, Senin, 11 Juni 2018. (SPA)

    TEMPO.CO, Jakarta - Arab Saudi, Kuwait dan Uni Emirat Arab, Senin, 11 Juni 2018, sepakat menyiapkan paket dana bantuan kepada Yordania senilai US$ 2,5 miliar atau sekitar Rp 35 triliun (kurs Rp 13.937/dolar).

    "Paket bantuan ini untuk mengatasi krisis keuangan Yordania menyusul unjuk rasa anti-penghematan," tulis Arab News, Senin.

    Baca: Arab Saudi Tuan Rumah Pertemuan GCC, Bahas Krisis Yordania

    Perdana Menteri Yordania Hani al-Mulki mengundurkan diri, Senin, 4 Juni 2018. [http://www.thebaghdadpost.com]

    Paket bantuan itu, Saudi Press Agency melaporkan, diumumkan pada pertemuan tingkat tinggi empat negara di Kota Suci Mekkah untuk mendukung dana cadangan Bank Central Yordania, jaminan Bank Dunia, pendukung anggaran negara lima tahun dan pembangunan berbagai proyek.

    Pertemuan yang digagas oleh Raja Salman itu dihadiri oleh Raja Yordania Abdullah II, Perdana Menteri Uni Emirat Arab Sheikh Mohammed bin Rashid Al-Maktoum dan Emir Kuwait Sheikh Sabah Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah.Omar Razzaz, 58 tahun, Perdana Menteri Yordania. Sumber: Twitter

    Yordania dilanda krisis ekonomi hebat setelah negeri itu harus bayar utang ke lembaga keuangan internasional, IMF, pada 2016. Keadaan ini diantisipasi dengan langkah penghematan pemerintah terhadap belanja negara, termasuk menaikkan harga kebutuhan pokok masyarakat dan pajak.

    Baca: PM Yordania Mengundurkan Diri Setelah Didesak Raja Abdullah

    Kebijakan Yordania ini justru menuai protes warga. Mereka, sejak bulan lalu, berunjuk rasa menentang kenaikan harga dan RUU Pajak yang diajukan pemerintah ke Parlemen. Buntut dari kondisi tersebut, Raja Abdullah II mendesak Perdana Menteri Yordania Hani al-Mulki mundur. Dia digantikan oleh Menteri Pendidikan Omar Razzaz.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.