Gunung Api Guatemala Meletus, 200 Hilang dan 75 Tewas

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas penyelamat membawa alat-alat saat mencari warga usai terjadinya letusan gunung Fuego, di dusun El Rodeo Escuintla, Guatemala, Selasa, 5 Juni 2018. Letusan gunung Fuego membuat sedikitnya 62 orang meninggal dunia. (AP Photo/Rodrigo Abd)

    Petugas penyelamat membawa alat-alat saat mencari warga usai terjadinya letusan gunung Fuego, di dusun El Rodeo Escuintla, Guatemala, Selasa, 5 Juni 2018. Letusan gunung Fuego membuat sedikitnya 62 orang meninggal dunia. (AP Photo/Rodrigo Abd)

    TEMPO.CO, Jakarta -  Hampir 200 orang hilang dan 75 orang tewas akibat meletusnya gunung berapi Fuego di Guatemala.

    Badan Penanggulangan Bencana Nasional Guatemala, CONRED, mengatakan sejumlah orang yang masih hilang belum diketahui kondisinya karena lokasi sekitar gunung berapi yang relatif panas akibat lava dan semburan debu sejak letusan terjadi akhir pekan.

    Baca: 

    Aksi Relawan Evakuasi Sejumlah Hewan Pasca Letusan Gunung Fuego

    Letusan Gunung Berapi di Guatemala Tewaskan 69 Orang

    "Sejauh ini, nasib 192 orang yang dilaporkan masih belum diketahui," kata Kepala CONRED, Sergio Cabanas, seperti dilansir The Nation pada Rabu, 6 Juni 2018.

    Dua hari setelah letusan terbesar dalam 4 dekade terakhir di Gueatemala sedikitnya 75 orang dilaporkan tewas. Dari jumlah korban tewas itu, baru 23 orang yang berhasil diidentifikasi.

    Baca: 

    Aksi Petugas Penyelamat saat Erupsi Gunung Fuego di Guatemala

    Korban Tewas Letusan Gunung di Guatemala Menjadi 65 Orang

    Sekitar 46 orang terluka, dan setengah dari mereka berada dalam kondisi serius

    Proses evakuasi dan pencarian jasad korban letusan juga berjalan lambat akibat medan yang masih terlalu panas. Media CNN melansir lokasi di sekitar Gunung Fuego terutama di kawasan bagian Selatan tertutup debu tebal dari letusan pada Ahad kemarin.

    Gas panas, batu dan debu meluncur turun di sisi gunung, menewaskan komunitas yang tinggal di sisi gunung, memblokir jalan dan meninggalkan reruntuhan dengan beruap. Kondisi ini membuat para penyelemat kesulitan untuk menjelajahi lokasi untuk memberi bantuan.

    Gunung berapi setinggi 3,763 meter meletus Minggu pagi, 3 Juni 2018, memuntahkan abu-abu yang menjulang tinggi dan hujan batu berapi-api dengan lumpur yang mendidih.

    1,7 juta orang terkena dampak bencana, termasuk 3.000 orang yang dievakuasi dan diungsikan ke tempat penampungan di Escuintla, Sacatepequez dan Chimaltenango.

    Presiden Guatemala, Jimmy Morales, yang mengumumkan tiga hari masa berkabung nasional, telah mengunjungi zona bencana.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.